Diantara 2 Pilihan

Diantara 2 Pilihan

Berhubung gue mo pindah flat *lagi*, gue musti bikin daftar barang-barang yang gue perluin di flat yang baru. Salah satu yang bikin kerutan di jidat gue nambah 1 garis adalah MESIN CUCI. Gue sempet kepengen banget punya mesin cuci front-loading (FL). Bukan karena alasan efisien, hemat listrik dan hemat air. Tapi karena mesin cuci FL keliatan lebih KEREN ajah….gyahahahahha *dicubit pake tang*. Eh, tapi bener kan! Coba elo liat model-model FL, pasti keren-keren, bahkan ada yang warna hitam, mengkilat…seksi banget deh pokoknya tuh mesin cuci *horny* gyahahahhaha. Masalahnya, mesin cuci FL yang bagus dan loadnya gede itu mahal. Bisa 3x lipat mesin cuci top-loading (TL).

Gara-gara musti milih antara FL atau TL, gue jadi pusing sendiri. Gue bela-belain cari tau plus minusnya dua tipe itu. Untungnya, gue punya kesempatan nyobain 2 tipe mesin cuci itu sebelom gue beli. Waktu di kontrakan yang lama, landlordnya nyediain mesin cuci TL dengan kapasitas 10kg. Di kontrakan yang sekarang, landlordnya pake mesin cuci FL. Jadi, gue bisa milih dengan lebih obyektif. Nggak cuma sekedar ngeliat kerennya atau kemakan kata-kata ‘efisien’ dari sales mesin cuci di Dept-Store :D.

Dan dari pengalaman gue setelah pake 2 tipe itu, gue akhirnya memutuskan untuk pake mesin cuci TL ajah. Kenapa begichuuu?? Sini…sini, gue kasih tau alesannya.

Pertama: Seperti yang gue bilang…mesin cuci FL itu mahal. Ada sih yang tipe low-end seharga $600-$800, tapi setelah gue iseng buka tutup, puter-puter knobnya…gue langsung punya feeling kalo mesin cuci itu nggak bakal selamet dari kekejaman tangan gue, sn dan ica…gyahhahahahah. Sedangkan kalo beli FL, harga segitu gue udah dapet tipe yang high-end dari merk yang sama.

Kedua: Mesin cuci FL ini emang irit air, dia cuma butuh 1/3 dari takaran air TL karena bentuk tabungnya yang horisontal. Sistem nyucinya juga ‘cuma’ nyemprotin air ke tong cucian dan pada saat tong berputar dan memanfaatkan gaya gravitasi untuk ngembaliin baju ke dalam air. Begitu juga pas bilas, mesin cuci FL nggak perlu ngosongin tabung kayak TL, tapi cukup nyemprotin air bersih ke dalam tabung sementara tabung tetap berputar. Bener-bener irit air. Sayangnya, cara nyuci kayak gitu nggak bikin baju jadi bersih. Bersih nggaknya cucian lo tergantung dari detergen yang elo pake. Lah orang bajunya cuma dibolak-balik gitu doang. Dan juga…urusan irit air ini ternyata bikin masalah sama gue. Badan gue jadi gatel-gatel boook! Mungkin karena cara nyucinya yang kayak gitu bikin cucian jadi nggak kebilas sempurna. Mungkin ada sisa-sisa detergen yang masih nempel di baju dan bikin gue kegatelan gatel-gatel. Padahal udah pake detergen yang khusus buat FL loh…itu tuh, High-Efficiency Detergent. Udah mana mahal pula!!

Ketiga: Mesin FL ternyata butuh waktu lebih lama buat nyelesain 1 cycle. Gue itung-itung, dulu di kontrakan lama gue nyuci nggak nyampe 1 jam udah kelar tuh cucian. Sedangkan sekarang, 1 jam 15 menit baru selesai. Dan loadnya cuma 2/3 dari load mesin cuci di kontrakan lama. Longer washing period = Higher Electricity Bill. Gue sepakat sama sn untuk pernyataan “Mending boros air daripada boros listrik” gyahahhahahaha. Gue tau, banyak orang akan mengutuk gue dengan pernyataan ini karena nganggep gue nggak hemat air dan nggak peduli lingkungan. Well, gue, sn dan ica sering kali mengkompensasikannya dengan mandi 1 hari sekali kok…gyahahhahahahaha.

Keempat: Karet pengaman pintu FL harus rajin-rajin dibersihin. Kalo nggak, siap-siap nemuin sisa kotoran & sabun nyelip disana. Bikin cucian jadi nggak bersih dan bau. Buat gue yang lumayan selebor, bisa-bisa berkerak tuh kotoran disana karena gue males bersihin, hihihihihi. Selain itu, pintu FL juga harus dibuka setelah dipake, supaya nggak lembab dan bau. Kebayang kalo tuh pintu lagi kebuka trus ketendang dan lepas???? Well, dengan adanya gue, sn dan ica di rumah…gue harus memperhatikan kemungkinan itu dengan seksama!!! 3 bontot selebor di satu rumah…what would you expect?

Yah…pada akhirnya, untuk gue pribadi ternyata lebih cocok pake mesin cuci TL. Yang biarpun modelnya gendud makan tempat…tapi nggak bikin gue gatel-gatel dan pemakaian listriknya juga ga beda banyak^. Udah gitu, Minggu kemaren ini, gue bisa dapet mesin cuci TL merk LG dengan kapasitas 9kg seharga $409.00 aja. Murah kaaaaaaaan???

^ setelah gue bandingin tagihan utilities gue di kontrakan lama (dengan electronic appliances yang sumpah jadul semua) dengan tagihan temen gue yang pake FL dan Energy-Efficient appliances.

About erlia

Page with Comments

  1. mau hemat air, hemat listrik? cuci manual aja pake tangan haahahha *disambit mesin cuci*

    sini tangan lo…lo yang nyuci ye jat *nyemplungin ojat ke dalem mesin cuci*

  2. belum pernah pake FL sih.. jadi gak tau perbandingannya. hehehe.
    anyway di condo gua bayar air nya flat rate jadi gak pernah ngirit2 air. huahahaha

    enak lo ya…flat rate begitu, bisa puas2in maen air kalo lagi mandi, gyahhahhaa.
    disini ada water consevation tax man…30-40% dari tagihan air.

    1. iya enak… walaupun kita juga jarang2 berendem sih… tapi gua suka berlama2 pake shower air panas. kalo mesti bayar kan pasti gak bisa lama2. hahahaha.

      oh gede banget tax nya sampe 30-40% gitu ya…

  3. Gila ga sia2 gw ninggalin kerjaan buat baca blog lo. Gw baru tau kalo ada water consevation tax yg mahal gilak, Hihihihihi^^

Comments are closed.

%d bloggers like this: