Katakan Cinta

Katakan Cinta

Just like I wrote before, gue kayaknya cuma ngomong ‘I Love You’ ke SN itu sekali. Pas pemberkatan perkawinan di depan Pastor. Selain itu sih seinget gue nggak pernah lagi deh.  Entah kenapa rasanya aneh aja kalo diomongin langsung. Lidah langsung kelu *halah* tak mampu merangkai 3 kata itu, hahahahahahahah.

Trus tiba-tiba aja nih, tadi pagi Rani ngepost ini di grup wa.

Suatu hari, ada sebuah seminar tentang “Bagaimana Hubungan Cinta Anda dengan Suami” yang dihadiri oleh ibu-ibu dari berbagai kalangan dan profesi.

Saat para peserta ditanya, “Siapa yang sampai saat ini sangat mencintai suami ?”, semua peserta pun mengangkat tangannya.

Kemudian mereka ditanya, “Kapan terakhir kali Anda mengatakan kepada suami bahwa Anda mencintainya?”. Beberapa peserta menjawab hari ini, kemarin, dan ada juga beberapa orang yang lupa.

Lalu para peserta di minta untuk mengambil ponselnya masing-masing, dan mengirimkan pesan kepada suaminya dengan teks “Aku mencintaimu, Sayang..”. Setelah pesan terkirim, para peserta diminta untuk saling bertukar ponsel dan membaca pesan balasan dari suami.

Balasan dari suami masing-masing peserta pun beragam, di antaranya :

1. Siapa ini??

2. Eh… Ibunya anak-anak, kamu sakit ?

3. Aku juga mencintaimu.

4. Ada apa? Apakah kamu kecelakaan mobil lagi?

5. Aku nggak ngerti, maksudmu apa sih ?

6. Apa-apaan ini? Nyoba ngerayu aku ya? Aku nggak bakalan maafin kamu !

7. ?!?!?!?!?!?!!??­!

8. Jangan banyak cengkuneklah, ngomong aja butuh berapa ?????

9. Apa aku lagi mimpi?

10. Ini sms buat siapa sih sebenarnya? Ingat yaaa !!! Kalau kamu nggak ngomong jujur, jangan salahkan aku kalau suatu saat bakal ada nyawa melayang !!!

11. Udah dibilang jangan minum, masih aja minum. Jadinya mabok kan?????

Jadilah emak-emak kompetitip ini pada rame-rame ngetes para suami doooong. Alhasil sebagian besar pada manyun gegara para suami lempeng semua, huahahahahahahahah *pukpuk berjamaah*. Paling EPIC emang jawabannya Emir ke Rani lah pokoknya 😆

Gimana dengan SN?

Yanaseeeeeb #ElusDada 😆

P.S. Foto pertama diedit demi keselamatan penulis 😆

About erlia

Page with Comments

  1. Hahahaha, udah dipraktekin.
    Jawabannya, Kamu lagi demam ya? Kalo tambah tinggi demamnya ntar sore ke dokter ya.
    Alamak! Emang lagi sakit sih, tapi ga gitu juga kaliiiii… *mlh curcol*

  2. huahahaaaa…..
    kaya’nya emang ungkapan itu dari kebiasaan masing2 kita yah mbak…
    kalo emang jarang atau gk pernah dimulai dari zaman pacaran dan tetiba ngomong ‘i love u’ disaat masa perkawinan yg udah dijalani bertahun2 kesannya ada “sesuatu” yaks :))))))

  3. Hahahahaha.. *puk-puk mba erlia*
    Aku kayaknya bilang “I love you” kalo abis dikasih hadiah sama suami aja.. *istridurhaka*
    Coba.. Mari kita tes suamiku.. *deg-degan*

  4. Aq ikutan Mba….
    jawaban suami qu adl……

    ” Nich kamu bener kirim ke aq atau salah kirim Beb?? tumben bgt…”
    hiks…hiks…:(
    biz dari zaman dahulu juga aq ga pernah bilang kaya gitu mba…biasa na cuma Luv u
    ga pernah aq mencintaimu…bahasa na terlalu baku, maka na dya juga bingung kali yach…hahahahahaha

  5. hai erlia..salam kenal, baca postingan di blog elo…suksesss berat bikin gue terngikik ngikik…dan yg iniii…menohok banget yee… 🙂

  6. hihihi udah dipraktekin.. 😀
    eh hubby balesnya: I love you too.. 😀 lulus ujian ya er kalo gini .. 😀

    Ah SN pasti deep inside tetep say “I love you” saking aja nggodain.. 😀

  7. wahahaha!!!! ngga ce leony, kak rani, kenapa jawabannya pada gitu semuaa XD
    ada apakah gerangan lol

    halo lagi kak, akhirnya komen lagi setelah jadi silent reader hohoho

Comments are closed.

%d bloggers like this: