IVF Journey #1: Awalnya…

IVF Journey #1: Awalnya…

Jan 1, 2011 @ 16:37

“Anak elo udah berapa?”

“Bukannya elo nikah udah lama yah? Kok masih belom punya anak juga?”

“Kapan kamu mau kasih mama cucu?”

“Suami lo ngadon-nya kurang jago kali” – Keplak pake sendal jepit…lu kata bakwan, pake diadon!!!

(^^)”

Gue rasa semua cewek yang udah merit pasti pernah (at least sekali deh) dapet salah satu pertanyaan diatas. Dan kalo elo pas kebeneran emang belom punya anak, for any reasons, risih ga sih ditanyain begitu? Well, gue iya…RISIH BANGET!

Gue sama suami sekarang ini udah merit selama 5 taon dan belom punya anak. Kenyang deh gue ditanyain “kapan punya anak” tiap kali ketemu temen, sodara, bahkan orang tua gue sendiri, wkwkwkwkwkwk. Sampe-sampe gue udah mati rasa tiap dapet pertanyaan itu. Biasanya begitu pertanyaan keluar, gue bakal jawab sesingkat-singkatnya, sambil ngeliatin orang yang nanya dengan tatapan -nerusin-nanya-gue-jejelin-kolor-bekas-pake-nih- 😀 dan biasanya pertanyaan berhenti sampe disitu aja, hihiihihihi.

Awal-awal merit emang kita berdua nggak pernah serius mikirin punya anak. Maksud gue, ya jalanin aja lah…dikasih ya terima, kalo belom dikasih ya tungguin aja. Dan gue sendiri juga emang nggak suka sama anak kecil. Cenderung sebel malah. Err…kalo ngeliat sih kadang suka ya. Kan kadang suka ada yang emang lucu banget buat diliat, hihihihi. Tapi kalo disuruh pegang, mainan, bercanda, gendong atau ngemong anak kecil…Wuuuuuuuuuz, gue langsung menghilang dari pandangan mata. Kata nyokap sih, dari kecil emang gue anaknya ngiri’an, nggak suka sama anak yang lebih kecil dari gue dan nggak mau ngalah sama anak yang lebih kecil, nguahhaahhaha. Udah gitu gue anak tunggal…jadi dari kecil gue nggak pernah berbagi. Bahkan sama anjing gue aja kadang gue suka nggak mau ngalah…wkwkwkwkwk.

Untungnya suami nggak pernah rewel juga pengen punya anak. Jadinya kita bener-bener take it easy aja. Sampe pas menjelang akhir taon 2008 kita mutusin buat cek ke dokter. Ya iseng-iseng aja cari tau kondisi kesehatan reproduksi kita. Saking nggak niatnya, milih dokternya aja cap-cip-cup dari yellow pages!!! Kalo gue pikir-pikir lagi, asli kita keterlaluan banget dah kayaknya, gyahahahahah. Dari hasi cap-cip-cup itu kita dapet dokter Tan yang praktek di salah satu klinik Gleneagles Hospital *eh iya, kita berdua tinggal di Singapore*. Dicek sana-sini, disuruh ngangkang didepan dokternya. Dan dokternya COWOK. Yiuuuk, mariiii *langsung book appointment buat brazilian wax*, discan, ultrasound…dll. Hasilnya, reproduksi gue normal, tapi kegendutan *gampar dokternya, harus ya dok gendutnya disebutin? Hah? Hah?*. Giliran suami di tes, Jeng Jeng JREEEEEEEEENG… spermanya dia yang morfologi dan motilitasnya kurang, tapi jumlahnya normal. Dokternya bilang kalo masalahnya suami itu bisa diatasi. Syaratnya, ngurusin badan dulu. Hadeeeh, dok, itu juga usaha saya dari jamannya masih pacaran dan nggak pernah sukses tuh, hihihihihi.

Kita sepakat nggak mau ngasih tau siapa-siapa soal hasil tes kita itu. Daripada ntar tambah ditanya-tanyain trus dinasehatin panjang lebar, disuruh ini itu. Weks…males banget! Kita sempet 3 bulanan ditangangin sama nih dokter. Tiap abis didatengain mens, gue harus dateng kesana buat ultrasound. Cek sel telurnya, endebre…endesoy…semua hasilnya normal. Sampe suatu hari pas konsultasi dia suruh gue untuk ngejalanin laparoscopy buat ngecek endometrisis sama kista. Pas dia ngomong sih gue iya-iya aja. Begitu gue tau biayanya sekitar SGD1,000-5,000…twwweeeeeeng…aduh dok, saya cari second opinion dulu deh yeeee. MAHAL beneeeeeeeeer. Lagian dari hasil ultrasound dan tes ini-itu kan rahim gue bersih, amit-amit ah kalo ada kista.

Akhirnya gue berenti konsultasi sama tuh dokter. Niatnya sih cari dokter lain, tapi waktu itu kayaknya males banget urusan lagi sama dokter. Buntutnya, kita baru mulai konsultasi lagi tuh sekitar September 2009. Kali ini gue milih buat pergi ke rumah sakit pemerintah aja. Lumayan kan dapet subsidi, hiihihihihihi. Milihnya juga ga pake ribet, langsung pilih KK Hospital, rumah sakit ibu & anak. Jadi ada 1 hari gue ijin sakit, trus pergi ke poliklinik buat minta surat rujukan. Sama dokternya ditanya, “Why do you want to go to KKH?”. Ya gue bilang kalo gue udah nyoba punya anak selama 4 taon tapi belom berhasil. Trus dokternya manggut-manggut…gak pake nanya-nanya lagi, surat referensi gue pun keluar *kalo ga ada surat ini (self-referral), bayarnya lebih mahal*. Abis itu baru deh gue nelpon KKH buat bikin appointment.

Di KKH kita ditanganin sama GP (General Practitioner/Dokter Umum) di Clinic D dulu. Pertama gue ketemu dokter disuruh Pap Smear dulu. Kunjungan berikutnya ambil sample darah buat cek Rubella IGG & Progesterone. Abis itu balik lagi cek Thyroid Stimulating Hormon (TSH) sama FSH, LH & Prolactin Profile. Hadeeeeh, sebulan bisa 2-3 kali bolak-balik konsultasi sama tes. Sementara gue dites ini-itu, suami mah cuma tes sperma doang *I envy you!!!*.

Trus abis semua tes darah itu, ada 1 tes lagi yang musti gue lakuin, which is HSG (Hysterosalpingography). Dengernya aja gue udah keder. Tes apaan pulaaaaak inih??? Gue ceritain di postingan gue berikutnya ye…

– bersambung –

About erlia

Page with Comments

Comments are closed.

%d bloggers like this: