For Good Reasons

Kemaren ini gue ngobrol ngalor ngidul nggak jelas sama SN sambil jajan di hawker deket rumah. Ntah gimana awalnya, jadi ngebahas moment-moment dalam hidup kita setelah nikah. Kok kayaknya semuanya bisa pas dengan apa yang kita perluin dan somehow terjadi disaat yang tepat loh. Waktu kejadian sih jelas kita berdua gedabrukan ngadepinnya. Tapi pas udah lewat, trus ada peristiwa lain yang terjadi, kita berdua sering mikir, “Ih, untung kemaren itu jadinya begini ya, bukan begitu. Coba kalo begitu, pasti parah deh sekarang”.

Pertama ya, soal kita pindah ke Singapore. SN kan udah males banget tinggal di Indo, maunya pindah ke Aussie aja. Eh kok ya malah nyangsangnya ke Singapore. Tapi kalo dipikir-pikir sekarang, UNTUNG kita pindahnya ke Singapore. Ngunjungin ortu deket. Ortu kalo mo kesini juga nggak terlalu capek di jalan. Coba kalo pindah ke Aussie trus ada emergency di Jakarta, kan modar mikirin *duit buat* pulangnya.

Kedua, beli apartment disini. Kalo bukan gara-gara landlord kita mendadak ngejual apartment yang lagi kita tempatin saat itu, kita rencana beli apartment itu baru tahun 2013 loh. 5 tahun setelah kita dapet PR. Gara-gara pusing mikirin pindahan terus, kita malah jadi nekat beli apartment di akhir tahun 2009. Bonyok banget deh waktu itu. Rekening tabungan sampe beneran cuma cukup buat idup 1-2 bulan doang kayaknya. Itu juga udah pake acara ngutang buat bayar DP. Dan ternyata, abis kita sign contract, HDB bikin peraturan baru tentang jumlah down payment, yang tadinya 10% jadi 20%. Nilai COV ngelonjak drastis, dan harga rumah terus-terusan naik. Mungkin gak kebeli kali tuh rumah kalo kita nunggu 2013. Secara sekarang juga tabungannya segitu-gitu aje, hahahahahaha.

Ketiga, soal kerjaan. Bisa-bisanya ya, gue sama SN itu pindah kerja dari kantor kita sebelomnya, dan selang beberapa bulan kemudian kantor yang kita tinggalin itu collapsed. Gilak gak? Aslik bersyukur banget deh waktu itu kita sama-sama nekat keluar dari comfort zone.

Keempat, soal duit. Ini juga sering banget bikin kita melongo trus ketawa-ketawa geblek berduaan. Udah beberapa kali kejadian ya, kita lagi ada pengeluaran mendadak yang bikin miris karena jumlahnya lumayan gede. Seperti biasa kita pasti ngadu dong, hahahahahhaa. Kita mohon supaya rejekinya dicukupin. Eh, tau-tau ya, ntar ada aja tuh duit masuk yang total jumlahnya sama persis kayak yang kita butuhin. Ntah itu transferan fee kerjaan, rebates, bonus, ada yang bayar utang, bahkan jumlah duit yang ada di celengan koin. Kita tuh sampe berkali-kali bilang, “KOK BISA PAS SIH!!!!”.

Bahkan waktu gue hamil ectopic aja tuh kita tetep bersyukur. Kalo gue beneran hamil, apa kabarnya trip ziarah ortu kita? Hahahahahahahaha. Dan untung banget waktu itu kita nekat berangkat 2015. Itu padahal duitnya lumayan bikin ketar-ketir tuh. Karena ternyata beberapa bulan setelah pulang ziarah, Ibu ada masalah sama kesehatannya, bokap gue juga kakinya sekarang suka sakit.

Kok jadi kayak ilmu cocoklogy ya? Apa-apa disambung-sambungin, hahahahahha. Bukan itu sih intinya. Kita cuma amazed aja sama apa yang kita jalanin selama ini didalam tuntunan doa. Jadi kalo ada kejadian yang bikin kita jungkir balik di satu masa, kita berdua selalu bilang ke satu-sama-lain, “kita belom bisa ngeliat maunya Tuhan tuh apa disini. Tapi nanti pasti keliatan…dan itu pasti for good reasons”.

*kayaknya kemaren pas kena gejala flu gue bersin kekencengan, jadi otaknya nggeser balik ke tengah….hence, this post. 😆 *

6 comments

  1. DwD

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: