One Man's Trash is Another Man's Treasure

Tentang Punya Anak

Gue termasuk golongan orang yang nggak bisa akrab sama anak kecil. Atau bahasa kejamnya, gue nggak suka anak kecil. Mungkin karena gue anak tunggal dan terbiasa main dengan temen seumuran atau lebih tua, gue jadi ngeliat anak kecil itu gengges.

BANGET.

Gue sering ngerasa nggak nyaman berada di deket anak kecil. I have low tolerance level with kids. Kalo sama yang anteng-anteng gue masih bisa lah tahan beberapa jam bareng-bareng asal jangan nempel-nempel gue. Tapi kalo sama yang cerewet dan aktif….Asli gue nyerah! Gue bisa mendadak bete dan pusing.

Dulu gue selalu nyalahin anak kecil yang *menurut gue* nggak behave. Tapi makin kesini, gue ngeliat kalo masalahnya itu bukan di anak kecilnya, tapi di gue. Kids will be kids. Gue yang harusnya bisa lebih ngendaliin diri. Bukan mereka. Apalagi sekarang kan banyak temen-temen gue yang udah pada punya anak. Bisa-bisa gue diulek emaknya kalo melototin anaknya yang ga salah apa-apa, huahahahahahahaha.

Dan masalah nggak suka sama anak kecil ini juga sempet bikin gue frustrasi di awal-awal nikah karenaaaaaa….SN itu kayak magnet anak kecil. Dia bisa manis banget sama anak kecil. Sabar ngeladenin & ngajak main. Even kalo dia sebel pun dia mukanya bisa tetep lempeng. Kebayang gak sih situasinya? Yang satu sibuk ngeladenin anak kecil, yang satu sibuk pengen pulang. Alhasil most of the time gue manyun, hahahahahahaha.

Tahun-tahun pertama nikah, gue sempet stress karena ditanyain mulu kapan punya anak. Dituduh nunda-nunda, mo kejar karir, sampe dibilang ‘gak jago ML’ #gampar. Gue sama SN nggak pernah pake proteksi apa-apa. Ya kalo emang belom dikasih mo diapain? Gue bahkan pernah berada pada masa-masa gue ngerasa ‘HARUS’ punya anak. Bukan karena gue tulus pengen punya anak, tapi untuk bikin orang-orang yang suka nanyain itu berenti nanya. Termasuk nyokap gue. Nggak keitung berapa kali gue ‘ribut’ sama nyokap karena urusan punya anak. I know that she also gets peer pressure…

Tahun 2009, setelah 4 tahun nikah, SN yang kayaknya udah ’empet’ liat istrinya diuber-uber mulu untuk punya anak akhirnya ngajak periksa ke dokter. Dokter bilang kita punya 2 option untuk punya anak. Just wait for miracle to happen, or if we want it fast, go for IVF (bayi tabung). Did we feel sad? Jujur aja, nggak kok. Sebagai orang Katolik, kita ngerti kalo IVF itu nggak diperbolehkan sama gereja. Kita bolak-balik mikir gimana baiknya. Sementara gue sendiri nggak segitu ngototnya pengen punya anak.

Akhirnya at one point kita berdua mutusin untuk coba IVF. Itu pun pake maju mundur karena gue ngerasa gak siap untuk punya anak. Gue sempet chat sama temen gue yang saat itu statusnya masih Diakon. Dia bilang, “Sebagai calon Imam, elo pasti udah tau kalo gue nggak setuju dengan keputusan elo berdua. Tapi kalo elo berdua mau ngejalanin, sebagai teman, gue berharap yang terbaik untuk elo. Tapi inget, God’s will, not yours. Elo nggak bisa memaksa Tuhan”.

Dan 2x IVF yang kita jalanin gagal. Gue sedih. Sedih karena duit kita amblas. IVFnya mahal kakaaaaaaaaaaak, huahahahahahhaaha *dipentung*. Setelah 2x gagal, kita berdua kayak disadarkan bahwa mungkin emang waktunya belom tepat. Mungkin emang bukan ini rencana Tuhan buat kita. Mungkin emang kita berdua belom siap untuk punya anak. Dan kita ngerasa nggak ada yang salah dengan hal ini. But why some of the people out there bother and even judge us?

Terus terang gue suka nahan emosi denger ceramah orang tentang ‘keharusan’ punya anak cepet-cepet. Yaelah, situ bisa ngatur Tuhan? Emangnya salah kita kalo IVF sebagai teknologi canggih bikinan manusia tetep nggak bisa ngasih anak buat kita? Gue kalo doa pun nggak minta untuk punya anak. Tapi gue minta Tuhan siapin kita berdua kalo seandainya Tuhan emang berkenan kita punya anak. Terlepas dari siap-nggaknya gue secara pribadi. He knows us best. Siapa gue sampe mau ngatur-ngatur Tuhan?

Buat orang-orang yang suka iseng/kepo/sotoy nasehatin orang yang belom punya anak, mending pikir dulu beribu kali sebelom buka mulut deh. Please learn when to stop asking your unnecessary questions. Sesungguhnya ngerasa terpojok itu nggak enak loh. Elo nggak tau apa yang udah mereka lakuin untuk punya anak. Berapa uang yang mereka keluarin. Gimana sakitnya disuntik tiap hari buat ningkatin hormon.

Kalo untuk gue yang easy going soal punya anak, gue mungkin cuma sebatas pengen nyambelin mulut yang nanya. Tapi kalo yang ditanya itu orang yang beneran KEPENGEN banget punya anak, itu sama aja ngucurin luka pake jeruk nipis loh. Apa elo ada disamping mereka pas mereka nangis sedih karena elo ngingetin mereka akan satu hal yang mereka pengen banget tapi sampe saat itu belom kesampean? Most likely not.

Jadi…mari urus urusan masing-masing aja lah ya.



56 thoughts on “Tentang Punya Anak”

  • aih tulisannya bagus banget jeng..
    Gw yg barusan tau hamil malah gak enak loh mau bilang kalo gw udah isi ke temen2 yg belom punya (bahkan juga ke temen yg belom nikah pdhal kepengen)..
    Yah gw bantu doa aja lah supaya semuanya dikaruniai berkah sesuai dengan keinginan masing2 πŸ™‚

  • Setuju, perasaan yg sm ky gw kmren itu sblm punya Millie, 2taon kosong udh bnyk bgt yg cibir, gw mah mewekkk doang bs nya hahahahahahaha

  • wahhh sabar yah er….anjing menggongong khafilah tetap berlalu…
    btw gw baru tau kalo katolik kaga boleh IVF yah hahaha….gw taunya kalo katolik kaga boleh KB nih…makanya selalu was2 πŸ˜€

  • hikssssss emg ya orang suka kaya gitu i feel youhhh .. dan aku udh 5 tahun pernikahan blm dikasih walupun sempat hamil 3 kali dan gagal .. tuhan pasti tau kapan waktuNya hehehee *semangatin diri sendiri*

  • Sama kayak orang kawin Er, kalo blom kawin juga ditanyain terus, sampe akhirnya banyak yang kawin karena menganggap itu keharusan, dan akhirnya has to lower him/ herself untuk sekedar nikah. Padahal ada loh di Alkitab, kalo gak menikah itu nggak kenapa-kenapa.

    Soal punya anak, bener kata elu, itu Tuhan yang atur. Kalo Tuhan bilang waktunya nanti, ya nanti, kayak Zakaria dan Elizabeth, atau Abraham dan Sarah.

  • Rrrhh….
    Bisa mendadak hipertensi ya Er ndengerinnya…
    & it won’t stop Er.
    U know,
    Gw pun sempet ‘naik darah’ pas gw hamil anak kedua.. (keDUA Er…)
    Orang-orang ngomong gini liat gw hamil,
    Mulai dari…
    ‘Udah hamil lagi? ksian anaknya…, masih kecil…’ (anak pertama gw 2 thn)
    Sampe…
    ‘kamu ga KB yaa?’ (berkali-kali tanya, ampun dah tu orang!)

    Jujur gw sempet marrrraah banget sama orang-orang itu.

    First, gw dan suami emang KB, tapi kehadiran baby diperut gw adalah rahmat yg harus kami syukuri, & kami gak menyesalinya SAMA sekali…. Gw selalu omong gini ke orang2 terdekat gw, manusia tu bukan Tuhan, mau lo KB buat nunda atau lo usaha untuk punya, apapun itu, semua balik lagi ke DIA bukan?
    Second, hei, it’s my life. Gw punya suami yang bertanggungjawab, kami commit ngasih yg terbaik untuk kel., ngapa juga lo yang ribet??? pake ngomong ksian2, gw ribet-repot-apapun itu, gw gak bakal nyusahin elo kok.., swear deh! πŸ™‚

    etc.
    repot kalo gw ngomel2 dimariii….

    Hehee…. πŸ˜€

    So…, keep smile and stay positive ya Er, it’s our life.

    InsyaAllah pada waktunya…

    • ahahahahahha, gue kemaren bahas ini loh sama SN.
      Emang bener. Mo kondisi gimana pun pasti ada celanya dimata orang. Lama gak punya anak, SALAH. Punya anak 1 dan lama nggak ngasih adek, SALAH. Punya anak 1 dan setaun kemudian punya anak lagi, SALAH JUGA.

      capek bener yaaaa ngeladeninnya πŸ˜†

  • worddd… God’s will, not yours. emang budaya indonesia kaliyah, yang suka update update kefo tanpa nauin perasaan orang yang ditanyain. sinih dibantuin nyambelin mulut orang yah! i admire your spirit tho, namanya udah jalan Tuhan ya, diikutin ajalah sambil enjoy. lagian kagak bisa juga ngatur2 Tuhan yah bow. loving my visit to your blog er, salam kenal ya *salaman*

  • Setuju kakak. aku yang nikah baru lima tahun aja sampe bosen ditanyain melulu, ato kalo ga nyalahin kucingku dirumah makanya ga hamil, ya elah males banget dah.

    Aku sama suami percaya Allah tau kesiapan kita berdua punya anak, tapi kalo sampai saat ini belum dikasih ya musti gimana lagi, emang harus meraung-raung seperti anak kecil kalo minta sesuatu biar dikasih, engga juga kan?!.

    Jadi daripada nanya2 kapan punya anak, mending doain aja, kan lebih berpahala.betul tidak ? πŸ˜€

  • Kepo is the name… dan di bahasa Jepang : ookina osewa. Dan di Jepang TIDAK ADA orang yang seperti itu. (Makanya gue senang tinggal di Jepang, ngga pada kepo!)

    Banyak sekali teman-temanku yang sudah lama menikah dan tidak punya anak. Suatu saat dia curhat ke aku, bahwa dia sebetulnya mau punya anak, tapi dia mengidap penyakit otak turunan. Dia kasihan kalau anaknya musti menderita seperti dia (atau lebih parah), sehingga dia putuskan tidak mau punya anak. Dia amat sangat suka anak padahal….

    Well… orang Indonesia harus belajar untuk memahami, dan perlu diingat bahwa tidak semua pattern pacaran-menikah-punya anak itu HARUS dijalani orang. Manusia tidak ada yang sama!

    Untung saja aku orangnya cuek beibeh, sehingga kalau ditanya-tanya gitu bisa cuek. Aku baru punya anak setelah 3 th menikah dan waktu itu usiaku sudah 35 th πŸ™‚

    Adikku yang sampai sekarang masih lajang pernah ditanya seorang saudara yang kepo, “Kamu kapan nikah?”
    Lalu adikku tanya, “Tante kapan mati?”
    Hahahahah segitu dia sebelnya ditanyain terus… dan si tante kapok deh. (Dan hukum karma, anak gadisnya pun ada satu yang melajang terus sampai sekarang)

    Dalam posisi apapun, menikah atau tidak, punya anak atau tidak, kita sendiri yang menentukan hidup kita untuk TETAP BAHAGIA. Live Life to the Fullest.
    Banzai Erlia and SN (plus Dexter), doaku dari jauh.

    • Thanks mbak
      Nanya sih sebenernya nggak papa. Tapi mustinya tau kapan harus berenti & nggak mojokin orang ya…hihihihihi

  • Hai kak erlia,salam kenal,selama ini silent readerr tp selalu ngikutin blog ini dr awal,nyoba resep2nya n ketawa2 liat Dex.
    I feel u,malah yg biasanya lebih silet nanyanya itu malah SODARA.
    Kenapa sik engga ngurusin their own bussiness aja ?
    Kudoakan ya kak,tetap bahagia dan sehat dlm kondisi gimanapun πŸ™‚

  • Mending kalo nanya trus ikutan ngasih dana waktu dirimu mau IVF dulu yahh.. Emang suka males tuh yg kepo2 bgitu. Sabar ya Er, emang selalu tepat waktu-Nya kok πŸ˜€

  • Darah tinggi emang kalo ditanyain kapan punya anak setelah baruu aja beres ditanya kapan kawin :lol:.
    Itu pertanyaan udah kayak lingkaran setan sih, jadi emang yang nanya nya aja yang perlu di ulek hehehe. Gue udah mau tahun ke 2 married, sampe udah kebal di tanya begitu. Lebih dari nyabarin diri karena belom punya anak sampe akhirnya lebih ke nyabarin diri buat gak nampol sama orang kepo yang nanya nanya. Sabaar sabaaar *elus dada* πŸ˜€

  • I feel you mbak.. T______________T

    Aku sedih banget kalo ada orang “kepo” atau “sok ngajarin” bahkan sampai bilang kalo suami “nggak mampu”, gila ya, parah abis sampai ngomong kayak gitu. Mungkin ada yang becandaan, tapi nggak segitunya juga kali ya..

    Mudah2an pada baca ini dan nyadar gitu ya, hehe

  • iya… kapan punya anak itu emang cuma Tuhan yang tau dan mengatur. orang bisa berencana/berusaha tapi tetep keputusan di tangan Tuhan ya. mau IVF pun tetep itu Tuhan yang ngatur bisa berhasil atau gak nya…

    jadi emang mau ada orang yang ngomong mesti cepetan punya anak sampe ngomong sejuta kali juga gak ngefek ya… jadi emang mendingan gak usah ngomongin orang begitu.

    anyway tapi kita juga gak bisa ngelarang orang mau ngomong apa sih ya.. jadi ya yang penting jangan dimasukin ati juga… πŸ˜€

    • iya man.
      biasanya kalo orang nanya selewat sih nggak masuk ati ya. tapi akumulasi dari pertanyaan itu yang akhirnya bikin kesel, hahahahaha

  • gua juga mengalami masa2 itu er, tapi ciyus udah makin ke sini makin jarang loh yang nanya abisnya udah males juga kali ya udah kelamaan, kecuali kalo kenalan ama temen baru, nah baru deh pertanyaan itu muncul lagi hehehe..
    yah gak semua orang tau apa yang sudah kita jalani tapi emang suka nyerocos aja, sabar ya er.. gak punya anak juga gua happy2 aja kok, gua suka bingung knapa banyak yang ngeliat orang yang punya anak itu kaya kasian.. pdhl gua asik2 aja dan blom tentu kehidupan dia lebih enak dr gua heheh..

    and sebenernya kalian kan udah punya dexxx.. gua nih yang blom punya, pengen punya juga tapi nanti kalo dapet mba di rumah hihihi..

  • Alo Er, salam kenal. Slama ini jd silent reader tp sy sll ikutin blog km. sama2 di SG pula jd nyambung pas bc blog km πŸ™‚

    Sy stuju buangett ama apa yg km omongin. Secara pernah ngalamin masa2 kelam wkt pengen2nya pny anak tp ga dpt2.

    Mertua ampe bilang “ngapain kawin kalo ga pny anak”, kaya kita married tuh tujuannya buat dpt anak. Well.. Mertua sy pny 7 anak seh jd sy no comment dah haha!

    Tp bner km blg, kita nanya2 kapan punya anak k org2, kaya biasa aja gtuh nanyanya pdhal mgkn bagi lawan bcara kita topik anak tuh sensi bgt krn mrk jg mgkn lg brusaha punya..

    Dulu slain sy ditanya2, sy jd was was.. Napa dah bbrp bulan nyoba kok ga dpt2, apa sy bs pny anak? Trs smpet off FB krn di FB banyak tuh ortu baru yg pamer foto baby (ini jd alasan sy ga taro foto baby or crita2 prkembangan anak di FB.. Soalnya bagi org yg mo punya anak tp ga bisa, postingan kita tuh bikin mrk makin sedih).

    Soal kapan pny anak, kan bukan kita yg mutusin. It is in His time, not ours. Ga bs direncanain kapan kita mau punya, hny bs berusaha.

    Yah klo emang Tuhan mo ksh kalian anak, He will give u in His time.

    Skrg mumpung blom punya, kalian enjoy aja.. Travelling or apa gtuh. Just enjoy n b happy πŸ™‚

  • Oh gosh… gw ga nyangka lo udah sampe pake IVF segala. Gw yakin, denger kalimat “kapan jadinya mau punya anak?” akan lebih menyakitkan buat lo daripada buat gw. Gw juga begah kalo ditanya, tapi I know I haven’t feel the same pain, so I think I can’t say “I feel you, Er…”. One think, moga2 banyak yang baca tulisan lo & banyak yang jadi sadar. Bukan cuma tentang anak Er, tapi tentang menjaga mulut secara general.

    Gw salut lo tidak meninggalkan Tuhan di masa sulit lo. Malah lo mikir “ini belom waktunya Tuhan”. Lo emang belom dianugerahin anak. Tapi lo punya big big heart… Salut!!

  • Kalo aku sih kemaren-kemaren kalo ditanyain udah hamil belum pasti defaultnya jawab “doain aja ya”.. ya daripada akunya emosi trus ikutan dosa yaudah mending minta doain aja deh. hihihi..
    Sabar ya Erlia.. Semua pasti indah pada waktuNya.. πŸ™‚

  • hai erlia *your silent reader* *ehh prnh juga sik ikutan giveaway* :))

    gue juga prnh ada di posisi elo dimana gue juga sempet “kosong” selama 1y7m. gue nikah sept 2005, baru hamil mei 2007. selama belum hamil itu ya sudah pasti buanyak yang nanya-nanya kenapa belum hamil. stress iya, secara temen + sepupu gue yang nikahnya duluan gue, ehh taun berikutnya udah pada hamil + punya anak… makin terbebani… dan makin stress kenapa gue belum hamil juga ternyata karena gue diagnosa kena PCOS (polycistic over syndrome) *hiks*

    dalam hati gue cuma bisa meyakini bahwa manusia punya rencana Tuhan jugalah yang menentukan. dan begitu gue hamil fatih (pertama), keluarga gue seneng luar biasa secara doi bakalan jadi cucu pertama dari pihak gue πŸ™‚ dan ternyata pas umur fatih baru 1y5m, gue hamil anak kedua… dari situ mulai orang usil lagi “heh ri, elo hamil lagi? kan fatih masih kecil” duhhh belum hamil dikomen, pas ternyata hamil lagi dikomen pulak… gak prnh puas yee orang…. dan ternyata pas anak kedua gue umurnya baru 1y4m, gue dinyatakan hamil anak ketiga….

    nah disini mulai ribut lagi… “lah udah hamil lagi aja” “nekat banget sih hamil anak ke 3” “gak kesian apa itu nanti kakak-kakaknya pada masih kecil udah punya adek lagi” “elo keterlaluan ihh, gak KB ya” whoaaaaa….. ampe pening gue dengernya… gue cuma bisa bilang berarti Allah masih percaya sama gue dan suami untuk dititipkan amanahNya πŸ™‚

    maaf ya kalo sharing gue kyknya pamer gimana gitu *malu*. InsyaAllah semoga diberikan yang terbaik buat erlia dan SN. i do believe in quotes “what goes around comes around” peluk erlia dari cimanggis

    btw, postingan elo yg ini boleh gue link gak ke blog gue? terima kasih ya er πŸ™‚

  • Hi Erlia, salam kenal. Aku passive readermu. Postingan kali ini akhirnya memberanikan diri buat comment. It is such a nice posting. Setuju banget sama pemdapatmu dr awal sampe akhir. Karena situasi saya juga sama dgn kamu. Udah 6th menikah juga belum berhasil punya anak. Udah IVF 3x dan gagal semuanya hiks… Bener2 sedih.

    Trus sama org2 yg gak ngerti sikon saya tapi suka kasih komentar suruh jgn tunda2, ato kasih all kind of bullshit advice bikin saya naik darah pengen nonjok aja hahaha biasanya sih saya langsung balas gak usah bahas ttg anak kalo masih mau jadi teman kalo gak the conversation is over hahaha galak yak?? Biarin drpd saya jadi darah tinggi tiap kali ketemu bahasnya ttg anak melulu.

  • aaaaaaak gw banget ni , gw baru nikah 3 bulan,, 3 BULAN LOH, setiap tanggal gw mens orang2 udah riweuh aja nanyain jadi ga?helooooo..cape ah dengerin orang nanya terus, hidup2 sendiri gausah dengerin orang deh, bener2 tuhan yang mengatur,kita cuma berhak u/ usaha semaksimal mungkin -_-

  • silent reader mbak,,, tp liat postingan ini ampuuun sy memberanikan diri buat comment…
    benar2 ya ttg punya anak ini sy bru 6 bulan nikah, tp orng2 sdh pada nyinyir pdahal mereka gak tau kalau sy tuh pengeeeeeeeeeeeeeeeen banget punya anak, mereka gak tau apa kalau setiap kali mens sy nangis dikamar mandi, telat 2 hri rasanya lsng bungah kali aja sdh jadi pdhal belom2 juga… jadi sy merasa relate banget sm postingan mbak yang ini…… God always know the time, itu aja yg selalu sy ulang2 tiap hri.
    semangat mbak, inshaallah berkah dan anugrahNya segera tiba. aamiin…

  • memang bener Err..punya anak harus persiapan mental yang amat Luaaaaaaaaaaaaaaaaar biasaaaa… apalagi stelah punya anak…. Pernah loh lani ketepaan sindrom baby blue……. jadi PARNO sendiri….jangan-jangan begini…begitu….. hiks… karena ga ada sii mama yg ngerti baby.. Lani berdoa semoga mental kita disiapkan saat menerima anugrah Nya.

  • Ini perbincangan yang amat aku hindari mbak, udah sering gitu dibahas kok masih ada coba yang nanya kayak gini. Kalau orang tua seh aku ok aja seh, yang paling bete adalah temen seangkatan atau sepantaran. Lah, lo kemana aja coba..

    padahal aku baru 2 bulan nikah aja udah bete..

  • Setuju Er…..Tp kalo dlm kasus gw ya pertanyaan “kapan kawin”. Asli esmosi bener d gw kalo ditanya gitu. Apalagi kalo ditanya sodara2 yg intinya cm pgn ngbanggain kalo anaknya sih udah laku. BT. Bukan pgn nyambelin lagi tuh mulut, pgnnya sih gw hajar sekalian :p

Leave a comment :)


%d bloggers like this: