Kisah Soang & Ayam Penjaga Pengkolan

Jangan bilang elo nggak tau apa itu soang & pengkolan….

Waktu gue SD, kalo mo berangkat jalan kaki ke sekolah gue bisa milih 2 jalur. Yang deket dan yang muter-muter jauh. Tentunya gue milih yang deket dong. Masalahnya, jalur yang deket itu penuh rintangan bok! Mulai dari soang, portal, sampe ayam jago ngehek.

Jadi ada tetangga deket pengkolan rumah gue yang punya soang. Dan kalo pagi, soangnya suka dilepas gitu. Tiap pagi kalo lewat situ udah pasti kita sprint trus ngelompatin portal di ujung jalan. Kalo udah lewat portal, soangnya pasti berenti ngejer. Sebenernya sih kita selalu sukses lari dari kejaran soang, sampe pada suatu hari ada orang blok sekitar yang kemalingan dan portalnya dipasangin spike supaya gak bisa diloncatin. Dan disitulah derita gue dan temen-temen gue dimulai.

Karena dipasangin spike, otomatis kita gak bisa loncat dong. Kalo mo lewatin itu portal, musti melipir lewat samping, jadi ada papan tebel dipasang di atas got supaya orang bisa lewat satu-per-satu. Atau, nyeplos lewat kolong portal. Nah, karena gue kalo berangkat sekolah suka bareng temen gue, jadilah kita heboh kalo ngelewatin rombongan soang ini. Kita harus lari secepat mungkin ke arah portal karena harus melipir satu-satu lewat samping got *dengan resiko kepleset dan kecebur got tentunya*. Nah yang paling sial ya yang larinya lelet, karena dia yang musti nunggu giliran lewat sambil ngadepin soang-soang yang siap nyosor, huahahahahahahah. Bisa sih lewat kolong portal, tapi itu artinya kita mengekspos pantat secara sukarela ke arah para soang…yang mana sangat tidak gue sarankan. Rasa sakit disosor soang sungguh nggak sebanding dengan malunya bok, hahahaha.

Attack Goose_attack_640

Image taken from here

Lewat dari jebakan soang, kita masih harus ngadepin jebakan ayam. Ayam ini adanya di pengkolan blok sebelah. Jangan mikir ini ayam biasa ya. Bokap gue yang pernah liat ini ayam bilang kalo itu ayam adu. Tinggi gede, patoknya biru, matanya bengis dan larinya cepet banget! Nah, kalo pagi, ayam ini juga selalu dilepas sama yang punya. Kalo lagi hoki, pas kita lewat, si ayam pas lagi ada di dalem rumah. Tapi seringnya, si ayam lagi berjemur di tanah kosong depan rumahnya. Tiap kali lewat situ, kita selalu siap lepas tas dan lari terbirit-birit sambil naro tas dibelakang pantat karena entah kenapa, ayam ini demen banget matok PANTAT!!! Gara-gara itu ayam, tiap hari kerjaan kita makan temen melulu. Sambil lari lewatin tuh ayam kita suka teriak-teriak, “Jangan aku, jangan aku…dia aja tuh yang dipatok”. Hahahahahahahahaha. Bahkan pernah ayam ini nemplok sambil ngepak-ngepakin sayap di kepala temen gue yang cowok sampe dia jejeritan mo nangis. Gue dan yang lain? Kabur! Iyah, nggak ada yang mau jadi pahlawan nolongin temen gue, hahahaha *jahat bener yak*. Untung aja yang punya liat dan ngusir ayamnya. Abis itu kita dimusuhin beberapa hari dong sama temen gue itu, hahahahahhahaha.

Padahal sih udah aja ya kita muter lewat jalan satunya. Lebih jauh asal aman. Tapi emang kita pada masochist semua. Tetep aja demen diuber soang & ayam tiap pagi selama 6 taon, hahahahahahahah.

Dan gara-gara kejadian ini ya, sampe sekarang gue masih takut kalo liat soang dan ayam jago gede T__T. Mendingan disuruh ngadepin rottie/doberman daripada ngadepin soang & ayam jago

Tags: , , , , , , , , , ,

17 comments

  1. Fe

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: