One Man's Trash is Another Man's Treasure

#TheKambingsOnHoliday – Part 3

Day 4:

Rencana kita hari ini adalah hiking Hooker Valley Track di Mt. Cook. Track ini adalah track yang paling gampang dan bisa ditempuh selama 1.5 jam one way. Kenyataannya? Kita butuh sekitar 4 jam bolak-balik karena kebanyakan berenti foto-foto dan istirahat, huahahahhaahahahah.

Pemandangan di sepanjang tracknya bener-bener manjain mata deh. Gunung-gunung, sungai, jembatan, semak belukar. Untungnya lagi, cuaca hari itu cerah banget jadi kita bisa menikmati hikingnya. Jangan lupa bawa minum sama cemilan ya. Gak ada tukang gorengan sama teh botol di sepanjang track soalnya #NgarepBener.

Setelah kaki hampir mo lepas gara-gara jalan lama banget, kita ngelanjutin perjalanan ke Wanaka selama 2 jam lebih. Kota Wanaka ini nggak gede, tapi kita suka banget ngeliatnya. Sayang kemaren itu nggak cukup waktu untuk mengeksplore kota ini. Kita sampe disana menjelang sunset dan langsung ke Lake Wanaka karena SN mau motret ‘THAT’ Wanaka Tree. Ini sebenernya cuma pohon. Tapi posisinya yang agak masuk ke danau dan sendirian doang malah bikin pohon ini jadi terkenal banget. Gue sempet baca-baca kalo pohon ini udah ada lama banget, dan tadinya posisinya itu nggak di danaunya. Seiring waktu, danaunya ngelebar dan pohon ini jadi kerendem air danau.

Di Wanaka kita nginep di Wanaka Kiwi Holiday Park yang gue nobatkan sebagai second best holiday park selama roadtrip ini. Fasilitasnya lengkap banget dan WIFInya gratis plus unlimited! Kalo mau keliling kota, mereka juga nyewain sepeda loh.

Tadinya sih kita malem-malem mau balik ke danaunya buat motret milky way lagi. Eh taunya pas udah gelap langitnya malah mendung. Batal deh motretnya.

Btw, di hari ke-4 ini gue baru sadar kalo di dalem campervan ada heater yang pake gas! AJEGILE KITA 2 MALEM KEDINGINAN GAK PAKE HEATER!!! Hahahahahahah. Kesel abis deh pas nyadar.

Day 5:

Berhubung udah di Wanaka, gue mikir buat nyoba skydiving disitu aja. Jadi pagi-pagi kita pergi ke Skydive Wanaka. Untungnya masih ada slot. Setelah daftar, nonton safety video dan milih paket foto/video, gue diminta pake skydive suit nya. Abis itu baru dipakein harness sama mbak-mbaknya. Udah gaya abis lah pokoknya.

Udah keren-keren, pake bikin slogan segala, eh gak jadi terjun -__-

eh tau-tau mbaknya bilang kalo cuaca berubah dan kemungkinan gue nggak bisa terjun. Eaaaaaaaaaak! Udah komat-kamit berdoa biar cuacanya tetep cerah, eh malah tambah gelap, hahahahahaha. Nggak lama kemudian batch sebelom gue yang udah terbang juga balik lagi ke landasan, nggak jadi loncat juga. Senep bener pasti rasanya, hahahahaha.

Gue dikasih option untuk reschedule atau batal. Gue milih batal aja, soalnya kita masih harus lanjutin perjalanan. Lagian skydive begini ada banyak banget lokasinya di NZ. Setelah abis dicela-cela dan di ceng-ceng’in SN karena batal terjun, kita lanjut ke Te Anau. GPS di campervan nunjukin jalan lewat Cardrona sebagai rute tercepat. Ya udah kita ikutin. Trus gue inget kalo di Cardrona ini ada lokasi ‘Bradrona’. Pasti pernah denger atau liat ‘Love Lock Fence’ di Paris atau Seoul dong? Nah disini ganti aja love locknya pake….BEHA! Iya beneran! Hahahahahahaahahah. Nggak ngerti awalnya gimana. Tapi belakangan tempat ini dijadiin spot buat promote breast cancer awareness. Gue udah mikir mo ikutan gantung beha juga sih. Tapi karena ujan deras banget, plus diancem SN nggak bakal dibeliin beha baru, akuh batal nggantung beha disitu, hahahahahah.

This photo of Cardrona Bra Fence is courtesy of TripAdvisor

Setelah lewat kota Cardrona, jalanannya mulai nanjak dan belak-belok tajam. At some point, gue merhatiin kok ujannya beda ya. Air yang jatoh ke windscreen itu kayak es kecil-kecil gitu. Ternyata salju bok! Trus makin lama makin banyak saljunya. Sementara mobil-mobil kecil pada berenti buat foto-foto ditengah hujan salju, kita tetep jalan pelan-pelan. Ngeri aja kalo kejebak pas diatas trus saljunya makin tebel. Nggak lama jalannya mulai menurun. Di satu bagian, beloknya tuh bener-bener tajem. Gue sampe ngeri sendiri. SN bawa pun sampe cuma 25-30 kmh doang saking curamnya. Begitu sampe dibawah, kita berdua liat-liatan. Itu jalanan boleh buat campervan apa nggak sih? Soalnya kita nggak liat ada campervan gede lewat situ. Trus emang ada beberapa jalanan yang terlarang buat campervan di T&C penyewaannya. Pas gue cek, bener aje dooooong. Jalanan yang kita lewatin itu namanya Crown Range Road, dan itu masuk jalanan yang seharusnya nggak kita lewatin. Soalnya kalo kita lewat situ trus kecelakaan, asuransinya nggak mau nanggung. Mampus gak sih, hahahahaha. Untung aja kita bisa lewatin dengan selamet *selepet GPSnya pake beha*.

Kita sampai di Te Anau tepat sebelom gelap. Te Anau ini kota terdekat dan terakhir sebelom Milford Sound. Karena kita mau cruise besokannya, kita milih untuk nginep di Te Anau aja biar nggak terlalu jauh ke Milford Sound-nya.

Kita pun langsung masuk masuk ke Te Anau Lakeview Kiwi Holiday Park & Motels, minta powered site, trus langsung parkir & nyolok listrik. Karena ujan dan nggak bisa kemana-kemana, ya udah kita masak-masak aja di dapur holiday parknya trus tidur deh.

It’s been a loooooong…loooong day.

…to be continued…



Leave a comment :)


%d bloggers like this: