Daylight Robbery

Literally….

Alias rampok di siang bolong.

Selama tinggal di Jakarta, berita soal perampokan kayaknya udah biasa banget ya. Mau rumah dijaga kayak gimana juga yang namanya rampok pasti ada aja akalnya buat ngegasak rumah. Tapi gue nggak pernah nyangka kalo suatu hari, keluarga gue sendiri yang jadi korban.

Jadi ceritanya ya, Rabu minggu lalu Mbak Nuk kirim foto ke whatsapp group. Isinya foto kamarnya Ica yang berantakan abis diacak-acak sama tulisan ‘kamarnya Ica yang diobrak-abrik perampok’. Gue pikir mah bercanda. Abis, pesennya casual banget *ya emangnya elo jank? lebay mampus? aiahahaha*. Trus penampakan kamarnya juga lebih kayak orang lagi spring cleaning kamar. Baju bertebaran di lantai gitu. Dan juga, kita mikirnya rumah sunter itu kan udah tua banget, masa iya ada orang niat ngerampok rumah sementara disekelilingnya banyak banget rumah gedung yang lebih mentereng gitu, hihihihihihihi.

Eh, nggak taunya beneran bok! Rumah sunter dirampok. Dan gilanya, mereka ngerampok di siang bolong. Nekat banget kan. Parah! Menurut ceritanya Mbak Nuk, jadi rampok ini masuk rumah jam 12.30 siang, pas papi mertua gue lagi tidur dan Mang Yaya lagi sibuk beres-beres rumah. Mereka dateng ber-5 bawa mobil. 1 orang tinggal di mobil dan 4 lainnya masuk rumah. Papi dibangunin & diancem pake clurit dileher supaya nggak teriak. Mang Yaya malah sempet dipukulin & ditendang. Abis itu mereka berdua diiket & mulutnya dilakban. Papi disuruh diem di tempat tidur sama rampoknya. Mereka katanya nyari perhiasan, uang & brankas dirumah. Yang mana……NGGAK ADA!! Huahahahahahahha.

Kamar Ica & kamar tamu diobrak-abrik sama mereka. Tentunya nggak nemu apa-apa, hihihihihihi. Abis itu mereka nyoba masuk ke rumah Mbak Nuk yang emang nyambung sama rumah papi. Untungnya ada Tungtung, anjingnya Mbak Nuk, disitu. Jadi pas rampoknya nyoba masuk dari kamar tamu yang tembus ke rumah sebelah, si Tungtung marah gonggong-gonggong. Dan kayaknya rampok ini takut sama penampakan tungtung yang kayak herder dan gede banget badannya. Mereka pun batal masuk ke rumah Mbak Nuk.

Nggak lama mereka pergi karena nggak nemu apa-apa dirumah. Puji Tuhan, nggak ada yang disakitin. Papi, Mang Yaya sama Tungtung semua baik-baik aja, walaupun stres banget semuanya. Pas mereka semua pergi, papi ternyata bisa lepasin tali iketan tangannya yang ternyata nggak kenceng. Jadi dia langsung nolongin Mang Yaya trus telpon Mbak Nuk. Begitu dapet kabar, Mbak Nuk langsung BBM-in anak-anak mudika, minta tolong buat ngecek. Trus salah satunya ngontak kenalannya yang jadi Polisi. Nggak lama 10 orang Polisi dateng kerumah.

Sumpah gue sampe deg-degan baca whatsapp-nya. Gila aja siang bolong mereka berani masuk rumah sambil bawa clurit coba!!! Emang sih, rumah sunter itu pagernya nggak pernah dikunci. Tapi ya itu, nggak nyangka aja, secara itu rumah deket perempatan yang ada pos hansip dan banyak orang nongkrong gitu.

20120723-123516.jpg

Muka stres abis ketemu rampok 🙁

Ya untung mereka gak nemu apa-apa yang berharga buat dibawa kabur sih, tapi tetep aja nyeremin. Gimana kalo mereka kesel gak nemu apa-apa trus serumah dilukain. Papi sama Mang Yaya juga sampe trauma…biasa liat todong-todongan di film doang, eh sekarang ngalamin sendiri.

Untung juga *jawa banget ya…pokoknya untung terus :lol:*, dirumah nggak ada cewek dan anak kecil. Takut diperkosa atau diculik bok… Ya kali mereka gelap mata, nggak nemu barang berharga trus main perkosa atau nyulik. Ngeri banget.

So, my dear friends…hati-hati ya. Rampok sekarang udah nggak liat jam lagi. Pagi-siang-malem…suka-suka mereka aja. Puji Tuhan keluarga kita masih dilindungi 🙂

Selalu inget pesen Alastor Moody…. CONSTANT VIGILANCE!!!! *disambit buku Harry Potter*

Tags: , , , ,

18 comments

    • erlia e.r.l.i.a
  1. bulskie

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: