One Man's Trash is Another Man's Treasure

Iri Pangkal Ribet

Di sebuah stasiun MRT…

GW: Heran deh, tiap kali baca forum cewek atau ibu-ibu, pasti ada aja yang saling serang situasi lawannya.
SN: Maksudnya?
GW: Ya misalnya ada ibu-ibu kerja kantoran nyiyir sama yang gak kerja kantoran, sebaliknya juga gitu.
SN: Itu mah ngirian aja orangnya.
GW: Kok ngiri?
SN: Iya lah. Mereka itu sebenernya ngiri sama orang-orang yang diserang. Jadi mati-matian mempertahankan pendapat kalo posisinya dia-lah yang paling bener.
GW: ….
SN: Si ibu yang nggak kerja kantoran itu ngiri sama yang kerja. Nggak harus terus-terusan ngadepin anak, bisa punya gaji sendiri buat belanja-belanja, bisa berkarir. Jadi dia mati-matian bilang kalo jadi ibu rumah tangga itu enak, bisa terus-terusan sama anak. Merhatiin anak 100%, gak kehilangan moment. Sementara yang kerja kantoran ngiri karena dia nggak bisa 24/7 bareng anaknya, jadi dia mati-matian bilang kalo jadi wanita karir itu enak. Punya duit sendiri, nggak ngandelin suami doang, bisa punya waktu untuk diri sendiri pas ngantor. Pada dasarnya 2 kubu sama-sama iri. Rumput tetangga selalu keliatan lebih hijau kan?
GW: …
SN: *ngeliatin gue* Dasar cewek… RIBET bener idupnya. Dia sendiri yang milih, abis itu dia juga yang ribet.

-kalo mo protes, silahkan uber SN ya :lol:-



14 thoughts on “Iri Pangkal Ribet”

Leave a comment :)


%d bloggers like this: