#9: Jauh Di Mata Dekat Di Hati

Arman *lagi* minta gue bikin postingan tentang temen dari dunia maya yang paling disuka.

Waktu gue mulai ngeblog lagi di tahun 2010, gue nggak berharap dapet apa-apa dari blog gue. Gue seneng cerita dan blog gue ini bener-bener sebuah penyaluran aja. Mana tau kalo ternyata 2 tahun kemudian gue ketemu sama blogger-blogger favorit dan tumplek blek disatu grup whatsapp.

Sebelumnya emang kita pernah saling ninggalin komen, saling follow di twitter. Tapi nggak pernah nyapa-nyapa yang serius gitu. Abis kan agak-agak sungkan yah negur yang udah terkenal di kalangan blogger. Ntar dituduh social climber pulak. Di bulan Mei 2012, gue sempet ngepost *atau ngetwit ya?* tentang mahalnya harga yang harus gue bayar buat pasang lift di apartment. Dan tiba-tiba aja ada trio ‘R’ yang nyamber di twitter. Samber-samberannya NIAT banget! Dari mulai sekedar bahas lift, apartment, sampe akhirnya kompetitip pada pamer dapur, huahahhahaha. Gue bener-bener pegel ketawa malem itu.

Sejak saat itu, kayaknya es mulai mencair dan kita nggak sungkan-sungkan untuk saling nyapa di media apapun. Sampai pada pertengahan tahun 2012, seorang blogger *yang akhirnya ketauan sebagai pembohong besar* ngajak gue bergabung di grup whatsapp yang isinya emak-emak blogger. Dari yang gue kenal, sampe nggak kenal juga ada disitu. Entah gimana, kita semua bisa langsung klik satu sama lain.

Dari situ kita mulai berani meet up. Nggak gampang, karena kita tersebar di 4 benua. Ada yang di US, Swedia, Finland, Singapore, Indonesia (Jakarta & Surabaya) & Australia. Tapi kalo ada kesempatan, pasti diusahain ketemuan deh. Dan yang bikin gue seneng, apa yang gue rasain di whatsapp tentang mereka, gue rasain juga pas ketemu langsung sama orangnya. They’re all funny, chatty, kinky, blunt and lovely.

Kita nggosipin artis *thanks to narasumber gosip artis yang terpercaya*, ngebully member grup yang lagi apes salah ngetik di grup *hihihihihihihi*, tebak-tebakan nggak jelas, bermain teori konspirasi, sampe curhat-curhatan juga. We don’t judge each other, we agree to disagree.

Mereka temen-temen maya gue yang akhirnya jadi temen di dunia nyata. And they are all my favourites! Temen-temen yang awalnya nggak pernah gue kenal sama sekali, tapi kita bisa percaya satu sama lain dalam satu grup. Temen-temen yang menyenangkan. Temen-temen yang sering bikin iPhone gue ngehang saking bawelnya mereka di whatsapp.

You know who you are. Istrinya seseorang di Arkansas, banci stroller yang demen banget jalan-jalan, wifey yang akhirnya nggak LDR-an lagi sama suaminya, aiti dari 2 anak cowok lucu yang terdampar di negri kulkas sana, mommy yang berenti dari kerjaan mapannya dan memilih jadi guru, ibu hamil dari Swedia yang demen koleksi jaket, moderator MPASI rumahan yang anaknya ganteng-ganteng dan udah diijon sama sang banci stroller, tough lady yang suka tiba-tiba nongol dari Perth, ibu kucing *eh?* yang suka bagi-bagi tas & sprei, dan last but not least, sumber gosip terpercaya yang lagi demen pilates. I love you all.

23 comments

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: