Susahnya Berbahasa Indonesia

Lahir di Indonesia, menghabiskan lebih dari separuh umurnya di Indonesia, belajar bahasa Indonesia selama 12 tahun, tapi tetep aja nggak bisa berbahasa Indonesia sesuai EYD. Bahkan kadang ngerasa lebih nyaman berbahasa Inggris daripada berbahasa Indonesia yang baik dan benar

Udah nggak usah kesindir. Ini lagi ngomongin diri sendiri kok, hihihihihihi.

Jadi barusan di grup wa ada yang kelimpungan disuruh nerjemahin dokumen resmi dalam bahasa Inggris ke bahasa Indonesia. Udah puas ngetawain, baru deh gue sadar kalo gue sendiri nggak bisa nerjemahin ke bahasa Indonesia yang bener, huahahahahahaha *ditoyor*.

Kemampuan gue berbahasa Indonesia yang baik & benar emang rada-rada meragukan sih. Dari jaman SMP-SMA, nilai bahasa Indonesia gue nggak pernah lebih dari 7. Sementara bahasa Inggris gue bisa 9, hihihihihih. Eh, tapi kayaknya normal kan ya fenomena kayak gini? Ya kayak sekarang aja, banyak anak kecil yang cas-cis-cus ngomong Inggris tapi gagu pas diajak ngomong bahasa Indonesia.

Tiap kali bikin makalah pun gue sering masukin kata-kata dalam bahasa Inggris kalo gue nggak tau terjemahannya. Dan karena makalah gue lolos-lolos aja, gue pun nggak pernah berusaha untuk tau terjemahan yang bener untuk beberapa kata dalam bahasa Inggris. Pas gue kerja pun seringnya imel-imelan pake bahasa Inggris sama klien gue. Jadilah bahasa Indonesia gue makin amburadul.

Amburadul disini bukan masalah pengucapannya ya. Lidah gue masih lempeng kok. Belom melintir kayak Cincha Lawrah. Tapi ya begini ini…. Liat aja tulisan-tulisan di blog gue. Kurang berantakan apa coba bahasa Indonesia gue? Google translate aja nyerah kalo gue iseng nerjemahin tulisan gue ke bahasa Inggris, huaahahahahah. Belom lagi urusan penggunaan tanda baca, awalan, akhiran, sisipan. Halah…BUBAR :lol:. Dulu kalo ga salah Ira pernah bahas penggunaan tanda baca yang berlebihan, kayak “???” “!!!” “?!!”. Gue sering banget pake tanda baca dobel-dobel begitu. Kayaknya lebih cihuy aja gitu, hihihihihhi *disambit KBBI*.

Urusan ngomong pun sama aja amburadulnya. Campur-campur antara Indonesia, Inggris, Slang, Jawa, Betawi, Sunda. Bos gue yang dulu ngerti bahasa Melayu & Indonesia. Tapi kalo denger gue ngomong bahasa Indonesia di telpon, kerutan di jidatnya pasti tambah banyak, ngalahin kerutannya Pug. Trus dia bilang, “How come I didn’t understand anything that you’re saying? You talked to her in Bahasa Indonesia right?”. Berarti kan kacau banget susunan kalimat gue sampe bos gue nggak ngerti omongan gue, hahahahahahhah.

Kayaknya mah gue nggak perlu les bahasa Inggris, tapi bahasa Indonesia…

Demikian blabbering sore ini. Sekian & nggak terima terjemahan.

8 comments

    • yuni
  1. Fi

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: