Katanya, “Bohong Singapura itu lebih baik dari Indonesia!”

Katanya, “Bohong Singapura itu lebih baik dari Indonesia!”

Beberapa hari yang lalu, gue ngeliat ada yang share postingan seseorang tentang Singapore di FB. Jadi ceritanya, si penulis ini ngobrol sama supir taksi di Singapore, dan supir taxi-nya curhat ‘nggak enak’nya jadi orang Singapore.

Bohong Singapura itu lebih baik dari Indonesia!

Coba tanya sopir taxi di Singapura, bagaimana rasanya jadi warga negara Singapura? Seorang sopir taxi yg sy tanya kemarin bilang: “Sekarang makin sulit hidup di Singapura. Pemerintah terus membebani kami dg macam2 pajak. Kami memang bisa punya apartemen sendiri yg kami cicil dari pemerintah. Tapi Pemerintah pintar! Mereka menyuruh kami nyicil sampe sy umur 70 tahun. Kalo saya mati, apartemen itu hanya bisa sy wariskan kpd anak sy beberapa tahun saja karena setelah 90 tahun, apartemen itu kembali menjadi milik negara dan anak sy harus kembali nyicil sampai tua seperti saya. Orang Singapura tidak bisa benar2 memiliki seperti orang Indonesia memiliki rumah yg diwariskan turun-temurun!

Punya mobil, jangan mimpi! Untuk mobil sekelas mobil Jepang seharga 300 juta, warga negara Singapura harus membeli selembar surat senilai kira2 700 juta, baru bisa membeli mobil seharga 300 juta! Jadi mobil 300 juta harus dibayar 1 milyar! “Bandingkan dengan di Indonesia, kata sopir taxi itu! Orang Indonesia bisa langsung membeli mobil berapapun harga yg dia mau! Bahkan org Indonesia bisa memelihara mobil tersebut sampe melebihi umur pemiliknya kalo mau! Kami di Singapura setelah membeli mobil seharga 300 juta dengan uang 1 milyar nyicil 10 tahun. Setelah 10 tahun kami harus kembali nyicil mobil baru dan kembali membeli surat hak punya mobil yg harganya 3 kali lipat harga mobil!”

“Orang Singapura hidup mengabdi dan bekerja untuk pemerintah, bukan untuk kesejahteraan kami! Orang Indonesia hidup dan bekerja untuk diri mereka sendiri. Pemerintah Indonesia tidak sepintar pemerintah di negara kami, tapi Pemerintah Indonesia tidak sekejam Pemerintah negara kami! Singapura enak buat turis, bukan buat kami warga negaranya! Jutaan org Indonesia datang ke negeri untuk belanja! Sementara hanya sedikit org Singapura yg pergi ke Indonesia, itu pun untuk bekerja bukan belanja atau jalan! Indonesia better lahhh….” Kata sopir taxi itu menutup pembicaraan!

Nggak lama setelah itu, kayaknya postingan-nya Mas ini beredar kemana-mana dan gue nerima WA dari nyokap dan koko sepupu gue. Simply nanya, “Bener nggak sih?”.

Mungkin banyak juga yang penasaran sama cerita supir taxi ini dan ikutan bertanya-tanya juga, “Bener nggak sih?”.

599884_10151074893154637_331576111_n

Jawabannya….

Apa bener pemerintah terus membebani penduduknya dengan macam-macam pajak? BENER. Lah kalo nggak narik pajak, ngebiayain negara-nya pake apaan? Pajak di Singapore emang banyak, tapi nggak segede negara-negara lain (Eropa/Australia, misalnya). Income tax di Singapore itu termasuk rendah. GST juga cuma 7%. Kita tinggal di Singapore sih nggak keberatan bayar pajak. Berasa kok manfaatnya. Jalanan bagus, public facility tersedia dimana-mana dan semuanya terawat, pohon-pohon dirawat. Gue mah bakalan lebih sakit ati kalo udah bayar pajak, biarpun lebih sedikit, tapi duit pajaknya ditilep oknum pemerintah, hahahahahahahaha.

Apa bener orang Singapura tidak bisa benar2 memiliki seperti orang Indonesia memiliki rumah yg diwariskan turun-temurun! BENER (untuk unit HDB ya). Di Singapore, ada beberapa tipe properti. Ada HDB (semacam perumnas yang dikelola pemerintah), Private Condominium (Freehold/Leasehold), ada juga Landed Property. Yang paling umum disini udah jelas HDB. Mayoritas penduduk Singapore ya tinggalnya di HDB. Nah, HDB ini sistemnya leasehold. Umur HDB itu max. 99 tahun dan yang berhak beli unit baru tuh cuma Singaporean. Jadi kalo misalnya kita beli dari open market, kita harus tau, properti yang mau kita beli itu sisa umurnya berapa tahun lagi? Waktu kita beli unit yang sekarang kita tempatin, sisa lease-nya itu sekitar 75 tahun lagi. Kita beli pas umur 29 tahun. Jadi, unit kita ini bisa kita tempatin sampe kita umur 104 tahun, :lol:. Yang pasti, rumahnya nggak bisa diwariskan sampe tujuh turuan. Tapi bisa transfer kepemilikan sampe masa lease-nya abis. Skemanya lumayan jelas sih. Ada syarat-syarat yang harus dipenuhin sama kedua belah pihak. More info bisa dibaca disini. Kalo private property, rata-rata umurnya 999 tahun. Silahkan loh kalo mau di warisin turun temurun, 😆

Apa bener musti nyicil rumah sampe umur 70 tahun? NGGAK. Peraturan disini, maksimal waktu cicilan adalah 35 tahun atau sampai batas usia pensiun, which is, 65 tahun (whichever is lower). Jadi misalnya kita beli unit pas umur 25, ya maksimal tenure-nya cuma 35 tahun. Tapi kalo pas beli unit di umur 40, maksimal tenure-nya cuma  25 tahun. Waktu kita beli unit HDB, kita berhak atas cicilan maksimum, alias 35 tahun. Tapi ya males juga kan nyicil selama itu. Jadi kita pendekin sampe 20 tahun. Mungkin nanti juga bakal dipendekin lagi.

Edit: Sampe beberapa tahun yang lalu, cicilan HDB masih bisa sampe max. umur 75 😆

Punya mobil, jangan mimpi! Lah masa nggak boleh mimpi pengen punya mobil 😆 Bener nggak untuk mobil sekelas mobil Jepang seharga 300 juta, warga negara Singapura harus membeli selembar surat senilai kira2 700 juta, baru bisa membeli mobil seharga 300 juta! Jadi mobil 300 juta harus dibayar 1 milyar! Oh, BENER BANGET, hahahahahahha. Jadi di Singapore itu sistemnya gini, untuk punya mobil, kita harus punya COE (Certificate of Entitlement). Nah COE ini harganya naik turun sesuai bidding. Sekarang sih sekitar $40-50rb kalo nggak salah. Tahun 2014-2015 kemaren sempet naik sampe $90rb. Dengan COE ini, kita bisa punya mobil selama 10 tahun. Setelah 10 tahun, kita bisa ‘scrap’ mobilnya atau tetep pake dan bayar COE lagi sesuai harga saat kita mau perpanjang. Nah bayar COE pas mau perpanjang ini nggak bisa nyicil, harus cash. Mejret kan? mending beli baru lah kalo gue mah, hahahahaha. Hold on, ini baru bahas harga COE-nya aja ya. Total harga yang harus kita bayar kalo mo beli mobil ya COE + harga mobilnya + Tax. Buat gambaran, harga mobil Honda Jazz 1.3 saat ini dengan COE $46rb adalah $90rb. Dengan peraturan baru dari pemerintah, kalo mo beli mobil kita harus bayar DP antara 40-50% tergantung OMV (Open Market Value) dan cicilan maksimal 5 tahun. Sebelumnya cukup bayar DP 10-20% dan cicilan maksimal 10 tahun.

Kok segitu mahalnya? Tau sendiri kan Singapore negaranya segede apa? Kebayang kalo semua orang bisa beli mobil dengan gampang & murah? Satu negara bisa jadi parkiran. Harga mobil gila-gilaan aja orang tetep beli dan jalanan (mulai) macet. Gimana kalo semurah di negara lain, BUBAR lah ini negara. Harga mahal itu senjata pemerintah Singapore untuk mengontrol populasi mobil disini. Lagipula, public transport disini memadai. Nggak punya mobil juga idup lo nggak susah.

Orang Singapura hidup mengabdi dan bekerja untuk pemerintah, bukan untuk kesejahteraan kami! Orang Indonesia hidup dan bekerja untuk diri mereka sendiri. Honestly, gue nggak ngerti pernyataan ini, hihihihihihihi. Gue sih kerja buat gue dan keluarga. Mungkin maksudnya bayar CPF kali ya? Jadi gaji kita dipotong 20% dan gak bisa diambil sampe nanti kita umur 55. Gue sih hepi-hepi aja bayar CPF. Ibaratnya kan jadi dipaksa nabung sama pemerintah. Gue pikir-pikir, kalo seandainya 20% itu nggak dipotong duluan, kayaknya sih tabungan gue juga nggak akan nambah senilai 20% itu. Yang ada malah ludes kepake jajan, hahahahaha. Justru bagus dengan gaji kita dipotong di awal, kita malah bisa beli HDB disini karena duitnya tau-tau udah kekumpul dan bisa buat bayar DP plus cicilan bulanan. Enak kan?

Buat gue sih ya, mau tinggal dimana pun pasti ada plus minus-nya kan. Biasanya minusnya dirasain orang yang tinggal di negara itu, dan plus-nya cuma bisa diliat sama orang diluar negaranya. Orang Singapore itu banyak yang ‘take things for granted’. Apa-apa bagus, pemerintahnya beneran kerja, fasilitas publik banyak. Buat mereka itu udah layak & sepantasnya. Banyak yang nggak sadar kalo apa yang mereka punya disini itu privilege buat orang-orang di negara lain. Makanya sering komplen, hahahahahha. Sementara gue dateng dari Indonesia, dimana pernah tiap hari ngerasain macet, deg-degan takut dirampok atau dicopet dijalan, ngerasain kereta nggak jalan, di mata gue ya Singapore udah kayak surga lah.

Jadi gimana? Masih mau pindah Singapore gak? 😆

About erlia

Page with Comments

  1. er, gue nambahin ya.

    private property juga ada yg 99thn, 999thn, dan freehold. tergantung leaseholdnya. soal harga udah pasti paling mahal yg paling panjang / freehold ya.

    untuk mobil, harga mobil di sg itu standarnya utk pemakaian 10thn aja. jadi kalo misalnya beli mobil bekas, mesti nanya sisa umurnya tinggal brp thn lagi. karena harganya udah jelas bakal ngikutin sisa umur si mobil ini. kalo udah lebih dr 10thn gimana? tinggal pilih mau di-scrap, atau diperpanjang izinnya. katanya sih izin memperpanjang ini biayanya sama aja ky beli mobil baru, jd biasanya yg memperpanjang itu utk mobil2 antik atau mobil2 collectibles. kl gak ya mesti ‘dibuang’. dulu sih ktnya mobil-mobil eks singapur ‘dibuang’ ke batam. tp konon sekarang ud gak boleh CMIIW.

    kenapa harga mobil mahal di sg, karena emang dikontrol sama pemerintah, selain sama bermacam2 pajak, ERP, parking fees, etc. apalagi sekarang pemerintah ud kewalahan dan ud gak bisa nambah volume jalanan lg, makanya skr pemerintah lg mau ningkatin percentage Public Transport usage dari 66% ke 70%, juga promote active mobility through cycling, walking, etc. dengan harapan orang-orang ‘pindah’ dari private transport ke public transport. kebayang gak sih buat naekin sekitar 4% itu aja berapa banyak new MRT lines yg lg dibangun pemerintah? sadis hahaha..

    eh ini sejauh yg gue tau aja ya, silakan kl ada yg mau nambahin lg.

    1. Thanks buat tambahannya. Datanya terpercaya inih, hahahahhahaha. kalo buat perpanjang sih gue sempet tanya-tanya katanya bayar COE aja (based on prevailing rate). Cuma nggak boleh dicicil, musti bayar langsung.

  2. Yang elo tulis sih masuk akal banget, Er. Apalagi tentang mobil, liat aja Indonesia sekarang udah kayak tempat parkir massal. Gue baru sekali ke Singapura aja udah terkagum2 dengan kenyamanan dan keteraturan nya (baca: mupeng berat 😀 ).
    Gue sendiri sebenernya ga keberatan keluar duit buat negara asal segala sesuatunya emang bener dan transparan, bukan cuma diporotin suru bayar tapi ga ada perubahan juga. Dari postingan diatas mungkin bener, orang Singapura itu banyak yang take things for granted. Kaga tau ajee dia kalo tinggal di Indonesia gimana, bisa kriting kali cuma ngadepin macet doang, belum lagi naik kopaja atau commuter line pas rush hour :’). Hahaha kapan tau tuh gue dari PS ke GI yang harusnya ditempuh cuma 20 menit aja jadi 2,5 jam aja 😆

    1. Iya may. Banyak orang sini yang komplen segala macem, sementara kita-kita yang foreigner ini suka gemes sendiri ngasih tau kalo yang mereka nikmatin disini tuh belom tentu bisa dinikmatin penduduk negara lain, hahahahaha

  3. masalah pajak dan mobil bener banget… dulu aku bayar pajak kayak nyetor duit ke pemerintah buat mereka jalan2 hahahaha… tapi sekarang sejak jaman ahok, lumayan uda ada perubahan, dan lumayan ada manfaatnya… tentang mobil, aku mulai nyetir mobil juga karena uda ga nyaman dengan kendaraan umum yang amburadul… naik busway kalo pulang kantor bisa empet2an… naik bis umum pun sama… mendingan aku bermacet2 ria tapi nyaman hahahaha…

    1. Semoga terus berbenah ya. Kalo disini naik public transport juga empet-empetan sih kalo peak hour, tapi somehow masih lebih nyaman dibanding di Jakarta.

  4. Kemaren gue baru cari tau untuk dapetin PR di singapore. Salah satu teman di sana bilang, kita bayar CPF 20% dari gaji kita untuk di simpen pemerintah. Tapi seandainya élu ga mau pegang PR lagi disana, uang itu bakal di kembaliin ke elu semua. Intinya lu ga rugi deh. Asik juga ya.

    Gue sih demen dengan sistem singapore. and yes, setuju bener dengan yang elu bilang, ga punya mobil di sana pun, orang udah nyaman tinggal disono. Karena pemerintah singapore udah nyiapin semua kemudahan itu buat WN nya. Kalo disini (jakarta), orang kepengen punya mobil buat dapetin rasa aman dan nyaman. Soalnya Jakarta itu luassss banget dan fasilitas belom memadai. Jalur busway hanya menjangkau jalan besarnya aja. Kalo rumahnya masuk dalem dalem dalem, bisa gempor jalan kaki. Di beberapa tempat masih bisa di sambung pake bajaj, bemo, mikrolet. Tapi transportasi umum ini udah makin dikit aja perasaan. Di tempat gue malah jarang liat bajaj dan mikrolet. Hihihihi…Makanya orang berlomba2 kepengen beli mobil dengan salah satu alasan tadi. Dan makanya lagi, masalah macet ga kelar2 deh.

    1. Abis naik busway, order ojek online lah. Murah & aman kok, apalagi kalo make promosi, wuiihhh.. dijamin gratis dan memuaskan. 😀

      Gaperlu lagi deh jalan gempor 😀

  5. Hi Erlina.. Salam kenall. Dah lama baca tapi silent reader doank.. Mau komen di sini karena SETUJU banget sama semua pendapat kamu tentang issue di atas. Setuju pake banget. Apa smua org indo di Sg rata2 punya pendapat yang sama ya? hahaa.. Dan sama, gw bersyukur jg di sini kalo dibanding di Indo.. Dan bener, org2 sg kayaknya hrs merasa dulu tinggal di jakarta br bs bersyukur sm keadaan di sini yah. Hehe

  6. Bener banget orang Singepo tuh doyan komplen! Adaaaaaaa aj yang dikomplenin dan lucunya gw ngerasa ya itu bukan hal gede yang harus dikomplen. Emang karena mereka udah biasa sama keteraturan kali ya jadi klo ada yang salah dikit, langsung komplen.

  7. kenapa ya tukang taxi di singapore itu banyak yang suka cerita. Suami gw sering ke singapore project based dan selalu PP ke site naik taxi. Dan biasanya setelah itu dia ngomel lagi ke gw karena tukang taxinya, ga peduli masih muda atau uncle2 banyak yang cerewet hahaha.. mending kalo ceritanya positip, tapi kalo dia curhat atau banyak tanya kan males juga yaahhh

  8. Rumput tetangga memang lebih hijau. Ipar ku merit dengan orang singapore dan tinggal disono.
    Bener, dia punya mobil dan bangga banget, baru ngeh setelah baca postinganmu, oalaaah mobil itu mahal ya disana, makanya kok bangga gitu.
    Tapi iparku itu shock kena spp ponakannya yang mahal minta amplop. Karena uang sekolah di singapore sangat2 murah dengan kualitas bagus.
    Ya kurang lebih sama ya, kalo siangporean kerja buat nyicil apartemen dan mobil, kalo indonesian kerja buat bayar uang pangkal sekolah + spp anak2nya hehehe

    1. Sy 15 tahun tinggal di Singapura, sy memutuskan untuk for good setelah berkeluarga. Sg bagus untuk single, tp sangat buruk untuk anak2 dan keluarga. Buat yg mau ke sg, good luck, u need it very much.

      1. Halo Mas, pengen tau dong alasannya kenapa menurut Mas, SG sangat buruk untuk anak2 dan keluarga? 15 tahun itu bukan sebentar kan ya. Thank you.

  9. Oh begituuu..makasih wawasan barunya mbak. Kemarin ada orang dari kantor pusat di SG dateng dan disuguhin rambutan boleh metik di kebun rumah salah satu staf disini, komentarnya “waw, he must be very rich..” bingung dong yah, ini apa hubungan rambutan sama kaya, tapi ternyata punya rumah dengan tanah buat nanem pohon disana itu mahal bingit yak.. 😀

  10. Oh, begitu ya Er, jadi ngerti gimana sistem di sana. Memang ribet sih ya, tapi hasilnya juga sepadan…

    Soal pajak setuju banget, gak apa lah ya kita keluarin duit buat pajak yang penting ada hasilnya. Daripada bayar pajak trus cuma dipake buat jalan2 dan memperkaya diri pejabat, rasanya gimanaa gitu, ringan pun pajaknya tetep aja rasanya gak rela 😀

  11. Aku jadi penasaran mbak. Kalo harus bayar cpf 20% gaji disana berati lumayan besar ya? Di indo kan tau sendiri. Ada yg cuma jadi pemulung gak ad gaji pokok terus rumahnya tinggal di bedeng gtu. Buat yg homeless gitu gimana? Ada tunjangan dari pemerintah?

    1. Disini pendidikan dijamin pemerintah. Artinya, semiskin apa pun, pasti bisa sekolah. Biaya sekolah SD disini harganya utk SD bisa free – SGD 13.00 ajah (= Rp 130,000/bulan) itu untuk skolah punya pemerintah yah. Detail bisa cari disini: https://www.moe.gov.sg/admissions/international-students/general-info#monthly-school-fees. Kenapa murah? Karena disubsidi pemerintah. Tentunya kalo yg privat punya ya lbh mahal lah. Ini kita ngomongin sekolah negeri yah

      Karena pendidikan dijamin, yah minimal anak bisa skolah sampe SMP-SMA / pendidikan minim yg bisa diterima buat kerja

      Lulusan SMP yg kerjaannya data entry aja bisa dapat skitar SGD 1200 klo dulu (ga tau skrg)

      Selain itu juga pemerintah bisa kasih subsidi ini itu utk kursus2 tertentu yg bisa bikin org naik kualifikasinya
      Misal, lulusan SMP. Kerja cuma dapet $1200/bulan. Ikut kursus mandarin… Kalau utk foreigner, harus bayar $1000++, kalo Singaporean, pemerintah bisa kasih subsidi 90% (dengan syarat kehadiran di kelas ga boleh kurang dr 75%). Jadi org lain bayar $1000an, Singaporean bs cuma bayar $100an

      Selesai kursus, bisa cari kerja yg membutuhkan org yg bisa ngomong Mandarin –> gaji bisa naik

      Soal CPF.. ga pukul rata 20%. Tergantung penghasilannya berapa. Ada batas minimum. Bisa cek dsini https://www.cpf.gov.sg/employers/employerguides/employer-guides/paying-cpf-contributions/cpf-contribution-and-allocation-rates

      CPF ini gunanya bs buat bayar rumah or buat asuransi kesehatan lah (kita sebut medisave). Jadi misalnya tiba2 ada kecelakaan, duit di kantong cuma sedikit, ya uda sisanya bayar pake medisave (di cpf account)

      Waktu pensiun, stiap bulan kita msh dapet duit kok. Dari cpf tadi. Tapi terbatas. Kayanya perbulan cuma dapat $300-400an lah.

      Klo mo jual rumah n tinggal d panti jompo juga bs

      Emang disini yg tua2 msh ada yg jadi tukang pemulung sampah, bersihin meja foodcourt or malah minta2 / jualan tissue

      Tapi sbnernya tiap bulan mereka dapeet duit dr pemerintah. Cm mgkn ga cukup ajah

      Beda ama Indo, kemiskinannya bs klihatan sekali. Dari mulai pengamen jalanan, anak kecil tukang minta2, pemulung etc

      Yg menarik, tukang sampah, tukang bersih jalanan dsini kebanyakan bukan Singaporean. Tapi foreigner (org India, Bangladesh, China, Myanmar etc). Gaji mrk juga kecil sekali… Yg ini yg kasihan. Karena uda gaji kecil, kayanya mereka gada CPF n masih hrs kirim $$$ ke keluarga pula

      Kalo utk warga Singapore sendiri, paling ngga, bisa dijamin ga bakal mati kelaparan lah. N kalo pun gada rumah, masih ada panti jompo gratis yg disubsidi pemerintah

      Smoga membantu

  12. Hai kak Er, been your reader for quite sometime…sukaaaa sekali dgn postingannya yg readible bgt and bikin mupenggg pengen pindah SG hihihi… kalo ditanya masih pada pengen pindah SG ga? jawabnya tentu ajaa pengen, BGT. Wkwkw…tapi apa daya deh skill aku terbatas bingit. Nyari kerja di sana ga gampang sepertinya, beberapa sodara n temen yg kuliah di sana dan nyari kerja di sana aja ga dapet2 akhirnyaa balik dan kerja di jakarta deh. Maybe next time boleh dong di share lingkup pekerjaan seperti apa sih yg banyak dicari di sana? Trus apa ada tips n trik utk para job seeker macem aku gini hehehe…..

    -Janice Dirga-

    1. Halo Janice, nyari kerja disini sih kayaknya sama aja kayak nyari kerja dimana-mana. Kadang ada faktor ‘luck’ juga didalamnya. Pemerintah sini emang sekarang lebih prioritasin local & pr buat dapet kerja disini. Tapi nggak berarti gak ada chance sama sekali. Coba aja apply 😀

  13. Cerita yang baik dan informatif tentang Singapura,…
    saya pernah dengar ada orang bijak yang berkata,” Tidak ada yang dapat membuat anda Bahagia atau sedih juga Galau-galau yang lainnya, selain Anda sendiri yang memberi kesempatan,”….Bingungkan,…hehehe, buat yang engga bingung GOOD GOOD GOOD,…artinya kira-kira seperti contoh ini,…ada seseorang teman baik kita di SMA yang sudah lama tak bertemu, dan memanggil kita “Hai Pesek”..kemana aja lo?…dan dengan sigap kita malah balas memanggil dia dengan sebutan yang engga kalah keren,..”Woi Nyet (Monyet)…elo yg kemana aja”…dan seterusnya, percakapan mereka begitu akrab, padahal kalu kita menelaah kata Pesek atau Monyet, maka mungkin artinya agak Kasar, tetapi pada percakapan ini tidak bermakna kasar buat mereka, karena mereka adalah sahabat yang biasa dengan panggilan akrab seperti itu.

    Nah boleh anda bayangkan jika di tengah Mall ada orang yang engga kita kenal dan manggil Anda dengan kata hai “Monyet”…Ups, mohon maaf, pasti anda akan tersinggung. inilah makna dari kalimat orang bijak itu.

    Trus apa hubungannya dengan Singapura?….hehehe,..apakah lebih baik dari Indonesia, atau bagaimana?…jawabannya “tergantung” anda, mau lihat, mau dengar, atau mau merasakan dari sudut yang mana,…Salam Damai.

    Thx Sobat,

  14. Great article!
    Hari pertama keliling singapura, lgsg pengen pindah kewarganegaraan 😂 sampe indo cepet2 cari tau syarat2nya apa aja. Mungkin ada saran kah?

    Di sg tu bersih sekali ya dari segala segi sisi sudutnya, enak pula jalan kaki ke sanasini ga ada asap kendaraan apalagi rokok di tempat2 umum.

    Dibilang mahal gak juga sih, naik transportasi umum untuk singaporean murah bgt (apalagi cepet sampe tujuan, rute jelas, bersih, nyaman, kl turis pake STP bisa saving banyak) dibanding pake transport di indo yg harganya digetok.
    Makan pun harga ga beda jauh tp porsi di sg ngenyangin banget -.-

    Oya kata banyak orang kl mau jd warga negara sg tu ribet ya proses pengurusannya? Hrs kerja dulu bertaun2 dan invest s$2jt? Gilaaa 😂 tp ada jg artikel di web yg katanya cm bayar notaris di sg untuk urus surat2 trs kita ke KBRI di sg untuk pengesahan dll yg kira2 ga sampe @$1000.

    Mohon share2 infonya yaa

    Thanks a lot ♡

    1. Untuk apply Singapore Citizenship (SC) harus jadi Permanent Resident (PR) dulu selama minimal 4 tahun. Setelah itu bisa masukin applikasi. Bayar $100 dolar untuk masukin aplikasinya. Tunggu antara 9-12 bulan. Kalo approved, tinggal urusin surat-surat buat ngelepas kewarganegaraan asal, trus bikin passport & IC Singapore. Semuanya less than <500 kayaknya deh.

Comments are closed.

%d bloggers like this: