Boleh Nitip, Asal…

Boleh Nitip, Asal…

…Nggak pake NGEREPOTIN πŸ˜†

Terinspirasi tulisan seorang temen di Path, gue jadi gatel pengen nulis tentang topik yang sama, titip menitip.

Semenjak gue tinggal di Singapore, gue sering banget dapet titipan macem-macem kalo mau pulang ke Jakarta. Mulai dari barang printilan kecil-kecil sampe yang ngabisin space di koper. Awalnya gue seneng-seneng aja dititipin. Tapi ketika urusan titip-menitip ini mulai ngerembet sampe ke orang-orang yang gak gue kenal deket, masalah pun muncul.

Honestly, gue nggak keberatan dititipin asal nggak ngerepotin gue. Lucunya, temen-temen deket gue atau keluarga gue & SN justru nggak pernah nitip yang aneh-aneh. Malah orang-orang yang nggak deket banget sama kita yang kalo nitip suka seenak jidat. Kenapa gue bilang seenak jidat? Soalnya mereka ini kadang nitip cuma nyebut barangnya. Giliran gue tanya belinya dimana, gue disuruh google karena mereka nggak tau belinya dimana. Lah…yang butuh siapaaaa? Emangnya gue mobile directory? Ada juga yang ngasih option barang A, B, C. Kalo A nggak ada, cariin yang B. Kalo B nggak ada, cariin C. Biasanya gue langsung nolak kalo dapet titipan model-model begini.

Lebih sebel lagi kalo orang yang nitip itu plin-plan. Sebentar mau warna ini, bentaran lagi ganti warna itu. Trus pas udah nemu barangnya di mall antah-berantah, gue kasih tau harganya dan dia bilang ternyata di Jakarta lebih murah dan MAU BELI DI JAKARTA ajah. #kirimsantet T__T.

Butuh beberapa kali mudik untuk ngasih pelajaran ke gue buat bilang “NGGAK” ke orang-orang yang mo nitip, diluar keluarga atau temen-temen yang emang gue kenal in real life. Setelah itu, mudik juga rasanya jadi lebih ringan…kopernya πŸ˜†

Apakah elo juga orang yang suka ketitipan barang?

About erlia

Page with Comments

  1. ahahahaha.. tunggu Er.. gw mikir dulu, jangan2 gw pernah kayak yang lo omongin itu.. muahahaha..

    Hmmm.. rasanya gw ga pernah ya dititipin barang. Biasanya kalo gw mau jalan2 dan ada yang nitip, gw todong duitnya dulu. Dan anehnya kebanyakan pada ga jadi nitip.. ckckckc..

    tapi kalo inget titipan gw sama emak gw pas keluarga pada kesini jadi malu juga.. 1 koper barang gw doang.. muahahahaha..

  2. huahaha males banget kalo dititipinnya gitu ya. kalo mau nitip ya kudu dia yang beli dikirim ke rumah gua atau kalo minta dibeliin ya yang udah pasti direction nya. kalo gak jelas gitu sih gua juga males dititipin. πŸ˜›

    kalo gua yang nitip, gua pasti beli sendiri barangnya dan anterin ke tempat orang yang dititipin. plus ditambah pesen, kalo ternyata ntar pas dia packing ternyata gak muat ya udah ditinggal aja, ntar gua ambil lagi.

  3. Jadi inget kisah waktu hanimun ke sekian, sama teman dititipin chips poker yang belinya di Kallang, di sebuah gudang kecil gitu, yang nyainya ribet luar biasa. Masalahnya dari Singapur kita lanjut malaysia dan thailand. Alhasil tuh barang kita bawa2 trus dan sama miswa gue dimarahin trus. Selain berat, klo di Imigrasi suruh dibongkar :(((( abis itu kapok deh kalo ada yg nitip.

  4. Hahaha..similar experiences happened before..moral of the story…jangan bilang2 kalo mo pulang ke Jakarta hihihi…just make yourself as a surprise gift !:P

  5. Syukurnya ga pernah ketitipan sih. Dan ga pernah nitip juga *trus ngapain komen?*
    Kalo gw sendiri sih ga enak aja rasanya nitip-nitip gitu, bahkan ke temen ato sodara sendiri. Kalo bisa beli di kota tempat tinggal ya beli aja. Kalo ngga napa sih harus ngerepotin orang ya? Ya ga ? πŸ˜€

  6. setujuuu!!!
    aku sih pernah beberapa kali dititipin, ga masalah sih sebenernya, cuma kadang suka ragu aja, kira2 barangnya sesuai yang dia mau ga ya, terus kemahalan ga ya, walau ya jelas2 aja aku ga ambil keuntungan..
    tekanan batin jadinya..

    tapi untungnya aja jarang aku dititipin, orang kantor lebih sering titip ama temenku.. Ga tahu sih kenapa, tapi aku sih merasa beruntung.. Kalau ketitipan itu bawaanya jadi kepikiran terus sih

  7. gua juga males dititipin kecuali yang nitip keluarga / temen deket… dan nitipnya kira2 juga.
    dulu waktu ke singapore, gua pernah dititipin coklat2 kg’an yang beli di mustafa (itu udah 3 kg sendiri), terus dititipin bee cheng hiang, sampe pernik2 buat gantung sikat gigi di pasar malem bugis. 5kg sendiri titipan orang.
    yang nitipin temen kantornya suami gua.

    seolah2 kurang sadis, dia titipin gua claim GST’nya di airport, yang mana emang gua claim tapi duitnya ga gua balikin wkwkwkwkwk…

    sampe ribut gua gara2 tuh titipan hahahahaha…

    belum lama ini, ada temen ga kenal2 amat nitip madu 3kg. busyetttttt… jatah bagasi gua cuma 20kg. untung ga gua beliin hahahaha… tanpa madu dia udah mepet πŸ˜€

  8. dititipin juga tp sama org yang deket aja
    kalo titipannya sm yg ga deket mana susah nyari pasti uda ditolak duluan *secara ekye pemalas hahahaa*
    kalo nggak ya pake caranya Arman, yang nitip suru kirim ke rumah trus bawain deh πŸ˜€

  9. gue sering ditanya boss kalo dia ke amrik, mau titip apa? tapi gue ga enak malah nitipnya. hahaha…jadi jawabnya, ga nitip apa2. cuman, kalo keluarga yang pergi sih, pasti gue kasih list. wkwkw…kel gue kan galak2 dan to the point. jd kalo ga muat, mereka blg ga muat. kalo muat, silahkan. dan gue jg blak2an mau apa aja. tapi itu ke keluarga sendiriiii…kalo ke temen, ga enak hati juga nitip banyak2.

  10. ternyata masih banyak ya orang2 yg gak punya manner πŸ™
    urusan titip menitip aja bisa bikin orang lain jadi pengen ngirim santet xixixix
    untungnya sih gak pernah deh bikin ulah kek gitu
    soale ngerasain sendiri kek apa ribetnya.
    mbayanginya aja udah eneg, gimana kebagian perannya hehehe

    bahkan nih, walau sering dapat pertanyaan ‘menggoda’ dari temen2 yg jalan2 ke LN, kira2 mo nitip apa gitu, tapi rata2 ya saya jawab GA USAH. kenapa? Karena takutnya NGEREPOTIN! Dan kalaupun sampai nitip, pasti UANGnya dititip juga dong, masak dimodalin hehehe …

    Tapi ya begitulah, masih banyak orang2 yg take for granted … klo kepentingan dia itu kudu jadi kepentingan orang lain πŸ˜€

  11. Bebe dapet inspirasi dari elo, elo dapet inspirasi dari temen path… dan gw pun skrg terinspirasi juga masa.
    Bener Er!! Gw juga suka sebel tu, udah minta tanya-tanyain, minta ini, minta itu, taunya, “ga jadi deh… masih mahal juga ya ternyata disana”. Eh reseee…. *asah belati*

  12. Hi Er, selama ini gw passive reader tp kali ini harus komen soalnya baru kejadian di gw. Baru aja mng lalu temen gw titip di beliin tas Hermes aja loh begitu tau gw mau ke yurep bulan depan. Buset dah ky gw anak raja minyak aja kasi suvenir tas hermes.

  13. iiii ya ampun… kok egois banget… maksudnya… nggak begitu kenal sm lo gtu loh, Er… klo gw kok malu ya mo nitip, nyusahin gitu… wong adek gw aja nitip beliin makanan sepulang gw kerja aja masih pake kata “maap maap”… ckckck.. x_x

    hihihi… jd esmosi… *teringat emak gw yg pernah dititipin barang berkilo2 sepulang dari amrik duluuuu padahal gw dan adek2 gw masih piyek2*

    iiih sebel banget…

  14. Sebisa mungkin ga nitip barang/oleh-oleh ke orang lain, karena gue juga ga suka banget dititipin!!!!!!!! Hehehehe. O ya, dan gue juga ga suka banget ama orang yang kerjaannya nagih oleh2 tiap gue pergi ke luar kota/negri. Malesin bangetsss…

  15. Gue punya sahabat yang tinggal di sana juga Er, baru 2 tahun. Di Tahun pertama, dia stress luar biasa, beneran stress yang sampe nangis. Semua temennya bahkan tante nya suka nitip barang yang ajaib abis. Nitipnya minta ditalangin dulu … Temen gue sampe gak ngaktifin FB sama twitter nya kira-kira 3-5 bulan. Karena setiap ada yang kirim message di inbox atau nge-ping dia (jaman masih pake BB), dia udah parno duluan … juara banget deh temen-temennya kalo nitip barang ..
    Kalo gak dibales message nya, di ping lagih, ditanyain lagih ..

    Gue yang denger aja (baca : yang kena di curhatin) sampe gemes sama temen2nya hahahaha .. aselik kesian ngelihat dia sampe stress …

Comments are closed.

%d bloggers like this: