Tentang Punya Anak

Gue termasuk golongan orang yang nggak bisa akrab sama anak kecil. Atau bahasa kejamnya, gue nggak suka anak kecil. Mungkin karena gue anak tunggal dan terbiasa main dengan temen seumuran atau lebih tua, gue jadi ngeliat anak kecil itu gengges.

BANGET.

Gue sering ngerasa nggak nyaman berada di deket anak kecil. I have low tolerance level with kids. Kalo sama yang anteng-anteng gue masih bisa lah tahan beberapa jam bareng-bareng asal jangan nempel-nempel gue. Tapi kalo sama yang cerewet dan aktif….Asli gue nyerah! Gue bisa mendadak bete dan pusing.

Dulu gue selalu nyalahin anak kecil yang *menurut gue* nggak behave. Tapi makin kesini, gue ngeliat kalo masalahnya itu bukan di anak kecilnya, tapi di gue. Kids will be kids. Gue yang harusnya bisa lebih ngendaliin diri. Bukan mereka. Apalagi sekarang kan banyak temen-temen gue yang udah pada punya anak. Bisa-bisa gue diulek emaknya kalo melototin anaknya yang ga salah apa-apa, huahahahahahahaha.

Dan masalah nggak suka sama anak kecil ini juga sempet bikin gue frustrasi di awal-awal nikah karenaaaaaa….SN itu kayak magnet anak kecil. Dia bisa manis banget sama anak kecil. Sabar ngeladenin & ngajak main. Even kalo dia sebel pun dia mukanya bisa tetep lempeng. Kebayang gak sih situasinya? Yang satu sibuk ngeladenin anak kecil, yang satu sibuk pengen pulang. Alhasil most of the time gue manyun, hahahahahahaha.

Tahun-tahun pertama nikah, gue sempet stress karena ditanyain mulu kapan punya anak. Dituduh nunda-nunda, mo kejar karir, sampe dibilang ‘gak jago ML’ #gampar. Gue sama SN nggak pernah pake proteksi apa-apa. Ya kalo emang belom dikasih mo diapain? Gue bahkan pernah berada pada masa-masa gue ngerasa ‘HARUS’ punya anak. Bukan karena gue tulus pengen punya anak, tapi untuk bikin orang-orang yang suka nanyain itu berenti nanya. Termasuk nyokap gue. Nggak keitung berapa kali gue ‘ribut’ sama nyokap karena urusan punya anak. I know that she also gets peer pressure…

Tahun 2009, setelah 4 tahun nikah, SN yang kayaknya udah ’empet’ liat istrinya diuber-uber mulu untuk punya anak akhirnya ngajak periksa ke dokter. Dokter bilang kita punya 2 option untuk punya anak. Just wait for miracle to happen, or if we want it fast, go for IVF (bayi tabung). Did we feel sad? Jujur aja, nggak kok. Sebagai orang Katolik, kita ngerti kalo IVF itu nggak diperbolehkan sama gereja. Kita bolak-balik mikir gimana baiknya. Sementara gue sendiri nggak segitu ngototnya pengen punya anak.

Akhirnya at one point kita berdua mutusin untuk coba IVF. Itu pun pake maju mundur karena gue ngerasa gak siap untuk punya anak. Gue sempet chat sama temen gue yang saat itu statusnya masih Diakon. Dia bilang, “Sebagai calon Imam, elo pasti udah tau kalo gue nggak setuju dengan keputusan elo berdua. Tapi kalo elo berdua mau ngejalanin, sebagai teman, gue berharap yang terbaik untuk elo. Tapi inget, God’s will, not yours. Elo nggak bisa memaksa Tuhan”.

Dan 2x IVF yang kita jalanin gagal. Gue sedih. Sedih karena duit kita amblas. IVFnya mahal kakaaaaaaaaaaak, huahahahahahhaaha *dipentung*. Setelah 2x gagal, kita berdua kayak disadarkan bahwa mungkin emang waktunya belom tepat. Mungkin emang bukan ini rencana Tuhan buat kita. Mungkin emang kita berdua belom siap untuk punya anak. Dan kita ngerasa nggak ada yang salah dengan hal ini. But why some of the people out there bother and even judge us?

Terus terang gue suka nahan emosi denger ceramah orang tentang ‘keharusan’ punya anak cepet-cepet. Yaelah, situ bisa ngatur Tuhan? Emangnya salah kita kalo IVF sebagai teknologi canggih bikinan manusia tetep nggak bisa ngasih anak buat kita? Gue kalo doa pun nggak minta untuk punya anak. Tapi gue minta Tuhan siapin kita berdua kalo seandainya Tuhan emang berkenan kita punya anak. Terlepas dari siap-nggaknya gue secara pribadi. He knows us best. Siapa gue sampe mau ngatur-ngatur Tuhan?

Buat orang-orang yang suka iseng/kepo/sotoy nasehatin orang yang belom punya anak, mending pikir dulu beribu kali sebelom buka mulut deh. Please learn when to stop asking your unnecessary questions. Sesungguhnya ngerasa terpojok itu nggak enak loh. Elo nggak tau apa yang udah mereka lakuin untuk punya anak. Berapa uang yang mereka keluarin. Gimana sakitnya disuntik tiap hari buat ningkatin hormon.

Kalo untuk gue yang easy going soal punya anak, gue mungkin cuma sebatas pengen nyambelin mulut yang nanya. Tapi kalo yang ditanya itu orang yang beneran KEPENGEN banget punya anak, itu sama aja ngucurin luka pake jeruk nipis loh. Apa elo ada disamping mereka pas mereka nangis sedih karena elo ngingetin mereka akan satu hal yang mereka pengen banget tapi sampe saat itu belom kesampean? Most likely not.

Jadi…mari urus urusan masing-masing aja lah ya.

Tags: , , ,

56 comments

  1. Erma Farai
    • erlia erlia
    • erlia erlia
  2. Anna Agata
    • erlia erlia
  3. ria astuti magita
  4. Vely
  5. Anonymous
  6. Anggi

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: