Nggak OCD Sih…Tapi…

Nggak OCD Sih…Tapi…

….I don’t know. Perfectionist, maybe?

Awalnya sih gue nggak sadar sama masalah ini. Tapi setelah sering banget di’kerjain’ sama SN, kayaknya emang gue ada bakat perfectionist deh.

Contohnya ya, gue sebel banget kalo SN bantuin gue masak. Alasannya? Karena dia kalo motong-motong sayuran itu nggak sama tebelnya. Simple stuff kan ya. Tapi nyebelin buat gue. Sampe SN sering banget ngilang ke kamar, trus balik ke dapur….bawa PENGGARIS! Just to annoy me. Resek ya, hahahahahahahha.

Gue juga dulu sebel banget kalo SN nyiapin sarapan roti buat gue. Simply karena olesan menteganya tebel tipis, dan kadang naro rotinya terbalik! I mean, roti itu kan udah ada pola-nya kan. Nah gue gak suka kalo 2 tangkup roti itu nggak bener pasangan ujung-ujungnya. Dan kamfretnya ya…dia sengaja suka muter salah satu posisi lembaran, again, just to annoy me *peperin mentega ke mukanya*.

Gue juga nggak suka kalo makan pake sendok & garpu yang bukan pasangannya. Makanya gue suka ngitungin sendok garpu dirumah, soalnya kalo ilang kan berarti ada sendok/garpu yang gak punya pasangan.

Untuk HP, gue nggak suka sama Android. Karena iconnya bentuknya beda-beda. Nggak seragam *kotak* kayak iPhone.

Dan setelah gue inget-inget lagi ya, ternyata dari kecil sebenernya gue udah nunjukin sifat perfectionist gue ini bok!

Inget gak dulu jaman SD suka disuruh bikin kliping berita dari koran? Kliping gue selalu rapi tanpa jendolan lem karena gue cuma mau pake lem Pritt buat nempel. Gue paling benci sama lem cair karena bikin kertasnya njendol pas kering dan kadang ujung korannya juga gak nempel sama kertas!

Gue selalu punya 2 catatan. Satu catatan yang berantakan, dan satu yang rapi hasil nulis ulang. Gue paling stress kalo pake tip-ex kuas yang ujungnya udah mbleber. Biarpun isinya masih penuh, pasti gue buang. Gue specifically minta buku tulis merk tertentu sama nyokap pas SD karena gue udah trial & error nulis di beberapa merk buku dan merk yang gue minta itu adalah buku yang menurut gue paling alus, nggak bikin tinta bleber dan nggak nembus ke halaman belakangnya. Bolpen juga gue cuma mau pake yang ujungnya tajem. Gue paling gak suka tulisan gendut bulet-bulet gara-gara pake bolpen yang ujungnya bulet.

Pensil gue harus selalu runcing. Jamannya belom pake pensil mekanik, gue selalu bawa beberapa pensil yang udah diraut dirumah supaya gue selalu bisa pake pensil yang runcing. Kenapa gak bawa rautan aja biar bisa ngeraut disekolah? Karena rautan kecil itu bikin ujung pensil jadi gak alus. Beda sama rautan dirumah yang pake engkolan *apa sih namanya? yang gede itu loh*.

Untungnya sih gak parah-parah amat sampe segala-galanya harus sempurna. Tapi kadang lumayan bikin kesel SN sih, hihihihihihihi.

Siapa coba yang suka ‘aneh’ kayak gue? NGAKU!

e7a8_ocd_chef_cutting_board

But seriously, I think I need this one! 😆 – Image from here

About erlia

Page with Comments

  1. Engga OCD sih Er, cuma rapih akut ajah hahahaha. Sama gue pun gitu, gue gak suka kalo apa2 gak rapi, gak simetris, gak teratur. Suka kepikiran aja kalo sesuatu tuh gak sesuai pada tempatnya 😆
    Sifat gue ini sekarang udah jauh mendingan sejak nikah, kompromi ama pak suami biar gak perang baratayudha tiap hari 😆

  2. Waw ektrim juga ya LOL. Kalo soal roti tangkup yang harus sesuai pola dan sendok garpu yang mesti sepasang itu aku sama 😛 Tapi kalo tebal tipis mentega, hasil potong sayur sama pulpen pensil sih ga segitunya hahahah. Aku jadi bersyukur mertuaku ga OCD OCD banget, kalo ampe dia kayak mba erli, aku bisa sutris banget dah pas bantuin siapin masakan hahahahah 😛

  3. Omg er….gw ga pernah kepikiran kalo itu semua bermasalah buat seseorang, hihihi….
    Kecuali paling klo gw potongan sayur harus sesuai jenis masakannya. Sop, tumis jenis potongannya beda. Yes you are a perfectionist Er, no doubt, hahaha……tapi itu berarti lo bisa banget dipercaya mengurus segala sesuatu.

    1. hahahahahahahahaha. sejujurnya gue nggak suka juga sama wortel di pasar, karena ukuran antara pangkal sama ujungnya itu beda jauh banget!!!! Makanya gue lebih sering beli wortel di supermarket yang agak ramping, hahahahhaah

    1. Ih! Beneran ada tauk. Roti itu kan tadinya utuh trus dipotong-potong. Harusnya ada pasangan depan belakangnya dooong, hahahahaha

  4. Aih kebalikan ama aku. Kalo nulis garis nya suka di tabrak. Pakai penggaris aja, masih miring. Kenyang dimarahin senior sewaktu sekolah.Dan sering diomelin suami krn ke miringan ini 😀😀😀sama sekali ndak perfect. Prinsip nya..yang penting jadi, miring miring dikit..tak apa lah..hahahaha

  5. Halo aku mampir koment ya, silent reader nih
    Aku opposite dari perfectionist. awalnya selalu kepingin perfect, misal di awal buku tulisan selalu rapi. Entah kenapa kok ga mampu, ga nyampe halaman kedua, beberapa baris dibawahnya udah berantakan, meyot2. Jadi…..kayaknya model kayak aku nyebelin banget untuk diliat sama org perfectionist heheheh

  6. Dooh aku paling sebel dpt bos yg perfectionist, kerjaan gak kelar2 jadinya (mana aku orgnya kan gak rapi) T_T
    Tapi ttg yg bolpen ujungnya runcing, sama deh kita hahaha.
    Berarti ci erlia orgnya detail yah, kl aku selebor :p. Contohnya kmrn2 abis beli sunnies, ealah udah lama bgt baru ngeh kl ada baret2nya, balik lg deh -_-“

Comments are closed.

%d bloggers like this: