One Man's Trash is Another Man's Treasure

Singapore, Jemuran, dan Kolor Terbang!

Satu hal yang bikin gue repot selama tinggal di singapore adalah urusan jemur-menjemur pakaian! Sebagai rakyat jelata yang gajinya pas-pasan buat hidup sebulan, tentunya gue belom mampu buat beli mesin cuci yang sekali pencet bisa bikin cucian gue kering 99%, alias dikentutin dikit aja udah kering *apalagi kalo yang ngentutin adalah laki gue yang kentutnya mahadahsyat itu…hihihihi – kok jadi ngomongin kentut??*

Balik ke masalah jemuran!! Karena lahan di Singapore terbatas, apartemen dan kondo adalah solusi tepat untuk mengatasi masalah keterbatasan lahan. Akibatnya urusan jemur-menjemur pun disesuaikan dengan kondisi tersebut! Beginilah cara ngejemur baju di sini…

Biasanya sih orang sini ngejemurnya nggak pake hanger kayak gue, tapi bajunya di jepit aja langsung di batang bambunya kayak bendera. Tapi berhubung jemuran gue selalu banyak, gue kudu pake hanger, kalo nggak…6 bambu juga nggak bakal cukup buat ngejemur baju-baju gue, SN, dan Ica *pliiiz remember betapa besarnya suamikuuuwh itu…gyahahaha*. Kebayang nggak sih betapa beresikonya prosesi jemur-menjemur disini? Mulai dari tangan gemeteran nahan berat bambu beserta jemurannya, nahan angin yang kencengnya naudzubilaaaaah *lantai 9 bo!*, belom lagi resiko tuh bambu lepas dari tangan gue, atau yang paling sial, gue ikutan nyungsep bersama tuh bambu dan terjun bebas dari lantai 9. Mau pake parasut dari beha????

Nah, dengan datangnya musim hujan, urusan jemur-menjemur ini jadi makin ribet. Karena gue harus buru-buru masukin jemuran kalo ujan mulai turun. Belom lagi kalo ujan tuh anginnya pasti kenceng banget, jadinya gue suka takut jemuran gue pada terbang. Nggak sekali dua kali gue ngeliat jemuran orang, mulai dari kaos kaki, beha, sampe G-String bertebaran di lobby apartemen. Kebayang nggak kalo elo lagi jalan di lobby bawah trus tiba-tiba kejatuhan kolor engkong-engkong? Hiiiiiy…hihihihi.

Kemaren, kebetulan gue lagi nggak ada cucian, jadinya batang jemuran gue cuma berisi jepitan-jepitan doang. Dan pas gue pulang kerja, gue menemukan kejutan disana…sebuah kolor beserta hangernya bersarang di batang jemuran gue dengan posisi tidak senonoh…!! Dan setelah gue teliti…ternyata itu bukan kolor SN *gue berhasil mengindentifikasi bahwa itu adalah kolor cowok!*. Iiiiy…punya siapa tuuuuuuuuuw!

Hayoh ngakuuuuuuuuu…….!!!

*betewe, hari ini pas gue cek lagi, tuh kolor dah ilang! Nggak tau apakah sang empunya kolor udah ngambil kolornya pake galah, atau tuh kolor terbang lagi kebawa angin…mengingat hari ini ujan plus anginnya gede banget! Semoga kolor itu nggak memakan korban…*



1 thought on “Singapore, Jemuran, dan Kolor Terbang!”

  • wahaha.. berarti bener2 harus ekstra hati2 biar jemurannya ga bertebaran..
    dan juga harus siap2 kalau pas di hari yang berangin jadi dapat jackpot macam begitu

Leave a comment :)


%d bloggers like this: