Comfort Zone

Comfort Zone

It’s never easy to step out of our comfort zone.

Gue ngalamin ini selama gue kerja di Jakarta dulu. Entah berapa kali gue ngerasa ‘enough is enough’ dan gue harus keluar dari kantor gue. Tapi entah kenapa, gue selalu ngerasa nggak sanggup. Atau mungkin bisa dibilang gue takut. Takut ntar ditempat baru bosnya gak enak, takut temen-temennya gak asik, takut ntar ada politik kantor, dan jutaan ‘takut ini-itu’ lainnya. Sampe akhirnya gue sadar, gue udah keenakan di kantor gue itu. Gue udah berada dalam comfort zone gue.

Kerjaan gue disitu emang kayak nggak ada abisnya. Kalo lagi peak season, lemburnya bisa tiap hari. Capek, frustasi, tapi gue bisa bertahan karena temen-temen & suasana kantor yang nyaman. Nggak ada tuh istilah sikut-sikutan cari muka. Gih sono cari muka, siap-siap aja nggak pulang karena tambah disayang dengan kerjaan, hoahahahahahaha.

Tapi toh pada akhirnya gue keluar juga, karena nyusul SN ke Singapore. Kerja di SG pun gue sempet terperangkap dalam comfort zone gue. Dikantor lama gue itu yah, gue udah nyaris silet-silet tangan saking gemesnya sama bos gue yang super absurd. Dia sebenernya baik. Tapi ya itu… ABSURD-nya sungguh gak ketulungan, hahahahah *ntar kapan-kapan gue ceritain deh betapa absurdnya dese*. Tapi tiap kali mo keluar, gue mikirnya ‘ih, dikantor laen belon tentu gue bisa nyantai begini. Internetan sepanjang hari, kadang malah bisa nonton film *iya, full movie! Bukan cuma youtube-an doang*. Mo ijin-ijin ke dokter juga gampang. Gak pernah lembur’, and the excuse(s) went on and on. End up nggak jadi resign, hihihihihihi. Sampe ketika akhirnya gue nekat untuk keluar dari sana dan ngerasa sangat nggak nyaman karena gue ngerasa takut. Takut ntar dikantor baru suasananya nggak enak, bosnya lebih edan, dll. Gue tau gue bisa ngatasinnya. Tapi ya itu… nggak gampang, meskipun bukan pertama kalinya ngalamin.

Kenapa jugak gue ujug-ujug ngomongin comfort zone gini? hihihihihi. Well, because today SN tendered his resignation to the company. SN juga sama aja kayak gue. Dia udah 4.5 taon di kantornya ini. Selalu ada niat untuk keluar. Apalagi kalo inget urusan karirnya. Tapi dia selalu ngerasa nggak pede buat keluar. Buat dia karir penting, tapi dia nggak mau keilangan work-life balance yang sekarang dia dapetin dari kerja di kantornya ini. Pulang tenggo, kerjaan rutin-rutin aja, sampe rumah bisa olahraga, temen kantor asik. Dia nggak nyaman keluar dari comfort zone-nya. Jadinya tiap kali ada interview pun gue ngeliatnya dia kayak ragu-ragu gitu.

Image from here

Nah kemaren ini, sebelom imlek tiba-tiba ada temennya yang nawarin kerjaan & SN tertarik banget. Tapi lagi-lagi setengah kesandung urusan takut nggak nyaman ditempat baru. Apalagi offer ini dateng dari industri yang berbeda banget. Biasa ngurusin shipping, tau-tau sekarang nyemplung di food product. Akhirnya setelah ngomong panjang lebar ngalor ngidul kulon wetan *halah*, dia mutusin buat ambil kerjaan ini. Dan gue bangga soalnya dia ‘akhirnya’ berani keluar dari comfort zone-nya. Perusahaan baru ini bener-bener ‘baru’. Dalam artian, baru set up kantor Singapore. Dan SN bakal ngurusin Finance & Accounting di perusahaan ini, dari NOL. Gue udah kebayang sibuk & rempongnya udah kayak apa. Mungkin juga bakal lembur-lembur & perlu travel ke Head Office di Jakarta *iye, perusahaan Indonesia juga, hahahahaah*. But he took the risk.

Jadi, Cangkuwh…semoga jalannya dilancarin ya. Semoga betah di kantor baru & coba itu ditanyain…ada jatah karyawan gak buat cemilan-cemilannya? hoahahahahahah *istri oportunis*

About erlia

Page with Comments

  1. first of all… congrats buat .com nya yaaa… kok ngasih tau nya telat sih.. jadi ketinggalan postingan2 gini deh… πŸ˜›

    btw itu header nya lukisannya SN ya? wuiii bagussss…. heibat dah.. selalu salut gua ama orang2 yang pinter melukis…

    btw ngebaca cerita tentang sn dan comfort zone, kayak ngaca ke diri gua sendiri. hihihi. gua juga orangnya yang paling males keluar dari comfort zone. dulu di jkt kerjaan yang terakhir itu gua sampe 6 th lho! akhirnya keluar karena pindah kemari. yang mana gua sampe sekarang masih amazed kok gua berani banget ya waktu itu keluar dari comfort zone dan mulai dari nol disini. nekad abis. πŸ˜›

    nah sekarang kena perangkap comfort zone lagi. udah 4 th di kantor ini. karir begitu2 aja. tapi sama kayak sn, gua merasa berat ninggalinnya karena berasa udah nyaman. kerjaan gak berat2 amat. deket rumah. pulang tenggo, masuk telat. huahahaha. siang bisa pulang makan siang ke rumah. mau minta2 ijin gampang bagnet, gak pernah dimasalahin. nikmat abis kan ya….

    jadi walaupun gua udah ampir tiap hari ngomel, ngeluh, bilangnya pengen keluar, tapi sampe sekarang gak keluar2 juga… hihihihi…

    sooooo.. good for SN yang udah berani keluar! semoga betah di tempat yang baru ya…

    entah kapan giliran gua nih… πŸ˜› doaken aja ya… πŸ˜€

    1. gue rasa mah banyak yang senasib sama kita, hahahahah. cuma kalo udah punya keluarga emang pertimbangannya kan jadi beda man. ga semata-mata kejar karir doang.

      moga-moga rejeki lo dapet kerjaan baru taon ini… heheheheheeh. AMIIIIIIN

  2. halo er…sudahkah SN cerita kalo kita ketemu di kantor? huhu…senang sekali gw, sampe terbersit pengen beli tiket ke sing ikut SN kalo pulang, hehe..
    kalo gw, blm pernah ngerasain yg namanya comfort zone, karena work life gw ngga balance2, hahaha…masih berharap dapat kerjaan yang seperti SN punya selama ini.

Comments are closed.

%d bloggers like this: