One Man's Trash is Another Man's Treasure

10 Tahun Kemudian…

Kita berdua masih tetep keceh! *smug* *ditendang yang baca*

Bulan Desember kemaren kita ngerayain wedding anniversary yang ke-10. Ih, nggak terasa banget deh. Tau-tau udah 10 tahun aja seranjang *#eh*. Seringkali gue ngerasanya kita masih kayak jaman pacaran dulu. Masih ber-‘elu-gue’, masih ber-‘cangkuwh-cangkuwh’, masih suka ketawa-ketawa nggak jelas, masih suka ngambek-ngambekan *ok, ini mah gue aja sih, hihihihihihi*.

Masih inget juga dulu gue nantangin SN dengan bilang, “Gue nggak cari pacar. Gue cari suami. Kalo lo cuma mo maen-maen, mendingan gak usah jadian”. Trus kalo dipikir-pikir, IDIH! JIJAY AMAT SIH GUE JAMAN KULIAH UDAH MIKIR KAWIN -___-, huahahahhahaha. Tapi yang bersangkutan maju terus pantang mundur tuh gue tantangin begitu. Untung endingnya gue dikawinin juga. Kalo nggak kan senep, huahahahahha.

Masih inget juga dulu kalo berangkat kuliah janjian di Stasiun Cikini, trus berantem karena kita janjiannya di peron bagian depan, dan gak ketemu! Gue nunggu di sisi yang menurut gue ‘depan’, sementara SN nunggu di sisi yang menurut dia ‘depan’. Seperti biasa, dia yang bener tapi gue yang nyolot & ngamuk, huahahahahahahha.

Masih inget juga akhirnya gue dibeliin mobil bekas *yang knalpotnya suka coplok & radiatornya bocor mulu* buat kuliah & SN dibeliin motor Honda Win taon jebot yang nggak bisa ngebut & bikin pinggang encok kalo jalannya kejauhan. Trus langsung bahagia lahir batin waktu akhirnya SN kerja dan bisa nyicil motor yang bagusan *tapi tetep bawanya cuma 40km/hr, sampe disalip melulu sama bajaj*. 

Trus akhirnya kita nikah. Sederhana aja, karena punya duitnya juga cuma segitu-segitunya hasil kerja & ngelembur selama 2 tahun. Cukup misa & ramah tamah makan siang di aula gereja. Satu mimpi kita saat itu cuma pindah keluar negeri. Gapapa mulai dari NOL. Toh di Jakarta juga kita nggak punya apa-apa. Cuma motor yang dibeli SN pas dia mulai kerja itu doang. Mobil gue dijual nggak lama setelah kita nikah, soalnya lebih sering naik motor daripada mobil. Lakunya juga cuma 11 juta, huahahahhahahahaah *mahalan motor SN daripada mobil gue*.

Ternyata, keinginan kita dikabulin. Nggak sesuai sama mau kita sih, but better. Kita pindah ke Singapore. Dari awal tinggal cuma di kamar kontrakan ukuran 3x3m, trus bisa sewa apartment, dan akhirnya beli apartment tepat di tahun kelima pernikahan kita. Inget banget itu jungkir balik buat bayar DP-nya doang yang bisa dipake buat beli rumah mungil di pinggiran Jakarta. Trus bisa adopsi Dexter & Sheldon. Kerjaan lancar dan bisa jalan-jalan tiap tahun dan ngajak Ortu jalan-jalan juga. Dari mulai cuma kasih duit jajan buat ortu, sampe akhirnya bisa fully support mereka. Dari yang tadinya goreng tempe aja anyep gara-gara direndemnya pake air sebaskom sampe bisa bikin menu prasmanan buat acara makan-makan dirumah.

We grow up together, get old together. Dan gue bersyukur nikah sama SN.

Orang yang bisa bilang “Nggak usah kaya, yang penting cukup & bahagia”.

Yang bisa bilang, “Duit gue itu semua boleh lo pake”. #IstriMataDuitan

Yang gak pelit sama keluarganya.

Yang bisa santai bilang, “Anggep aja nyumbang. Nggak mungkin juga gara-gara jual mahal ke elo trus besok dia dateng jualan pake BMW kan?” pas gue misuh-misuh ngerasa ketipu pas belanja di pasar.

Yang bisa meluk gue pas udah ngerasa terpojok dengan urusan ‘kok belom punya anak’ sambil bilang, “Coba liat dari sisi lain. Untung kita nggak punya anak, jadi kita bisa adopsi 2 anjing. Mungkin kalo punya anak, kita nggak bakal punya anjing. We saved lives. Bukan cuma 2, tapi 4. Dua yang dirumah, dan 2 yang bisa nempatin ruang kosong di shelter karena kita bawa pulang 2 anjing”.

Dan yang paling penting, yang tetep setia sama janji pernikahannya 10 tahun yang lalu.

Cheers to many fabulous years ahead…

P.S: *Cang, beli tiket dong….. keburu abis ntar 😆 *



30 thoughts on “10 Tahun Kemudian…”

Leave a comment :)


%d bloggers like this: