One Man's Trash is Another Man's Treasure

Weekend Getaway cum Honeymoon *uhuk*

Hoaaah…kapan coba gue terakhir kali liburan? Ke jakarta itu nggak masuk itungan yak…soalnya kalo ke jakarta biasanya bukannya rileks tapi malah badan remuk ngadepin macetnya jalanan, hihihhihihihi. Kayaknya sejak ke Hongkong & Macau pas lebaran taon lalu, kita udah nggak pernah liburan lagi deh. Rencana sih bejibun. Mau ke Phuket, mau ke Desaru *ini tinggal ngesot doang aja nggak jadi-jadi!!!*, mau ke Bali, ke Maldives #Ngarep…tapi realisasinya nggak pernah ada. Mo gimana lagi? Urusan rumah kemaren itu bener-bener bikin gue sama SN tongpes berat. Musti nabung lagi dari awal, hihihihihihihi.

Dan mulai bulan kemaren kita udah mulai bisa napas lega, karena 80% urusan rumah dah beres *err…20%nya mo kita beresin taon depan aja, soalnya nggak terlalu penting, hihihihihihi*. Jadiii…waktunya merencanakan LIBURAAAAN! #JogedJoged #SambilSalto

Pengennya sih liburan yang lama, tapi lagi-lagi karena duit cekak…yah kita cari weekend getaway aja lah yang murah meriah. Pas lagi browsing-browsing tempat liburan, tiba-tiba SN ngusulin buat ke Bintan! Wah, boleh juga tuh. Secara SG-Bintan nggak jauh trus kalo liat dari foto-foto di google, kayaknya tempatnya asik banget buat getaway gitu. Tapi pas gue browsing tempat nginep…Eaaaaaaaa, mahal-mahal banget!!! Semalem bisa ratusan dolar!!! Nggak rela banget rasanya gue ngeluarin duit segitu banyak *kan gue pelit, hihihihi*.

Penasaran, gue browsing-browsing lagi, baca-baca forum, tanya-tanya temen. Ternyata, Bintan itu kayak kebagi 2 gitu. Ada daerah yang di-manage sama Singapore, yaitu daerah LAGOI, dan sisanya di-manage sama pemda setempat…ya kira-kira begitu lah. Nah, daerah Lagoi ini emang eksklusif gitu. Isinya hotel-hotel sama resort mahal. Ada padang golf sama terminal ferry sendiri. Trus daerah sekelilingnya dijaga ketat. Nggak bisa sembarangan keluar masuk daerah itu. Sementara di luar Lagoi, penginapannya banyak yang murah-murah. Dan dari yang gue baca, Pantai Trikora Bintan jauh lebih bagus dan alami daripada pantai yang di Lagoi. Tertarik kata-kata ‘Murah’…gue mulai ngarahin pencarian hotel gue di sepanjang Pantai Trikora. Sampe akhirnya, gue nemuin tempat namanya Nostalgia Yasin Bungalow. Namanya boleh dangdut abis, tapi tempatnya….KEREN ABIS!!!

Konsep yang ditawarin disana adalah back to nature. Kamar-kamarnya dibikin model cottage dengan atap rumbia. Hampir semua kamarnya nggak pake AC, kecuali yang model Villa atau Hotel (Kuta Inn). Gue tertarik banget sama rumah lautnya mereka. Rumah laut ini posisinya menjorok ke laut gitu. Bikin gue mupeng setengah mati lah pokoknya. Akhirnya, kita sepakat buat kesana tanggal 11-12 Desember kemaren, sekalian ngerayain ultah perkawinan kita yang ke-5. IYAAA…kita udah 5 taonan loooh *berasa masih pacaran :D*.

Tanggal 11 pagi (Sabtu) kita naek taksi dari rumah ke Tanah Merah Ferry Terminal. Untung aja kita dah booking tiket ferry, karena ternyata RAME banget boook!!! Ferry ke Bintan ada lumayan banyak. Kalo nginepnya di Lagoi, bisa naek ferry yang langsung kesana. Ferrynya bagus dan gede. Harganya juga lebih mahal dan kalo dari Lagoi mau ke Trikora, transportnya juga 2x lipat, heheheh. Karena kita mau ke Pantai Trikora, jadinya kita lebih milih naek ferry ke Tanjung Pinang. Ada 3 operator ferry yang ngelayanin rute Singapore – Tj. Pinang. Ada Indo-Falcon, Wavemaster & Penguin. Kita milih naek Indo-Falcon karena dia yang berangkat paling pagi, jam 08.50. Kalo mau tau jadwal ferrynya, bisa liat disini. Wujud ferry-nya? mirip kayak ferry Batam-Singapore dan lumayan kumuh, hehehhehe.


Perjalanan 1 jam 45 menit ke Bintan ternyata lumayan bikin pantat gue tepos plus masuk angin gara-gara paginya nggak makan trus duduknya deket AC. Begitu sampe Bintan kita langsung ikutan orang-orang ngantri di counter imigrasi. Gila! itu antrian udah ngulik-ngulik kayak uler!!! Baru aja sampe di antrian, ada mas-mas imigrasi teriak-teriak “Paspor Indonesia…ada yang paspor Indonesia? Ikut saya”. Gue sama SN liat-liatan. Maksudnya apa sih nih si mas? Sempet curiga ada apa-apa juga bok, hoehehehehe. Taunya, dipojokan ada counter khusus paspor Indonesia..dan KOSONG! *maap ya mas, udah mikir jelek aja sama situ :P* Di depan gue cuma ada 2 orang ngantri *KETAWA JUMAWA sama orang-orang SG yang ngantri kayak uler*. Beres imigrasi, gue nyari-nyari orang dari Yasin Bungalow yang katanya mo jemput kita. Trus di deket pintu keluar gue ngeliat ada meja “AGRO BEACH RESORT”. Gue inget kalo Yasin Bungalow masih satu grup sama Agro Beach Resort ini. Gue samperin aja masnya, trus gue tanya jemputan untuk ke Yasin. Ternyata bener aja…transportnya digabung. Dan menurut masnya, total ada 19 orang yang dijemput dan 17 diantaranya itu Singaporean yang masih pada nguler di imigrasi! JREEEEEEEENG… *telen lagi dah ketawanya, wkwkwkwk*.

Sambil nunggu mereka kelar imigrasi, kita keluyuran dulu deh di sekitar pelabuhan. SN udah ribut nggrewek mau makan nasi padang. Untungnya kita masing-masing cuma bawa ransel kecil, jadinya gak repot mo keluyuran. Ada lumayan banyak warung makan bertebaran di deket situ. Di deket pintu masuk parkiran pelabuhan kita nemu warung padang yang agak gede & lauknya juga keliatan banyak. Karena takut kelamaan kalo makan disitu, akhirnya kita minta bungkus aja. Abis 48 ribu buat 2 bungkus nasi padang pake 3 lauk. SN bilang murah…tapi kok gue ngerasanya mahal yah, hoahahhahahaha #DilemparPiring.

Setelah lumayan kering nunggu tamu laennya, jam 11 siang (WIB ya, yang berarti kita manyun nungguin selama 1 jam) mobilnya berangkat. Mobilnya itu yah, model colt gitu…ACnya gak berasa. Mateng gue di dalem!!! Dari Tj. Pinang ke Pantai Trikora makan waktu 1 jam. Kotanya beneran kecil dan nggak ada apa-apa gitu. Begitu keluar dari Tj. Pinang, sepanjang jalan isinya cuma pohon, tanah merah, pohon, eh…ada rumah…, pohon lagi…anjing kawin *loh?*. Yah pokoknya bosenin lah perjalanannya.

1 jam kemudian, sampe juga kita di Agro Beach Resort. Satu mobil turun semua disana kecuali kita berdua. Dari Agro ke Yasin ternyata deket, cuma sekitar 1 km doang. Nggak nyampe 5 menit kita dah sampe di Yasin. Dan tempatnya BENERAN BAGUS!!! Foto yang gue liat di google nggak boong :D. Kita dapat kamar disamping gazebo. Pemandangannya langsung laut, trus pulau kecil agak ketengah laut, namanya Meteor Island. Di rumah laut yang kita tempatin isinya cuma tempat tidur, kamar mandi minimalis, meja kecil, trus ada balkon plus kursi & meja buat duduk-duduk. Mereka sediain lotion anti nyamuk juga loh…tapi untungnya semaleman gue ga ketemu nyamuk, hihihihihi.


Menjelang sore, air lautnya surut jadi cuma semata kaki dan kita bisa nyebrang ke Meteor Island. Airnya bersih banget, trus pasirnya putih. Sebelomnya gue sempet mikir, kenapa air yang deket pantai warnanya coklat butek kayak air kali gitu…ternyata itu karena pasir didekat pantai warnanya coklat, beda sama yang agak ketengah laut, hoahahahhaha.

Di Yasin Bungalow ini beneran nggak ada apa-apa. Cuma kamar, restoran kecil yang masakannya kalo menurut gue lumayan enak dengan harga nggak terlalu mahal, convenient store sama meja bilyar. That’s it!! Tapi jadinya bener-bener relax disana. Kalo mau berenang, spa, maen watersport, maen voli pantai atau mo makan di restoran yang lebih bagus, kita bisa minta anterin ke Agro. GRATIS!! Ntar pulangnya tinggal minta anterin lagi.

Malemnya kita nyobain pergi ke Kota Tj. Pinang. Mereka cuma punya 2 tujuan, Ramayana (Mall) sama Pasar Melayu/Akau (tempat makan). Katanya sih makanan di Akau lumayan enak. Tapi kemaren itu orang 1 mobil kita maunya ke Pasar Melayu di deket pelabuhan. Ya udah lah…ngikut aja. Bayar 10 dolar per orang buat transport kesana. Ternyata sodara-sodara… RAMAYANA-nya beneran cuma ramayana tok!!! gue jadi inget plasa depok!!! gyhahahahhaha. Trus Pasar Melayunya rame banget karena malem minggu…BAH! Sia-sia dah kesana. Untung aja kita inget deket pelabuhan situ ada Restoran padang SEDERHANA. Jadinya kita bilang sama supirnya buat anterin kita makan disitu, hoahhahahaha. Nyogoknya pake nasi padang 1 bungkus buat si supir, hihihihihih. Saran gue yah…mendingan diem aja dah di Hotel. Percuma ke kota…buang waktu doang. Total 4 jam perjalanan bolak-balik ke kota sama makan & beli jajanan. Kalo di Hotel, udah bisa berapa ronde tuh…gyahahahhahaha.

Besokannya kita juga nggak ngapa-ngapain. SN nekat berenang ke Meteor Island… Airnya cuma sedada doang loh pas lagi pasang. Trus abis check-out, kita minta dianter ke Agro buat nyobain SPA-nya. Lumayan bangkrut nyobain spa-nya. 150 dolar berdua buat lulur, jacuzzi, massage sama mandi rempah. Tapi pijetannya oke. Cuma agak aneh aja rasanya topless diliatin mbak-mbak…wkwkwkwkwkwk.

Yang pasti, gue bakalan dengan senang hati balik lagi kemari. Laen kali mungkin gue bakal ajak rombongan sirkus kita kesana. Kayaknya seru kalo bisa maen watersport rame-rame trus tour ke pulau penyengat atau ke hutan bakaunya.



4 thoughts on “Weekend Getaway cum Honeymoon *uhuk*”

  • malah enak ya kalo gak ada apa2 gitu… pasti nyantai abis… πŸ™‚

    gua dulu pas sering ke batam, temen gua kedapetan klien di bintan. emang katanya bagus. tapi kita gak pernah sempet mau kesono.

    eh iya, happy anniversary ya!!! πŸ™‚

    Tengkyu man!!! πŸ˜€
    bener banget…kerjaan gue cuma bengong2 sama baca komik, hehehehe. ya laen kali kalo pas lu pulang indo, sempetin deh ke bintan…bagus kok.

  • duh…duh..yang abis honey moon πŸ™‚
    Puas banget deh kayaknya yaaa….
    *komen orang sirik*

    Hotelnya keren banget sih…

    Eh,…
    tapi kalo disono gak ada apa apanya…
    berarti liburan yang irit ya…hihihi…
    Gak harus belanja belanja gak penting gitu…
    Soalnya kadang kalo pergi liburan…
    suka tergoda untuk beli pernak pernik gak jelas sih….

    Pengen aaaaaaaah…
    *nungguin anak anak udah rada gede aja tapinya*

    jiaaaaah…boro2 irit…ga ada apa2 jadinya malah nge-SPA, gyahahhaha. bawa aja kayla ma fathir, titipin ke abang banana boat suruh ajak maen 10 puteran, nah elo bersibuk2 deh bikin adeknya mereka, wkwkwkwkwkwkwk

  • Wow..keren banget deh tempatnya.
    Ah..pengen banget kesana, tapi jauhnya πŸ˜€
    Sumpah deh, mupeng liatnya πŸ˜€

    Tapi kalo disuruh milih, kayaknya gue lebih milih weekend di Raja Ampat.
    Cukup deket soalnya πŸ˜€

    Btw, happy anniversary πŸ˜‰

    aih…situ bandingin bintan ma raja ampat….gak epel tu epel atuuuuh, gyahahahhaaha. kalo raja ampat deket trus murah juga gue mah mau banget kesono.

    thanks yah buat ucapannya πŸ˜€

Leave a comment :)


%d bloggers like this: