One Man's Trash is Another Man's Treasure

#TheKambingsOnHoliday – Part 2

Day 2:

Gue kebangun karena berasa campervannya goyang-goyang. Kirain sih disundul dinosaurus, taunya SN lagi gedabrukan pake sepatu & nyariin kamera trus keluar campervan. Keliatannya sih masih agak gelap diluar. Tapi karena penasaran, gue buka juga tirai campervan kita….dan speechless liat pemandangan diluar.

Langsung gue ikut gedabrukan nyariin sepatu & jaket trus nyusul SN keluar. Gilaaaaa pemandangannya keren luar biasaaaaaaaaaa!

Baru keliatan wujud campgroundnya setelah terang, hahahahaha

Iya, itu airnya beneran warnanya turquoise begitu. LOVE!

Berhubung kalo pagi-pagi itu gue sama SN wajib pupup, kita pun keluar campground sekitar jam 8.30 dan mampir di visitor centre buat make toiletnya. Visitor centre di Lake Pukaki ini juga merangkap tempat jual salmon. Jadilah kita pagi-pagi sarapan pake sashimi, hahahahaha. Rasanya biasa aja sih, secara gue bukan penggemar sashimi ya. Kita juga beli sebungkus Hot Smoked Salmon buat dinner.

 

Ini baru namanya ‘breakfast with a view’. Keliatannya adem ya, padahal itu mataharinya terik banget!

Hari kedua ini rencananya kita mau naik helikopter buat ngeliat pegunungan disana. Tapi pas gue telpon jam 9 pagi buat re-confirm, eh katanya bakal ada storm. Jadinya semua flight hari itu dibatalin. Ya udah, re-booked buat besokannya deh. Trus gue bingung sendiri abis nutup telpon. Cuaca terik begini dibilang mau ada storm?

Berhubung gak jadi naik helikopter, akhirnya kita pergi ke kota terdekat, Twizel, buat ngosongin cassette & air kotor, sekalian isi air bersih & solar. Begitu kita mau balik ke arah Lake Pukaki, hujan deras turun. Eh buseeeeeet, cepet amat berubahnya ini cuaca. Dan hujannya ini nggak berenti sampe sore loh. Karena takut kedinginan, akhirnya kita mutusin untuk masuk holiday park aja buat malem kedua ini. Kebetulan holiday parknya ini satu lokasi sama tempat naik helikopter besok paginya, jadi kan nggak perlu nyetir lagi.

Jalan menuju ke Mt. Cook, dari Peter’s Lookout

Glentanner Park ini satu-satunya holiday park di jalanan menuju ke Mt. Cook. Tempatnya bagus sih. Toilet/Showernya sih standar ya. Tapi dapur dan common areanya gede banget. Pemandangannya juga spektakular kalo buat gue. Kita bayar NZ$100 untuk 4 orang di powered site. Berhubung bisa nyolok listrik kan, langsung deh nyalain heater dan ngecharge segala macem barang elektronik kita, hahahahahaha.

Disebelah kiri itu ada tungku perapian yang masih pake kayu bakar gitu loh. Seneng banget SN pas ngeliat tungku ini, hahahahah. Norak ya…

Day 3:

Setelah nggak ngapa-ngapain di hari ke-2, kita excited banget pas bangun di hari ke-3. Errr….nggak terlalu sih buat gue soalnya gue nggak ikutan naik helikopter. Trus kayaknya SN sama Mbak Nuk nggak tega ninggalin gue sendirian plus kasian juga ngeliat gue kayaknya mupeng banget naik helikopter. Akhirnya gue diajak jugak naik helikopter, plus dibayariiiiiiiiiin sama Mbak Nuk #PelukSampeEngap. Punya kakak ipar kok ya baek bener, hahahahahahahah. Oh, btw, kenapa awalnya gue nggak dibolehin SN ikut naik helikopter? Karena gue udah milih mau skydiving, hahahahahahaha. Mahal kalo ikut 2-2nya kaaaaan. Jadi disuruh milih salah satu aja. Ended up dapet 2-2nya, hihihihihihi.

Pemandangan dari helikopter

Bareng sama pilot helikopternya, Jim(i-jimi-takabet-takabet-isdet)

It was an awesome experience. Pemandangan dari atas tuh bener-bener keren banget. Pilotnya juga ngejelasin apa aja yang ada dibawah atau didepan kita. Tapi nggak ngaruh sih, secara gue nggak  merhatiin omongan dia dan sibuk jelalatan sana sini, hahahahaha.

Selesai naik helikopter, SN ngajakin hiking di Tazman Valley. Setelah nyetir sekitar 30 menit, akhirnya kita sampe di parkirannya dan jalan ngikutin track yang ada. Katanya sih ‘FLAT’ ya. KATANYA DOANG! Faktanya mah nanjak jugak! Asem, hahahahahahahaha. Tapi dengan pemandangan yang bagus, jadinya nggak terlalu berasa juga itu tanjakan dan tangga-tangga durjana sepanjang track.

Berenti seenak udel di pinggir jalan buat foto-foto

Jalan menuju ke Mt. Cook. Lenggang banget ya….

Starting point menuju tanjakan ngehek

Biar engap, gaya mah tetep nomor 1 ya gaaaaak…. 😀

Nyonyah musti disogok cemilan dulu biar nggak ngambek kalo ketemu tangga lagi, hihihihihihihi

Tapi kalo pemandangannya kayak gini sih gimana mo ngambek coba?

Setelah puas foto-foto di Tazman Valley, kita lanjut ke Mt. Cook buat bermalam di White Horse Hill Campground. Campsite-nya milik DOC dan menurut gue the best DOC Campsite yang kita pake selama trip ini. Fasilitasnya sih standard DOC lah. Tapi ada flushed toilet dan common room. Bayarnya cukup NZ$10 per adult. Di DOC Campsite ini biasanya ada shelter kecil tempat kita masukin pembayaran. Nggak ada yang jagain. Jadi kita ambil form di kotak kecil, isi data kita dan plat nomor campervan, trus masukin uangnya deh. Ada bagian kecil di form-nya itu yang kita sobek trus pasang di campervan. Jadi kalo ada petugasnya datang meriksa, dia bisa liat kalo kita udah bayar.

Pas malam hari, campsite ini bener-bener gelap gulita karena Mt. Cook ini masuk area konservasi ‘Dark Sky Reserve’. Lampunya itu cuma ada di tempat registrasi sama di toilet doang. Itu juga remang-remang.

Tapiiiiiiiii….berhubung nggak ada polusi cahaya sama sekali, kita jadi bisa ngeliat banyak banget bintang di langit. Gue emang sengaja ngepasin datang kesitu pas new moon, supaya langitnya gelap dan gue bisa liat banyak bintang tanpa keganggu sinar bulan. Beruntung banget malam itu langitnya cerah. Langsung lah gue geret-geret SN buat moto. Dinginnya mah udah lah kagak usah ditanya. Ingus aja beku kayaknya. Tapi kita rela…demi foto-foto ini….

Aduh gue sampe merinding nginget-nginget pemandangan ini. Kayaknya pengen deh rebahan diluar buat ngeliatin langit. Tapi takut ntar mati beku….hahahahahahah. Akhirnya bobokan didalem campervan sambil ngintip-ngintip dari kaca jendela aja deh. Kita pun tidur pules sambil kedinginan dibawah taburan bintang….

…to be continued…

 



5 thoughts on “#TheKambingsOnHoliday – Part 2”

Leave a comment :)


%d bloggers like this: