I Still Call Her….MAMA

Belakangan ini ada 1 postingan yang bolak-balik nongol di timeline gue *seringnya sih di FB*. Saking seringnya, sampe gue sebel sendiri kalo liat.

22. Bila wanita habiskan untuk anaknya 3 jam sedangkan kantor 8 jam | lebih layak disebut ibu ataukah karyawan? 😀 – Felix Siauw

Dan seperti biasa, medsos universe langsung gonjang-ganjing. Banyak yang mendukung pernyataannya, tapi nggak sedikit juga yang ngamuk-ngamuk. Postingan demi postingan pun muncul di timeline. Semuanya kayak mau ngejelasin posisi dan keputusan mereka & kenapa mereka memilihnya.

Trus muncul lagi deh postingan Felix Siauw tentang Full-time Mother yang *lagi-lagi* di share sejuta umat. Bikin gue jadi mikir, ini gue salah bergaul apa gimana sih? kok timeline gue isinya beginian melulu.

Seriously….ra uwis uwis. Sekalian aja lah gue ikutan bikin rame, huahahahahahahha.

Oh yes, semua bisa bilang ke gue, ‘Lo kan belom punya anak Er. Nggak ngerasain pressure-nya’. Iya bener. Gue cuma mau nulis dari sisi gue sebagai ANAK. Karena menurut gue nggak ada pandangan yang lebih penting untuk Ibu *atau Bapak*, selain pandangan anaknya sendiri.

Nyokap gue kerja. Dari muda nyokap udah kerja, trus ketemu bokap gue, nikah, punya anak, dan tetep bekerja, bahkan sampai lewat usia pensiun. Alasannya? Gue nggak pernah tau pasti. Butuh uang? Gue yakin iya. Aktualisasi diri? Gue yakin juga iya.

Nyokap gue kerja, tapi dia nggak pernah ninggalin gue dalam kondisi kelaparan. Dia bangun jam 4 pagi, setiap hari selama puluhan tahun, nyiapin sarapan pagi, bekal makan siang untuk gue, bokap, dan buat dia sendiri, dan ninggalin cukup makanan untuk makan malam gue & si mbak.

Nyokap gue kerja, tapi tiap pagi dia tetep bangunin gue. Siang dia nelpon gue dirumah. Sore dia pulang bawa banyak cemilan enak buat gue *makanya gue melar begini, hiihihihihi.*

Nyokap gue cuma bisa ngabisin waktu 3 jam sama gue sebelom jadwalnya dia tidur. Tapi dia ngelonin gue sepanjang tidurnya. Ya walaupun kadang ngeloninnya sambil nyubit paha gara-gara gue kalo tidur lasak banget, 😆

Dan setelah bertahun-tahun dia kerja dan ngabisin waktu 3 jam per hari on weekdays sama gue, apakah gue nyebut dia “KARYAWAN”? Atau pas ketemu temen-temen, gue ngenalin nyokap sambil bilang, “Eh, kenalin, ini ‘Part-time Mother’ gue”? Ataukah gue malu nyebut dia ‘MAMA’ karena dia nggak mendedikasikan seluruh waktunya untuk ngurus gue?

No, I still call her MAMA. Full stop. No matter what. She is forever a MOTHER for me.

It is YOU…Society…that labeled her ‘KARYAWAN’, ‘Working Mom/Stay-at-Home Mom’, ‘Part-time Mom/Full-time Mom’.

So, mana yang lebih penting buat elo? Society yang ngelabelin elo dengan macem-macem sebutan atas pilihan yang elo buat? Atau anak lo sendiri yang tetep memandang elo sebagai IBU/MAMA tanpa embel-embel?

Yours truly,

Mom of 2 adorable Kambings

22 comments

  1. christina
  2. Tere
  3. Lily
  4. Lisa
  5. yenny
  6. yulia

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: