30 Tahun Kemudian

30 Tahun Kemudian

Diantara saudara-saudara nyokap gue, cuma ada 1 kakaknya yang tinggal di luar negeri. Tepatnya di Taiwan. Gue sendiri baru pernah ketemu kakak nyokap yang gue panggil ‘Chai-Ie’ ini 2 atau 3 kali. Dan terakhir itu waktu Apho (Nenek) gue meninggal, which was in 1988.

Sejujurnya sih gue nggak punya memori yang bener-bener membekas tentang Chai-Ie. Gue cuma inget dia nikah sama orang China yang tinggal di Taiwan. Suaminya meninggal (eh apa cerai ya?). Punya anak cowok tunggal yang umurnya cuma beda 1-2 tahun sama gue, namanya Tze Wen. Waktu mereka main ke Indo tahun 80-an itu juga gue kayaknya nggak banyak ngomong sama mereka. Gue nggak bisa mandarin, Tze Wen nggak bisa bahasa Indonesia. Jadi kalo main, pake bahasa isyarat, huahahahhahaha. Chai-Ie sih masih bisa ngomong bahasa Indo dan Cirebonan. Tapi ya lama-lama terkikis juga sih.

Biasanya at least setaon sekali itu Nyokap gue dan Chai-Ie telpon-telponan. Biasanya pas Imlek. Tapi sejak beberapa tahun yang lalu (kayaknya pas gue masih di Jakarta juga deh), mereka putus hubungan karena ada berantem-berantem kecil trus ngambek-ngambekan gitu lah kayaknya. Gue juga nggak tau persis sih masalahnya apa. Nah sejak itu, Nyokap kan jadi nggak tau kabarnya Chai-Ie lagi. Dia cuma tau dari cerita kakaknya yang lain yang masih telpon-telponan sama Chai-Ie.

Waktu gue udah mulai kerja di Singapore, gue ajak Nyokap buat pergi nengokin ke Taiwan. Tapi waktu itu ditolak melulu karena masih harus jaga toko lah, ada anjing yang gak bisa ditinggalin lah, mahal lah. Banyak alesan lah. Padahal gue ngajak tuh udah bukan sekali-dua kali doang, tapi berkali-kali. Selalu ditampik. Sampe gue gemes sendiri. Nyokap kan anak bungsu ya, kakaknya yang masih ada itu tinggal 2 orang. 1 di Jakarta, 1 yang di Taiwan ini. Yang di Jakarta sih at least setaon sekali pasti ketemu. Nah yang di Taiwan tuh udah hampir 30 tahun mereka nggak ketemuan. Mumpung masih bisa ketemu, ya samperin lah. Duit abis mah gue sama SN bisa cari lagi, tapi kalo kakaknya keburu meninggal sebelom sempet ketemu, apa nggak nyesel nantinya?

Entah gimana awalnya, pas Imlek tahun 2016 itu sepupu gue berhasil kontak Tze Wen via Line (AADC banget nggak sih, hahahahahha). Trus mereka video call deh rame-rame. Gue waktu itu gak ikutan. Tapi ada SN disitu. Nah dari video call itu ketauan kalo ternyata Chai-Ie itu hilang ingatan. Karena Tze Wen kerja di kota lain, Chai-Ie akhirnya dirawat di nursing home. Sepupu gue kemudian ngusulin buat nengokin Chai-Ie rame-rame di tahun 2016 itu.

Nyokap pun cerita ke gue kalo dia mau ke Taiwan tahun 2016 itu. Masalahnya, 2016 itu kan gue sama SN udah confirm liburan ke New Zealand. Udah abis jatah cutinya dan nggak bisa lah nemenin Nyokap ke Taiwan. Akhirnya kita bilang ke Nyokap, kalo emang mo berangkat, ya berangkat aja, kita minta tolong sepupu gue yang lain buat nemenin Nyokap karena dia pasti musti pake wheelchair kalo jalan-jalan. Kebetulan sepupu gue ini dulu diasuh sama Chai-Ie pas masih kecil, dan manggil Chai-Ie ‘Mami’. Dia kepengen banget ketemu Maminya.

Tapi ternyata rencana batal. Ya repot juga lah ya kalo berangkat rame-rame begitu. Kan harus urus semua sendiri. Akhirnya pas pulang dari New Zealand gue sama SN itung-itungan lagi kalo misalnya kita mau ke Taiwan tahun 2017. Quite tight, but still manageable. Ini kayak trip ziarah dulu deh, kalo mikirin itung-itungan duitnya, bawaannya was-was gak cukup mulu. Udah di jadiin aja! Again kita berdua percaya, kalo niatnya baik, pasti rejekinya dilancarin. Thank God, kekumpul aja tuh duitnya buat pergi ke Taiwan, hahahahahahahaha.

Jadilah kita pergi berempat, SN, gue, Nyokap dan sepupu gue. Pas udah beli tiket, eh ternyata Iparnya nyokap (khiumeh) ada yang mo ikut juga. Yaudah, hayuuuk! Jadilah kita berlima pergi barengan. Seperti biasa, gue yang kebagian ngatur itinerary kan. Dari mulai akomodasi, transport, makan, dll. Intinya sih, tujuan utamanya itu ketemu sama Chai-Ie dan Tze Wen. Satu di Chiayi, satu di Taipei. Jalan-jalannya mah kalo sempet aja, hahahahahahahaha.

Dan April kemaren pun semuanya terwujud. Dari Singapore kita terbang ke Kaohsiung trus nyambung kereta ke Chiayi. Gue cukup kagum dengan fasilitas di Taiwan. Kita bisa bawa kursi roda tanpa kesulitan berarti. Bahkan stasiun kereta pun accessible. Salut.

Di Chiayi kita nginep di An Lan Jie hostel. Sengaja gue pilih hostel ini karena dia punya private room untuk 5 orang dan lokasinya cuma 200 meter dari nursing home-nya Chai-Ie. Untungnya kita semua nggak ada yang rewel soal penginapan. Yang penting bersih & nyaman (plus murah, huahahahahha).

Seneng banget rasanya pas ngeliat Nyokap, Khiumeh dan sepupu gue ketemu Chai-Ie. Gue personally gak punya attachment apa-apa sama Chai-Ie, jadi gue ngerasanya biasa aja. Tapi ngeliat mereka berusaha keras ngingetin Chai-Ie kalau dia datang dari Indonesia, dari Cirebon, trus tiba-tiba Chai-Ie ngerespon pertanyaan yang mereka tanyain pake bahasa Cirebonan….IT WAS TRULY A PRICELESS MOMENT!

Setelah 4 hari di Chiayi, kita lanjut ke Taipei untuk ketemu Tze Wen. Gue udah bener-bener gak ngenalin dia loh. Pas ketemuan di lobby gedung tempat kita nginep, gue liat ada cowok ngelewatin gue trus langsung nyamperin Nyokap, trus manggil “Amoy Ie”. Eh lah, itu Tze Wen? Hahahahahahahaha. Mukanya sih masih mirip kayak waktu kecil ya, tapi kok gue bisa gak ngenalin ya.

Karena cuma punya waktu sehari buat ketemu Tze Wen, kita langsung ngebajak dia buat keliling-keliling, hahahahahaha. Lunch, jalan-jalan ke Chiang Kai Sek memorial hall, Taipei 101 (surprisingly Tze Wen belom pernah naik keatas!) trus dinner. Mungkin karena udah lama nggak ketemu kali ya, dia agak kagok kalo musti ngomong sama gue atau sepupu gue. Bahasa Inggris dia juga patah-patah. Jadi dia lebih sering ngobrol sama Nyokap (in Mandarin, obviously). Eh tapi kalo ngomong sama SN lancar-lancar aja loh Inggrisnya. Grogi sama cewek gue rasa, huahahahahahaha.

It was a wonderful trip! Ya pastinya ada drama-drama nggak penting lah sepanjang perjalanan. Tapi overall semuanya bisa dibilang lancar. Udah nggak penasaran lagi sama kondisi Chai-Ie dan Tze Wen. Mudah-mudahan nanti bisa ngunjungin lagi rame-rame sama sepupu-sepupu yang lain!

About erlia

Page with Comments

Leave a comment :)

%d bloggers like this: