One Man's Trash is Another Man's Treasure

I Still Call Her….MAMA

Belakangan ini ada 1 postingan yang bolak-balik nongol di timeline gue *seringnya sih di FB*. Saking seringnya, sampe gue sebel sendiri kalo liat.

22. Bila wanita habiskan untuk anaknya 3 jam sedangkan kantor 8 jam | lebih layak disebut ibu ataukah karyawan? 😀 – Felix Siauw

Dan seperti biasa, medsos universe langsung gonjang-ganjing. Banyak yang mendukung pernyataannya, tapi nggak sedikit juga yang ngamuk-ngamuk. Postingan demi postingan pun muncul di timeline. Semuanya kayak mau ngejelasin posisi dan keputusan mereka & kenapa mereka memilihnya.

Trus muncul lagi deh postingan Felix Siauw tentang Full-time Mother yang *lagi-lagi* di share sejuta umat. Bikin gue jadi mikir, ini gue salah bergaul apa gimana sih? kok timeline gue isinya beginian melulu.

Seriously….ra uwis uwis. Sekalian aja lah gue ikutan bikin rame, huahahahahahahha.

Oh yes, semua bisa bilang ke gue, ‘Lo kan belom punya anak Er. Nggak ngerasain pressure-nya’. Iya bener. Gue cuma mau nulis dari sisi gue sebagai ANAK. Karena menurut gue nggak ada pandangan yang lebih penting untuk Ibu *atau Bapak*, selain pandangan anaknya sendiri.

Nyokap gue kerja. Dari muda nyokap udah kerja, trus ketemu bokap gue, nikah, punya anak, dan tetep bekerja, bahkan sampai lewat usia pensiun. Alasannya? Gue nggak pernah tau pasti. Butuh uang? Gue yakin iya. Aktualisasi diri? Gue yakin juga iya.

Nyokap gue kerja, tapi dia nggak pernah ninggalin gue dalam kondisi kelaparan. Dia bangun jam 4 pagi, setiap hari selama puluhan tahun, nyiapin sarapan pagi, bekal makan siang untuk gue, bokap, dan buat dia sendiri, dan ninggalin cukup makanan untuk makan malam gue & si mbak.

Nyokap gue kerja, tapi tiap pagi dia tetep bangunin gue. Siang dia nelpon gue dirumah. Sore dia pulang bawa banyak cemilan enak buat gue *makanya gue melar begini, hiihihihihi.*

Nyokap gue cuma bisa ngabisin waktu 3 jam sama gue sebelom jadwalnya dia tidur. Tapi dia ngelonin gue sepanjang tidurnya. Ya walaupun kadang ngeloninnya sambil nyubit paha gara-gara gue kalo tidur lasak banget, 😆

Dan setelah bertahun-tahun dia kerja dan ngabisin waktu 3 jam per hari on weekdays sama gue, apakah gue nyebut dia “KARYAWAN”? Atau pas ketemu temen-temen, gue ngenalin nyokap sambil bilang, “Eh, kenalin, ini ‘Part-time Mother’ gue”? Ataukah gue malu nyebut dia ‘MAMA’ karena dia nggak mendedikasikan seluruh waktunya untuk ngurus gue?

No, I still call her MAMA. Full stop. No matter what. She is forever a MOTHER for me.

It is YOU…Society…that labeled her ‘KARYAWAN’, ‘Working Mom/Stay-at-Home Mom’, ‘Part-time Mom/Full-time Mom’.

So, mana yang lebih penting buat elo? Society yang ngelabelin elo dengan macem-macem sebutan atas pilihan yang elo buat? Atau anak lo sendiri yang tetep memandang elo sebagai IBU/MAMA tanpa embel-embel?

Yours truly,

Mom of 2 adorable Kambings



22 thoughts on “I Still Call Her….MAMA”

  • Hi erlia, salam kenal. komen perdana di sini. blkgan di timeline FB ku jg muncul ni.
    Rasanya gimana? sebel abis. I’m a working mom with two kiddos.

  • Gue pernah gubris postingan yang sering dishare temen-temen gue yang itu lho hahahah … Ganggu sih tapi gue gak peduli juga sebenarnya, karena gak pernah judging temen-temen gue sih, lebih tepatnya … “EBUSET INI MASIH DIBAHAS AJAH UDAH TAHUN SEGINI” hahahah …

    Gue setuju, apapun itu pendapat orang ya, pendapat ibuk-ibuk manapun hahaha what matter the most ya yang penting gimana keluarga inti lo menilai ya hahaha …

    Salam buat Kambings ya!!! hihihihi

  • Iya Mba setuju banget, kenapa ya orang tuh suka gampang banget deh label orang2, dan sebel juga sama orang2 yang ngga pake mikir 2x buat ngeshare gituan (aku ngalamin hal yg sama dengan timeline akuuh hahaha) Aku anak dari Ibu bekerja, sampai sekarang aku udah kerja, Ibu juga masih kerja. Dan aku BANGGA manggil dia Ibu..

  • karyawati ah! *konsisten*

    bagian seriusnya…. gue gak peduli sih sebenernya orang bakal labelin gue sebagai apa. yg penting opini anak gue, titik. kalopun misalnya sama anak 8jam tp diem-dieman itu namanya juga boong kan yak?!

    musuhaaaaaan kali pake diem-dieman.. XD

  • Hi salam kenal, bukanhanya persoalan working mom and full time mom, tapi juga mulai byk bersliweran di fb pengorbanan istri or pengorbanan suami seolah berlomba lomba menunjukkan siapa yang pantas jadi pahlawan. To be honest its really annoying. If you want your kids or others respect you just show them how you respect others not by showing that you are a Hero. Thank you

  • Hi Mba, salam kenal yaa….slma ini silent reader heheheh…. Setuju banget sama mba Erlia secara aku juga anak dari ibu pekerja yg dari beliau gadis sudah bekerja sampai bulan kemarin akhirnya beliau penisun (she is 60yo). Dan selama beliau kerja pun kita anak2nya ga ada yg ditelantarin biarpun di rumah ada asisten rumah tangga, beliau tetap berperan sebagai ibu dan istri kalau di rumah tanpa mengeluh. Makanya aku bangga punya ibu beliau dan ga ngeluh walaupun di rumah beliau punya waktu sedikit untuk kita2, karena waktu sedikit kami itu justru lebih berkualitas.

  • Hidup semua ibu yang berusaha memberikan yang terbaik untuk keluarganya! Untungnya postingan Felix Siauw ini ga terlalu banyak berseliweran di sosmed aku. Meskipun ya tetep ada aja yang ngeshare. Tapi dari dulu masalah versus ini udah sering berseliweran dan kadang bikin naik darah, kadang bikin bingung kok ya ada orang sebodoh ini sampai nyudut-nyudutin working mom. Apalagi kalo yang memojokkan itu sesama ibu. Sesama wanita itu sekarang seharusnya saling support. (‘-‘)9

  • Aku malah baru tau mbak..
    Felix ini emang agak rada-rada sih… Dulu sempat hampir mau follow di twitter, tapi gak jadi karena beda pandangan. Daripada gondok tak sudah-sudah kan ya? 😀

    Kalau menurut aku sih, gpp orang tua dua-duanya bekerja, asal ada kesepakatan untuk yang terbaik buat si anak. Anak kan bukan tanggung jawab ibu saja, atau bapak saja misalnya.

    Kalau pernyataannya dibalik gimana?
    “Bila pria habiskan untuk anaknya 3 jam sedangkan kantor 8 jam | lebih layak disebut ayah ataukah karyawan?”

    Zaman sekarang masih aja berlindung di bawah kaidah2 patriarki? -___-
    *feminist garis keras 😀 *

  • Hai, mba erlia! Salam kenal 🙂 aku silent reader yg muncul ke permukaan karena gemes sama topik ini juga.

    Kalau menurut logika Bapak Felix Siauw seorang ibu yg menghabiskan waktu 3jam buat anaknya membuat ibu tersebut jadi dipertanyakan status keibuannya, berarti menurut logika dia seorang anak yg juga hanya bisa menemani ibunya 3jam pun jadi dipertanyakan status keanakannya dong.
    Jadi penasaran gak sih seberapa banyak waktu yg dihabiskan Bapak Felix Siauw sebagai seorang anak untuk bersama ibunya sampai berani mempertanyakan status seorang ibu. Huh.

  • Ish pas baca ini di TL FB, kesel banget. Udah maki dalam hati, dasar laki laki chauvinist. Tapi ya orang2 kayak gitu eksis karena emang selalu di bahas (baik pro maupun kontra). mendingan cuekin, atau hide. Jangan ikut2an dagelan topeng monyet. Yang jelas, jadi mama aja udah hebat. Mau diam dirumah atau sambil kerja, mama ya tetep mama.
    Joke nya temen gue “Bila wanita habiskan untuk anaknya 3 jam sedangkan kantor 8 jam | lebih layak disebut ibu ataukah karyawan? Salah dua duanya, karena harusnya dia disebut karyawati” Kriuk emang hahaha tapi daripada mangkel 😀

  • Felix emang malesin ah.

    Btw salam buat yang pro sama dia. Bilang jangan sekolah dengan guru cewek. Jangan ke dokter SpOG cewek. Jangan ke bidan. Jangan ada mbak mbak cewek di rumah. Jangan belanja dipasar yang jualanya nenek nenek. Dia juga ibu bekerja. Pokoknya jangan. Jangan bersosial apapun dengan yang namanya cewek dan bekerja. Hih!

    *jadi sebel sendiri*
    Mau nulis di FB kok ya males. Hahahaha

  • Aaaah senengnya baca postingmu. Karena selama ini banyak sosmed yang memojokkan working mom, kayak kalo diasuh mbak atau sus, anaknya bisa jadi kriminil aja. Mamaku juga bekerja, aku di rumah dengan mbak. Dan aku ga pernah mencuri atau merampok, sekarang juga udah kerja mapan dan bergelar S1 walaupun mbak yang asuh aku lulusan SD doang 🙂

  • Hi Erlia, salam kenal ya 🙂 Couldn’t agree more with your post. And same as you, I couldn’t help to voice my opinion in my blog because of his tweet. Though as a working mother myself, as long as my daughter call me as her mom, I don’t really care what other people think.

  • Salam kenal mbak.. Tak tahan ingin ikut komentar 😅
    Setuju pake banget sama postingan ini, ih si aa FS mah emang minta dibahas banget deh ya..
    Yup, i’m proud to call my mom Mama meskipun beliau itu kerja sampe usia pensiun. Still, thankful for her presence in my life as my mother.
    Semoga anakku begituh juga perasaannya sama akuh. Cheerss

  • Salam kenal Mba Erlia..
    jadi gatel mau ikutan komen..

    walaupun anak gw tiap di tanya emaknya siapa namanya dia selalu jawab nama gurunya di daycare atau nama mbaknya di rumah, dia tetep manggil gw ibu kok

    dan dalam kondisi yang sulit buat dia, dia akan nyari gw. jadi gw nggak terlalu khawatir kalo dia akan manggil gw mba atau nanny atau apapun yang bukan emaknya dia 🙂

    segimana-gimana nya anak, mereka akan tau siapa ibunya kok

    malah anak gw sekarang suka bilang gini “ibu gak apa kerja, kan buat kita makan enak dan jalan-jalan”

    setuju ya nak…….

Leave a comment :)


%d bloggers like this: