Manners Wooooi!

Pas lagi ke Jakarta kemaren,Β gue lumayan sering ketemu sama anak-anak kecil atau ABG yang *menurut gue* nggak ada manners. Sradak-sruduk, minta apa-apa udah kayak semua orang itu budaknya dia. Ngeselin ngeliatnya. Biasanya sih gue liat di Mall.

Tapi ternyata ya, yang tua-tuanya juga sama aja loh kelakuannya. Gue sempet ketemuan sama Ira & Novi di Bakmi Grand Kelinci, MAG. Trus meja sebelah ada serombongan keluarga. Restorannya lumayan rame sih, soalnya emang pas jam makan malem. Trus ibu-ibu meja sebelah itu berdiri, ngomel-ngomel, “Mana nih pelayannya. Eh Mas, yang meja situ dong”. Nada dan gaya ngomongnya itu bossy banget. Gue ngeliatnya empet banget deh.

Trus pas gue mo balik ke SG, gue sempet makan dulu di Bakmi GM Terminal 3. Kayaknya emang disitu selalu rame ya, jadi mejanya selalu penuh. Kebetulan gue emang sendirian, dan Mbak sebelah gue juga sendirian, jadi 2 kursi di depan kita tuh kosong. Gak lama kemudian ada ibu-ibu umur sekitar 40-50an nyamperin kursi kosong depan gue, ngasih gesture pake dagunya, trus nanya, “Dipake?”. Gue jawab, “Nggak bu, silahkan”. Trus dengan gesture yang sama dia nanya mbak yang duduk di sebelah gue, “Yang ini? Dipake? Ada yang make nggak disini?”. Si mbaknya juga bilang nggak. Trus si ibu duduk sambil nungguin temennya yang lagi pesen.

Nggak lama temennya dateng. Trus karena rame, kan pesenannya datang rada lama ya. Lah punya gue aja baru dateng pas si ibu duduk, padahal gue pesennya udah dari tadi. Temennya ini kayaknya nggak sabar. Dia ngelambaiin tangan ke Mas-mas GMnya, ngangkat nomor pesenan, trus ngomong, “Ini belom ya?!”. Nadanya bukan nanya loh, lebih ke arah statement.

Pas makanannya datang, Masnya minta maaf bilang kalo yang datang bakmi-nya dulu. Pangsitnya nanti dianter belakangan. Ibunya cuma Iya-iya nggak peduli gitu. Nah waktu mo makan, dia kesusahan buka plastik sambel. Jadilah dia panggil lagi Mas-mas GMnya. You know what she did when the waiter arrived? Dia kasihin plastik sambelnya, trus bilang, “Bukain mas”. Sama masnya dibukain, trus dikasihin lagi ke si Ibu. Yang dikasih mah cuma ngambil, nuang sambel ke bakmi-nya, trus lanjut makan.

GUSTI!!! Nggak sekalipun mereka bilang “Permisi”, “Tolong” dan “Terimakasih” loh. Macem semua orang itu udah layak dan sepantasnya ngelayanin dia. Hiiiih, gue sampe gemes banget.

Nggak heran deh kalo yang kecil-kecil dan muda-muda kelakuannya pada kayak taik begitu. Lah yang tua juga sama ‘rude’-nya.

25 comments

  1. amelia
    • erlia erlia
  2. DwD

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: