#3: How to Survive Living Abroad

Jawabannya cuma 1, PASRAH, hihihihihihihi.

Nggak ding….

Setelah 6.5 tahun tinggal di Singapore, gue sadar kalo kita bisa survive selama itu karena kita bisa ‘manage our expectation’ dalam banyak hal.

Yang namanya relokasi pindah keluar negeri pasti banyak suka dukanya. Biarpun elo sebelomnya cinta banget sama negara yang bakal lo tinggalin, tapi begitu udah nyampe dan tinggal disana….JENG JENG JEEEEEEENG, ternyata banyak yang harus disesuaikan.

Ini tips-tips dari gue supaya bisa hidup senang di negeri orang, berdasarkan pengalaman gue & SN.

#1: Lower your expectation/standard

Biasa di Jakarta hidup enak, ada pembantu 2 atau suster, tukang kebon plus supir. Pulang rumah rapi, teh anget udah dimeja, makan tinggal ambil di dapur. Kemana-mana naik mobil atau disupirin. Begitu pindah ke negara lain, mendadak nggak punya pembantu, musti beres-beres sendiri, masak sendiri/beli makanan matengan, kemana-mana ngebis atau naik kereta. Pulang kantor rumah berantakan, piring belom dicuci, cucian baju nggak abis-abis, baju yang belom disetrika juga menggunung. STRES? Pasti!

Gue dulu stres banget. Biarpun cuma berduaan, tapi yang namanya ngurus rumah & printilannya itu NGGAK ADA ABISNYA jendral! Dari yang awalnya semangat ngerjain, sampe ngedeprok di pojokan dapur sambil pengen nangis karena urusan beberes rumah nggak kelar-kelar, pernah gue alamin. Sampe akhirnya SN marahin gue, “Kalo udah capek ya nggak usah dipaksain beberes sampe kinclong! Namanya juga rumah ditinggalin, wajar kalo kotor-kotor dikit atau berantakan. Emangnya showroom!”.

Ngeeeeek.

Sejak itu gue belajar untuk nurunin standar gue. Rumah berantakan atau kotor-kotor dikit mah sekarang gue diemin. Apalagi sejak ada Dexter & Sheldon. Baru nge-vacuum, 5 menit kemudian udah kotor lagi, huahahhahaha. Baju numpuk belom disetrika? Bodo amat langsung dilipet. Ntar kalo ada yang mau dipake, baru di setrika :D. Dapur kotor berantakan? Wajar, lah kan dipake buat masak 😀

Kayak tagline blog ini aja “clean enough to be healthy & messy enough to be happy” 😆

#2: Belajar masak

Kenapa? Karena kadang makan diluar itu MAHAL. Dan seringkali nggak cocok sama lidah kita. Jadi, belajar masak *terutama masakan Indo* bisa jadi terapi juga loh. Banyak orang bilang nggak bisa masak, tapi begitu kepepet mah bisa-bisa aja tuh. Nggak usah ribet ngulek bumbu, pake bumbu instan aja. Nothing wrong with it. Gue pernah ngelewatin masa-masa belagu maunya masak pake bumbu asli. Nggak ada deh tuh pake-pake bumbu instan. Hasilnya? Kelar masak bawaannya marah-marah aja karena kelamaan nyiapin bumbu ini itu dan jadi capek sendiri. Sekarang? Masak sayur sop aja gue pake bumbu instan indofood, huahahahhahaha. Kalo bisa dibikin gampang kenapa harus dibikin ribet? Kalo elo milih untuk ribet nyiapin dari scratch, ya jangan komplen kalo kecapean masak, hahahahaha.

Kalo pake bumbu instan aja tetep gagal masakannya? Merapatlah ke temen yang bisa masak biar kecipratan hasil masakannya, hahahahahha.

#3: Cari temen banyak-banyak

Dulu gue bahagia banget nemu milis orang Indonesia disini. Tapi lama-lama jadi ilfil karena isinya kebanyakan debat kusir, hahahahahahahaha. Akhirnya gue cari-cari temen lain. Iya, nyari temen juga kudu pilih-pilih. SELEKTIF. Ngapain temenan kalo kerjaannya nambah-nambahin stress level doang? Hahahahahah. Gue ngerasa, semakin banyak temen yang kita punya, hidup kita di negara orang bakal jadi lebih berwarna *tsaaaah*. Beneran! Apalagi kalo kita punya interest yang sama. Kumpul bareng, main bareng, hahahihi bareng. SERU.

#4: Membaur sama orang lokal

Biar gimana pun, kita ini pendatang, numpang. Ya tau diri lah. Nggak usah cari gara-gara. Dimana bumi dipijak, disana langit dijunjung. Jangan sombong sama tetangga. Pelajarin adat & kebiasaan mereka. Jangan bawa kebiasaan jelek di negara asal ke tempat kita tinggal sekarang. Males kan kalo muncul stereotype “IYA, ORANG INDO EMANG BLA…BLA…BLA”.

So far, dengan ngejalanin itu semua, hidup kita di negeri orang baik-baik aja. Buktinya bisa betah tinggal bertahun-tahun disini *dan nggak kepengen pulang Indo*, hihihihihihi.

Yang pasti ya, mau tinggal dimanapun pasti ada enak-nggak enaknya. Nggak usah lebay kelamaan *awal-awal sih anggep aja euphoria, hahahahah*. Jalanin aja & be happy. Tiap orang itu lahir dengan survival skill kok. Jadi kalo emang ada rencana pindah keluar negeri, nggak usah takut ini itu. Kecuali pindah ke daerah yang lagi perang, nah itu boleh deh takut, hihihihihi.

17 comments

  1. surti
    • erlia erlia

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: