One Man's Trash is Another Man's Treasure

Salah siapa?

D’oh, kemaren pagi-pagi udah nemu mention di akun twitter dari temen gue. Dia kasih link thread di kaskus tentang 3 ekor anjing St. Bernard yang mati waktu dikirim keluar kota. Hadeuuuuh, gue bacanya sampe miris. Apalagi pas liat fotonya.

Singkatnya ya, jadi pemiliknya ini mo ngirim 4 anjing St. Bernardnya ke koleganya di Klaten *kalo dari yang gue baca sih kayaknya sih dog breeder/backyard breeder*. Trus karena dia nggak pernah kirim anjing ke luar kota, semua urusan tetek bengek pengiriman dia percayain ke salah satu pet shop yang direkomendasiin koleganya ini. Pas waktunya penjemputan, pemiliknya ini ga bisa nungguin karena dia harus kerja dan anjingnya di percayain ke pembantu dirumahnya & orang pet shop. Sama orang pet shop, anjing-anjingnya itu dimasukin ke kennel, 2 anjing/kennel. Ternyata pas sampe di Jogja, 3 dari anjingnya udah mati. Hasil visum menyatakan kalo anjing-anjing itu mati karena paru-parunya pecah gara-gara dipaksa terus-terusan mompa oksigen. Si pemilik histeris, yang punya pet shop nggak mau tanggung jawab, duit ilang, nyawa melayang. Salah siapa???

Salah 2-2nya!!!

Kalo gue baca dari threadnya, pertama-tama jelas gue nyalahin si pemilik *dalam forum dia pun ngaku salah & menyesal*. Kenapa gue salahin si pemilik duluan? They’re her dogs, and she’s fully responsible of the well-being of the dogs. Anjing nggak bisa milih dia mo dikirim pake Limosin atau pake pesawat jet pribadi. Kalo bisa milih juga gue rasa itu anjing ga mau dioper-oper ke orang lain. Sebagai pemilik yang “ngasih makan anjingnya nasi merah, ayam 3 kilo sehari dan wortel, semua olahan sendiri, fresh. [anjingnya] tidak dikandangi, dilepas di halaman rumah, dan memiliki ruangan sendiri di rumah dengan AC”, cuma ada 2 kemungkinan, dia sayang banget sama anjing-anjingnya sampe *mungkin* nganggep anjingnya = anaknya, atau dia murni cuma mau bisnis dan semua pengeluaran itu adalah expenses dia untuk aset bisnisnya *anjing = aset*. Tapi kalo gue baca-baca lagi, kayaknya pemiliknya ini emang sayang anjing. Pertanyaan gue, kenapa dia percayain begitu aja pengiriman anjing-anjing yang dia sayang ini ke orang lain yang dia nggak kenal sama sekali. Alasannya sih karena dia nggak ngerti tetek bengek pengiriman anjing, makanya dia percaya aja. Gue bilang ‘SALAH LO SENDIRI’…there…I’ve said it. Ok, gue ngerti ada meeting dan nggak bisa cuti. Kenapa nggak dimundurin jadwal pengirimannya ke waktu dia bisa cuti? It’s her responsibility to make sure that the dogs are safe before and onboard. Sama aja kalo misalnya anak masih kecil mau travelling sendiri, apa iya orang tuanya tega telpon taksi trus bilang, “Pak, pokoknya saya percaya aja sama bapak. Bapak tolong bantuin urusin deh sampe anak saya naek kereta, ntar di stasiun tujuan ada yang jemput kok”. Gue bukan breeder, dan gue nggak ngerti urusan ukuran-ukuran kennel. Tapi gue tau kalo anjing di bawa travelling jarak jauh, mereka gampang ngerasa ga nyaman. Bahkan dengan pemilik disampingnya selama perjalanan. Apalagi kalo nggak ada pemiliknya???

Kedua, salah pemilik pet shop yang nyediain jasa deliverynya. He’s totally unprofessional and ignorant. Sebagai pemilik pet shop yang udah lama ‘maen anjing’, harusnya dia tau karakteristik jenis anjing St. Bernard yang NGGAK TAHAN PANAS dan nggak seharusnya dia masukin 2 anjing segede St. Bernard dalam 1 kennel, dimana nantinya anjing-anjing itu bakal menempuh perjalanan +/- 12 jam pake Kereta Api barang! Bukan…bukan masalah itu anjing dikirim pake kereta api barang, tapi cara pemilik pet shop itu ‘ngepak’ anjing-anjing itu yang jadi masalah. Silahkan baca-baca threadnya kalo mau tau kenapa gue bilang dia gak profesional & keliatan ga peduli.

Kenapa juga gue bahas beginian? Buat gue ini bagian pelajaran dari ‘Responsible Pet Owner’. Hewan piaraan kita bergantung sepenuhnya sama kita. Kalo kita nggak bisa bertanggung jawab, jangan nyalahin orang lain kalo ada kejadian apa-apa sama piaraan kita. Dan itu nyawa loh yang jadi tanggungan kita, bukan barang. Having a pet is not unlike having a child. Kita musti punya komitmen ngerawat hewan piaraan kita seumur idupnya mereka, sehat ataupun sakit *berasa lagi didepan altar gini jadinya…for better or worse, wkwkwkkwwk*. Kalo nggak bisa, mending nggak usah punya.

Dan mumpung lagi ngomongin soal anjing, 911ForDogs jualan kaos polo loh. Silahkan dibeli, buat bantu-bantu ngeringanin biaya ngerawat anjing-anjing di shelter *bukan marketingnya 911ForDogs* 😀



6 thoughts on “Salah siapa?”

  • iya gw juga dapet beritanya dari bbm dan berbagai grup. tapi sampe skarang gw ga berani klik link nya, ga tega gw ngeliatnya hiks. dengernya aja udah miris. iya, kasian banget ya anjingnya. walo gw more into cat lover, tapi gw juga sayang sama doggie2, ga tega gw mereka mati mengenaskan gitu 🙁

  • setujuuuuuuu…
    itulah makanya sampai detik ini gue gak mau punya piaraan di rumah…
    serius…gue merasa bahwa gue gak ada waktu, gak bakat dan gak mau bikin komitmen untuk mengurus mahluk hidup lainnya…
    Entah udah berapa proposal nya abah dan anak2 yang gue tolakin, pengen miara hamster lah, ikan lah, kelinci lah…

    eh…tapi baru kemaren inih…gue termakan bujuk rayu Kayla sih buat beliin dia kura kura…
    gue oke-in aja dengan berbagai macam syarat…
    tapi intinya sih gue setuju karena kura2 panjang umur dan gak gampang mati…hihihi…
    *masih troma waktu jaman sma dulu pas ditinggal mati monyet piaraan*

    • gue mah pengen banget ry punya piaraan. pengen anjing :(. tapi masalah gue tuh kalo siang ga ada orang dirumah. anjingnya sendirian kasian. takut stres…huhuhuhuhuhu. apa gue piara kura-kura juga ye…tapi kura-kura ga bisa diuyel2. belom lagi kalo ntar ketiban sn…mejret dah tuh kuya, wkwkwkwkwk

      bagian yang inih –> *masih troma waktu jaman sma dulu pas ditinggal mati monyet piaraan*, beneran cinta monyet nampaknya, nguahahahhahahahahaha

Leave a comment :)


%d bloggers like this: