Surviving Singapore – Year 5

Yay! Setaon lagi lewat dan tanggal 15 Juli kemaren gue memperingati 5 taon gue tinggal di Singapore. Iya, gue doang, soalnya SN udah 5 taonan bulan Maret yang lalu, gyahahahahahaha.

Ibaratnya anak, udah nggak balita lagi. Udah makin settle di Singapore, terutama setelah taon 2010 kemaren kita beli rumah. Betah di Singapore? Jelas. Nggak kangen Indonesia? Oh, kangen banget…sama makanannya 😆

Apa aja yang terjadi selama 5 taon? Buanyaaaaaaaaaaak…

Tempat Tinggal

Selama disini kita udah 3 kali pindah rumah! Pertama kali pindah, kita berdua sewa 1 kamar di daerah redhill. Abis itu sewa 1 unit di Bedok. 2 taon kemudian tergusur karena rumahnya dijual sama yang punya, dan berujung memutuskan untuk beli rumah aja. Tapi sebelom rumahnya bisa ditinggalin, terpaksa sewa kamar lagi selama 6 bulan dari ibu tiri *masih keki ajah ceuuu? aiahahahahah*

Barang-barang

Ya namapun udah 5 taon ya, bawaan awal yang tadinya cuma sekoper pun akhirnya beranak pinak. Terakhir pindahan ke rumah sendiri ini, sukses dong ngisi 2 lorry 15″, huahahahahahah.

Belom lagi sepeda yang terus-terusan nambah. Dari cuma 1, nambah jadi 2, nambah lagi jadi 3, dan sekarang ada 4!! Padahal orang dirumah yang make cuma 3. Mungkin Dexter perlu kita ajarin naek sepeda biar pas seorang *dan seanjing* satu, aiahahahahahha

Domestic Work

Dari yang awalnya nggak ngerti nyalain mesin cuci, sekarang gue bisa ngutak-ngatik program mesin cuci sesuai mau gue. Ya walopun kalo nyuci tetep asal gabruk sih. Tapi at least gue ngerti kalo ‘KESET dan SERBET’ itu nyucinya harus dipisahin sama baju *lirik tajam suami*.

Berkali-kali ganti sabun cuci sampai akhirnya memutuskan sabun yang wanginya enak & murah itu adalah merk Fab dan pewangi baju yang bisa sekalian jadi pengharum ruangan itu adalah Downy.

Belajar bahwa sabun cuci piring jerigen murahan bikin tangan jadi gatel-gatel dan jerigennya baru kosong setelah 1 taon 😥

Menyadari kalo menyetrika baju hasil nyuci selama 1 minggu itu termasuk kategori endurance sport. Dan karena gue gak suka endurance sport, maka urusan nyetrika diambil alih oleh SN, huahahahha. Eh tapi kalo baju kerjanya dia sih tetep gue juga yang nyetrika. Secara yaaaa….dia kalo nyetrika asal gitu, seringnya masih kusut #YaNaseeeeb

Akhirnya sadar kalo kerjaan Mbak dirumah itu BERAT! Bikin rumah rapih & kinclong itu sungguh menguras tenaga dan kesabaran. Apalagi kalo baru abis diberesin tiba-tiba rumahnya berantakan lagi, keset ngilang dari kamar mandi & tau-tau ada di sofa atau tiba-tiba nemu bantal dengan isi berserakan di ruang tamu… *toyor Dex*.

Memutuskan bahwa CHLOROX adalah temen terbaik dalam hal bersihin baju, lantai & kamar mandi

Masak-Memasak

Pertama kali pindah kemari, boro-boro gue bisa masak. Ya bisa sih dikit-dikit kalo cuma goreng-goreng, masak nasi, ceplok telor, tumis kangkung atau masak sop. Tapi urusan belanja bahannya? Sumpah pening. Kalo dulu di Jakarta gue iseng mo nyoba masak kan tinggal minta tolong si Mbak ke pasar beliin semuanya, bersihin, siangin, trus gue tinggal masak doang. Udah gitu di Jakarta kalo ke pasar juga bisa minta abang sayur racikin sayur sop, sayur asem, lodeh. Gak pusing. Lah disini? semua-semua pilih sendiri. Mati aja gue. Pun kadang sayuran disini wujudnya beda sama di Jakarta. Bengkoang aja bisa segede bola volley *ok, lebay*.

Sekarang? Udah bisa bikin rendang & rainbow cake dong! Makanya gue suka pamer foto masakan di blog, huahahahahah. Sombong? Belagu? Biarin… itu achievement gue dan gue bangga *akhirnya* bisa masak.

Sempet juga melewati masa-masa idealis dimana gue anti bumbu instan karena kurang canggih rasanya kalo nggak bikin dari nol. Sekarang? WTH-lah…yang penting cepet, huahahahahahaha. Udah gitu disini bumbu kan mahal. Kadang lebih murah pake bumbu instan, hihihihihihi. Untung SN ga rewel. Mo asli kek, mo instan kek, yang penting enak & cepet matengnya 😆

Work – Life Balance

Seimbang. Nggak ada lagi tuh bangun pagi-pagi buta dan pulang hampir tengah malem karena kerjaan & jalanan macet. Disini kita bangun pagi karena jalan pagi & maenan sama Dexter dulu sebelom kerja. Jam 6.30 – 7.00 malem dah sampe rumah lagi. Kadang malah udah makan malem. Bisa santai-santai nonton tv, internetan, baca buku, atau belakangan ini…jogging 😀

Bisa gue bilang hidup disini less stressful buat kita. At least ya, kalo stres ya emang untuk hal bener-bener layak bikin stres *misalnya liat utang rumah yang kayaknya nggak berkurang setelah 2 taon nyicil, huahahahahah*. Bukan karena macet, ujan gede takut banjir, takut pulang malem karena jalanan rawan, dll.

In short…gue bisa bilang gue seneng di Singapore. Gue menikmati hidup kita berdua disini. Ya gak 100% flawless lah. Kadang sebel juga sama segala aturan disini, atau sama orang-orangnya. But, hey…dimanapun lo tinggal juga pasti bakalan ngalamin hal yang sama kan. Jadi ya yowes lah…dinikmati aja.

So…now…ada yang tertarik pindah kemari? hihihihihihihihihi

Tags: , , , , ,

22 comments

    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a
    • erlia e.r.l.i.a

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: