One Man's Trash is Another Man's Treasure

Surviving Singapore – Year 5

Yay! Setaon lagi lewat dan tanggal 15 Juli kemaren gue memperingati 5 taon gue tinggal di Singapore. Iya, gue doang, soalnya SN udah 5 taonan bulan Maret yang lalu, gyahahahahahaha.

Ibaratnya anak, udah nggak balita lagi. Udah makin settle di Singapore, terutama setelah taon 2010 kemaren kita beli rumah. Betah di Singapore? Jelas. Nggak kangen Indonesia? Oh, kangen banget…sama makanannya 😆

Apa aja yang terjadi selama 5 taon? Buanyaaaaaaaaaaak…

Tempat Tinggal

Selama disini kita udah 3 kali pindah rumah! Pertama kali pindah, kita berdua sewa 1 kamar di daerah redhill. Abis itu sewa 1 unit di Bedok. 2 taon kemudian tergusur karena rumahnya dijual sama yang punya, dan berujung memutuskan untuk beli rumah aja. Tapi sebelom rumahnya bisa ditinggalin, terpaksa sewa kamar lagi selama 6 bulan dari ibu tiri *masih keki ajah ceuuu? aiahahahahah*

Barang-barang

Ya namapun udah 5 taon ya, bawaan awal yang tadinya cuma sekoper pun akhirnya beranak pinak. Terakhir pindahan ke rumah sendiri ini, sukses dong ngisi 2 lorry 15″, huahahahahahah.

Belom lagi sepeda yang terus-terusan nambah. Dari cuma 1, nambah jadi 2, nambah lagi jadi 3, dan sekarang ada 4!! Padahal orang dirumah yang make cuma 3. Mungkin Dexter perlu kita ajarin naek sepeda biar pas seorang *dan seanjing* satu, aiahahahahahha

Domestic Work

Dari yang awalnya nggak ngerti nyalain mesin cuci, sekarang gue bisa ngutak-ngatik program mesin cuci sesuai mau gue. Ya walopun kalo nyuci tetep asal gabruk sih. Tapi at least gue ngerti kalo ‘KESET dan SERBET’ itu nyucinya harus dipisahin sama baju *lirik tajam suami*.

Berkali-kali ganti sabun cuci sampai akhirnya memutuskan sabun yang wanginya enak & murah itu adalah merk Fab dan pewangi baju yang bisa sekalian jadi pengharum ruangan itu adalah Downy.

Belajar bahwa sabun cuci piring jerigen murahan bikin tangan jadi gatel-gatel dan jerigennya baru kosong setelah 1 taon 😥

Menyadari kalo menyetrika baju hasil nyuci selama 1 minggu itu termasuk kategori endurance sport. Dan karena gue gak suka endurance sport, maka urusan nyetrika diambil alih oleh SN, huahahahha. Eh tapi kalo baju kerjanya dia sih tetep gue juga yang nyetrika. Secara yaaaa….dia kalo nyetrika asal gitu, seringnya masih kusut #YaNaseeeeb

Akhirnya sadar kalo kerjaan Mbak dirumah itu BERAT! Bikin rumah rapih & kinclong itu sungguh menguras tenaga dan kesabaran. Apalagi kalo baru abis diberesin tiba-tiba rumahnya berantakan lagi, keset ngilang dari kamar mandi & tau-tau ada di sofa atau tiba-tiba nemu bantal dengan isi berserakan di ruang tamu… *toyor Dex*.

Memutuskan bahwa CHLOROX adalah temen terbaik dalam hal bersihin baju, lantai & kamar mandi

Masak-Memasak

Pertama kali pindah kemari, boro-boro gue bisa masak. Ya bisa sih dikit-dikit kalo cuma goreng-goreng, masak nasi, ceplok telor, tumis kangkung atau masak sop. Tapi urusan belanja bahannya? Sumpah pening. Kalo dulu di Jakarta gue iseng mo nyoba masak kan tinggal minta tolong si Mbak ke pasar beliin semuanya, bersihin, siangin, trus gue tinggal masak doang. Udah gitu di Jakarta kalo ke pasar juga bisa minta abang sayur racikin sayur sop, sayur asem, lodeh. Gak pusing. Lah disini? semua-semua pilih sendiri. Mati aja gue. Pun kadang sayuran disini wujudnya beda sama di Jakarta. Bengkoang aja bisa segede bola volley *ok, lebay*.

Sekarang? Udah bisa bikin rendang & rainbow cake dong! Makanya gue suka pamer foto masakan di blog, huahahahahah. Sombong? Belagu? Biarin… itu achievement gue dan gue bangga *akhirnya* bisa masak.

Sempet juga melewati masa-masa idealis dimana gue anti bumbu instan karena kurang canggih rasanya kalo nggak bikin dari nol. Sekarang? WTH-lah…yang penting cepet, huahahahahahaha. Udah gitu disini bumbu kan mahal. Kadang lebih murah pake bumbu instan, hihihihihihi. Untung SN ga rewel. Mo asli kek, mo instan kek, yang penting enak & cepet matengnya 😆

Work – Life Balance

Seimbang. Nggak ada lagi tuh bangun pagi-pagi buta dan pulang hampir tengah malem karena kerjaan & jalanan macet. Disini kita bangun pagi karena jalan pagi & maenan sama Dexter dulu sebelom kerja. Jam 6.30 – 7.00 malem dah sampe rumah lagi. Kadang malah udah makan malem. Bisa santai-santai nonton tv, internetan, baca buku, atau belakangan ini…jogging 😀

Bisa gue bilang hidup disini less stressful buat kita. At least ya, kalo stres ya emang untuk hal bener-bener layak bikin stres *misalnya liat utang rumah yang kayaknya nggak berkurang setelah 2 taon nyicil, huahahahahah*. Bukan karena macet, ujan gede takut banjir, takut pulang malem karena jalanan rawan, dll.

In short…gue bisa bilang gue seneng di Singapore. Gue menikmati hidup kita berdua disini. Ya gak 100% flawless lah. Kadang sebel juga sama segala aturan disini, atau sama orang-orangnya. But, hey…dimanapun lo tinggal juga pasti bakalan ngalamin hal yang sama kan. Jadi ya yowes lah…dinikmati aja.

So…now…ada yang tertarik pindah kemari? hihihihihihihihihi



22 thoughts on “Surviving Singapore – Year 5”

  • Sayangnya gak bisa pindah kesitu,gw kan ketek emak holic banget alias gak bisa jauh dari ketek emak tersayang. Nyetrika emang perjuangan banget, gw nyuci sekarung juga sanggup deh, tapi nyetrikanya mending outsource, nyerah gw.

    Selamat 5 tahunan ya er, udah dex ajarin make sepedahnya ajah, sayang kan nganggur.

    • ahahahahahaah, ada lagi istilah ketek emak holic 😆
      Iya, gue sampe bela-belin kalo beli baju milih bahannya yang gak usah disetrika loh, hahahahahahahahha

  • Selamaaaat yaaa °(^▿^)/° kirain udah jago masak dr dulunya. Termotivasi deh. Eh eh akku jg kmrn abis 5tahunan nempatin rumah lho,yg mana bertepatan dengan 5th nikah,heuheu..
    Penasaran denggan “pewangi baju yang bisa sekalian jadi pengharum ruangan itu adalah Downy”. Maksudnya downy softener? Diapain ya?

    • hahahahaha, makasih ya :D. Happy anniversary dulu dong 😀
      Ituuuu, kalo disini kan jemur bajunya indoor. Jadi kalo pake downy, trus jemur, rumahnya ikutan wangi, hahahahhahahah

  • eh, udah 5 tahun aja lo?
    Lumayan juga yah Erl…

    Kudu di betah betahin lah Erl…

    Gue sarankan, lo cuci piring pake sarung tangan karet deh Erl…
    Gue juga suka alergi dan gatel gatel gitu lah…
    Lagian untuk mempertahankan kemulusan tangan kita juga supaya gak kayak tangan penggali kubur Erl…percaya deh ama gue…gloves!!!

    duh…yang masak ituh emang rese deh Erl..
    Tiap gue mampir masakan mulu siiiih…
    *tendang kulkas yang lagi disenderin ama si Dex*

    • jadi inget sarung tangan pinky yang njogrok manis di pojokan
      awalnya beli karena pengen tangannya tetep halus wlo ngerjain pekerjaan dapur eh pada prakteknya kok ngerasa ribet 😀 gerah boook …xixixi

    • iya, cepet yah. Gue sih betah ri disini, hahahahhaha
      gue sekarang pake mama lemon sih udah ga gatel-gatel lagi. Abis pake gloves gue berasanya risih, hahahahahah
      ini gue posting resep emang buat mengintimidasi elo kok ry *kalem, geser kulkas*

  • So…now…ada yang tertarik pindah kemari? hihihihihihihihihi…… SAYA! hehehehe
    Aduuh semoga dapet kerja deh di Spore suatu saat nanti, biar terbebas dari macetnya Jakarta yang uda keterlaluan ini. amin 😀

  • Senengnya bisa adaptasi di lingkungan baru ya…
    Aku pikir kamu jago masak eh…belajarnya dadakan toh? Ok deh, jadi pemicu semangat buat aku untuk gak bosen try and error di dapur hehehe…

  • Pakek nanya lagi sapa yg mau pindah sana??!! *EMOSIJIWA*

    Hahaha.. You know that I want it so bad, er.. Tapi suami arsitek gw yg peluang kerjanya terbuka lebar disana malah ga mau kerja jd arsitek, apalagi disana *sigh* Sekarang nasib deh masih berkere-kere ria mengejar cita. Hahaha..

    Doain dong bisa maen kesana.. Tapi gw ga mau ketemu Dex, syereeeeemmm.. 😀

    • ahahahahahaha…puasa mbak’e…jangan marah-marah #pukpuk

      justru gue salut sama lo berdua yang berani kejar passion lo masing-masing. ayo maen kemari…

  • eh ternyata elo sama gue nyampe ke singapore itu bedanya cuma 3 minggu ya? gue kesini sekitar pertengahan juni, minggu ketiga gitu lah (lupa tanggal tepatnya soalnya waktu itu bolak balik jkt-spore). suami gue udah dari setahun sebelomnya soalnya.

  • udah 5taon? ckckck dan pencapaiannya udah banyak gitu
    hidup jadi lebih berkualitas ya?
    eh tapi kayaknya di mana juga tetep tergantung orangnya deh 😀
    aku yang kerjanya gak berangkat pagi pulang sore blom bisa bikin siklus hidup sehat kayak dirimu hehehe
    tak contek gratis ya 😀

    semoga makin betah dan betah. dan klo mau pindah, emangnya mau sponsorin? 😛

    • iya, 5 taon…gak kerasa deh ih. gue rasa kalo lu tinggal disini juga kebawa kali niq gaya idup sehatnya orang sini, hahahahahha.

      Makasih ya…tapi sponsorin pindah kemari? akuh tak sanggup, huahahahahahhahahah

  • Sene….ng banget baca postingan yang ini dan postingan2 lain tentang surviving di Singapore. Sebagai pendatang baru yang baru beberapa bulan di sini, kayaknya semua tulisan di sini gua banget deh. Mulai dari struggling ngurusin kerjaan rumah yang kayaknya gak ada abisnya (apalagi bersih-bersih dapur, kamar mandi, dan semua ruangan di rumah), makanan yang tasteless banget, sampe komplain melulu soal sambel yang gak enak. Yang biasa semua dikerjain sama pembantu skrg musti kerja sendiri. Eh,maap sebelumnya salam kenal ya, blognya seru banget deh.

    • haaaai…baru pindah ya. semoga betah ya disini. pasti butuh penyesuaian sih…tapi lama-lama juga terbiasa kok 😀

  • Hai mba.. im yer new reader, juga lagi belajar nge-blog sekarang, yah lagi culun-culunnya nulislah hahahahaaaa…

    oh eniwei i want it badly to live in there!! Apalagi waktu duduk sore dipinggiran Marina Bay ngeliatin itu gedung kantor kok ya bisa dipinggir danau????, iri sangat karena di Jakarta belom nemu yg kaya gitu :s

    Pun sistem transportasi disanah IYAK SUPPORT BGT untuk meminimalisir stress.. kalo disini kan udh puyeng dikantor dicombo macet -____-‘

    *doa terus terusan biar bisa nyusul* :)))))))))))))))

Leave a comment :)


%d bloggers like this: