6 Cerita di Tahun ke-6 – #3

Previously on 6 Cerita di Tahun ke-6 – #2 … “Emak bapak gue pun akhirnya ngijinin gue kawin bulan Desember…walaupun masih pake tatapan -beneran-kagak-hamil-duluan-lu-ye-“

Dan kita cuma punya waktu 6 bulan buat nyiapin semuanya T__T. Untungnya para orang tua nggak ada yang ribet musti ini-itu. Semuanya terserah kita. Tapi yaaa…biarpun judulnya ‘Terserah Kita’ tetep aja ada drama-drama kecil gak penting tapi nyebelin sangaaaat.

Karena udah mutusin mo merit bulan Desember, berarti kita musti booking gereja buru-buru. Pertanyaannya…mo merit tanggal berapa? Secara SN & gue nggak pedulian sama itung-itungan hari, kita pede jaya milih tanggal 10 Desember *tanpa alasan apa-apa tentunya :D* buat merit & langsung booking gereja dan aulanya buat ramah-tamah. Abis itu baru ngasih tau orang tua kita, hahahhahaha. Ya emang niat bagus mah direstuin aja sama Tuhan ya, pas emak gue cek soal itung-itungan tanggalnya, ternyata tanggal 10 itu emang bagus, hehhehehehehe.

Tadinya sih kita mo meritnya di gerejanya SN di Yohanes Bosco – Sunter. Tapi karena aulanya ga bisa dipake buat ramah-tamah, jadinya pake gereja gue di Pulo Gebang. Masalah berikutnya…nentuin waktu buat kursus perkawinan. Sempet bingung mo ikut dimana, pilihannya waktu itu cuma di St. Anna ato di St. Yosep. Eh, taunya macem mestakung ya…di bulan Juni ada kursus perkawinan di gerejanya SN. Uhuuuuy…langsung daftar!

Setelah kursus perkawinan beres, waktunya ketemu Romo. Hadeeeeeuh…deg-degannya setengah mati. Diwawancara dulu, digoda-godain, dinasehatin…tapi akhirnya disetujuin untuk nikah ditanggal yang kita minta. Beres? Boro-boro!!!

Kita berdua beneran gedabrukan ngurus printilan merit. Karena budget emang mepet banget, kita mutusin buat ngurusin semuanya sendiri. Gak pake paket-paketan dari bridal karena harganya menurut gue kemahalan & gue udah bersumpah pada diri gue sendiri…GAK MAU PAKE GAUN PENGANTIN PUTIH yang ekornya kemana-mana & berlapis-lapis itu dan juga GAK MAU PAKE KEBAYA!!! Bukannya apa-apa, tapi gue takut keserimpet, hoahahahahahaha.

Lah terus pake apa dong? Gue milih buat pake gaun panjang model A-Line, trus luarnya dilapis semacem kebaya tapi panjang. Pikir gue, ntar kan abis merit gaunnya masih bisa dipake lagi *YEAAAAH RITE!!! Ngomong sono ama timbangan!*. Trus buat SN? Bikin setelan jas di….ISARDAS pasar baru, huahahahhahahaha. Pokoknya sehemat mungkin deh.

Foto pre-wedding dikerjain sama temen kita. Tempatnya? Kampus UI – Depok, hahahhaahha. Mulai dari foto di Makara FE, sampe bis kuning! Kurang niat apa coba kita? :lol:. Untuk foto hari H juga tetep temen kita yang pegang… walopun sempet keder wara-wiri cari pinjeman CT camera flash, hihihihihihi

Bis Kuning UI, saksi bisu pacaran….aiahahahhahaha

Saking niatnya ngirit, undangan pun gue desain sendiri. Trus cetak sendiri… errr…papinya SN sih yang nyetakin :P. Eh trus abis itu ya, selang beberapa bulan kemudian tetangga gue merit pake desain undangan yang sama plek-plek cuma beda warna, hahahahhahahaha. Bangga juga gue, desain gue dicontek orang, haahahahaha.

Catering juga gak pake ribet. Kita test food 3 catering, dan langsung cocok sama Kiki Catering karena krengseng dagingnya *lirik SN yang kepelet sama si krengseng daging*.

Yang paling ribet itu justru bikin Buku Misa!!! Karena kita emang fokusnya di Misa pemberkatan, jadi pengennya semua yang berhubungan sama Misa itu dibikin sebagus mungkin. Dan emang dasarnya gue aja demen rempong sendiri yah… gaya lah gue bikin itu buku pake pagemaker *maklum, dulu pas kuliah kerjaannya ngurusin buletin, hihihihih*. Bolak-balik revisi karena menjelang kita merit tau-tau Tata Cara Liturgi berubah!!! Ngoook! Udah gitu musti milih-milih lagu buat Misa juga. Berhubung kita berdua gabung di choir, jadilah maunya rada-rada keren gituuuuh *dilempar garputala*. Koornya sendiri kita pake mudika wilayahnya SN. Nyanyinya oke, trus untuk lagu-lagu yang pake solis, pelatih koor-nya, Martin Tuppano, yang bakal nyanyiin. Mantabslah rencana gue pokoknya.

Semuanya lancar jaya… sampe 2 minggu menjelang hari ‘H’ tiba-tiba Mbak Nuk ngasih tau kalo HAMPIR SEMUA anak-anak koor *yang rata-rata emang masih pada SMP-SMA* itu lagi ulangan umum pas tanggal 10 Desember. Eh matiiiii kagak sih luuuuuu. Buku Misa udah dicetak dan nyari koor kan juga gak gampang. Tapi lagi-lagi mestakung… Mbak Nuk nelpon pelatih koor mudika yang sebelomnya, namanya Carlo. Dan ternyata koornya dia bisa! Ya dibisa-bisa’in sih tepatnya karena SN juga deket sama mereka & suka ikut nyanyi bareng kalo ada acara wedding gitu. Dan koornya Carlo ini suaranya keren abis. KEREN ABIS!!! So, batal yang satu, malah dapet yang lebih bagus…:D. Tapi karena pake Glorious, artinya Martin & Fika (pacarnya) mungkin ga jadi nyanyiin 1 lagu yang gue pengen banget ada di Misa Pemberkatan gue…ah, tapi yasudahlah yaaaa, direlain aja T__T

Karena sibuk sama kerjaan & deadline akhir taon, kita baru bisa cuti 2 hari menjelang hari H. Itupun gue masih sibuk bolak-balik ke gereja ngurusan beberapa printilan. Capek gak ketulungan.

Dan puncaknya adalah hari Jumat malem…gue ditelpon Koster Gereja. Dia ngasih tau kalo Lektris yang gue tunjuk *yang mana adalah TEMEN gue sendiri* mutusin untuk gak mau tugas di acara kawinan kita. Arrrrrgh…mo ngamuk deh gue rasanya! Bayangin aja, jam 7 malem, temen gue itu nelpon Koster gereja *bukan nelpon gue* dan bilang gak mau tugas. NGEHEK BANGET gak sih!!!! Panik lah gue nelpon SN malem-malem. Untung aja SN punya temen yang sering jadi Lektris juga, dan UNTUNGNYA dia bersedia bantuin kita meskipun dadakan banget. Hadeeeeeuuuuh maaaaak…mo mencret gue rasanya saat itu T__T

Akhirnya…hari yang ditakutin dinanti pun tiba… Sabtu, 10 Desember 2005.

PS: Ternyata ada yang kelewatan yah boook. CINCIN! Jadi awalnya kita mo bikin cincin di toko emas langganan emak gue di Glodok. Eh tapi tante yang jualnya nih ngeselin banget deh. SN kan cincinnya ga mau pake mata, masak gak dikasih sama dia. Pokoknya cewek cowok model musti sama. Trus pas gue tunjukkin model yang gue mau, dia bilang modelnya gak bagus. Gak boleh cincin kawin modelnya kebelah gitu…ntar gak langgeng. Ah buset…masa gue musti pake cincin model jaman emak bapak gue kawin! Akhirnya gue sebel & nggeret emak gue pergi dari situ. End up kita beli cincin di Orori – Mall Artha Gading. Modelnya sama persis foto ini, cuma yang punya SN nggak pake mata, jadinya polos aja gitu cincinnya. Gambar cincinnya gue ambil dari websitenya Orori.

Trus satu lagi yang ketinggalan, Mobil Pengantin. Tadinya kita sempet mo unyu-unyuan dateng ke Gereja pake Vespa antik bokap gue yang warnanya coklat ituh. Tinggal pasang kaleng dibelakang plus bunga-bunga dikiiiit. LUCUUUUK… hihihihihii. Eh tapi belakangan kita baru sadar, Desember kan musim ujan yah boook! Males banget kan kalo udah dandan rapi-rapi eh nyampe gereja basah kuyup macem tikus kecebur. Akhirnya diputuskan kita mau naek mobil aja. Masalahnya mau pake mobil siapa? Masa pake mazda MR gue yang suaranya knalpotnya udah macem TANK perang gituh? Trus pas lagi mikir-mikir mo nyewa mobil pengantin, eh tau-tau temen baiknya bokap nawarin mo pinjem mobil dia gak? UHUUUUY…temennya bokap ini tajir benjeeet bok. Jelas gue terima dong tawarannya. We thought he would sent his Mercedes or BMW for us…and we’re so damn WRONG!  Nantikan si mobil ajib yang nongol di hari nikahan kita…

Dan sesuai permintaan, gue bikin kamus kecil disini… kalo ada yang salah, ya dimaapkeun aja yah boook :lol:. Mestakung – seMESTA menduKUNG ; Lektris/Lektor – orang yang bertugas bawain bacaan pertama & kedua (dari alkitab) pas misa

Tags: , , , , , , , , , , ,

43 comments

  1. Karen
  2. dini
  3. maw2
  4. Lina Halim

Trackback e pingback

No trackback or pingback available for this article

Leave a comment :)

%d bloggers like this: