Backpaking SIN – KUL

Gue dapet ide nulis ini gara-gara abis jalan-jalan ke KL dengan budget ala Backpackers (BP) *okay…semi-backpackers mungkin lebih pas, hehehehe*. Gue sendiri suka dengan gaya travelling BP yang murah-meriah, sangat cocok untuk rakyat jelata model gue ini yang bekerja setahun penuh tapi tabungannya cuma bisa buat beli tiket airlines gurem Jakarta-Batam pp, hahahahaha.

Sebenernya info yang mau gue tulis disini sih udah banyak banget yang ngebahas, alias topik sejuta umat, dan gue juga bukan ahlinya dalam hal backpacking. Tapi secara banyak banget temen-temen gue yang nge-‘tek’in gue buat jadi guide lokal kalo mereka main ke Singapore, gue memutuskan untuk bikin tulisan ini…lagian, memori otak gue sangat tidak bagus untuk mengingat hal-hal yang udah lama berlalu, hihihihihihi.

Well, dari yang selama ini gue baca, kebanyakan BP-ing trip ke Singapore & KL diawalin dengan penerbangan ke Batam. Why? ada 2 hal yang sering jadi alasan. Pertama, tiket pesawat domestik biasanya lebih murah. Apalagi kalo pake budget airlines kayak yang satu ini. Kedua, fiskal yang harus lo bayar di Batam ‘cuma’ Rp.500rb. Bandingin sama direct flight dari Jakarta yang mengharuskan elo bayar fiskal sebesar Rp.1jt. Well, kecuali kalo elo boleh reimburse fiskal ke kantor, ya….sudahlah, hajar aja pake direct flight. *eh, kalo mo beli tiket pesawat, rajin-rajin deh browsing berbulan-bulan sebelumnya, karena kalo lagi hoki lo bisa dapet harga tiket yang lumayan murah, hehehe*

So, dengan option itu, gue kasih infonya untuk yang lewat Batam ajah, hehehehe.

Jakarta-Batam


Enaknya sih ambil penerbangan yang paling pagi. Karena perjalanan lo sendiri bisa makan waktu sampai 6 jam kalo lagi sial :P. Sampai di Batam, elo bisa beli tiket ferry ke Harbour Front di dalam Airport. Ada beberapa operator ferry yang bisa lo pilih, Penguin, Wavemaster, atau Batam Fast. Harga tiketnya pp sekitar Rp.85rb-an, tergantung kurs. Abis itu, lo harus naik taksi ke Pelabuhan Batam Center (pelabuhan yang ada mall di seberangnya). Taksi resmi dari Airport ke Batam Center bayarnya Rp.70rb, dan tarif ini bisa diliat di papan pengumuman di Airport.

Sampai di Batam Center, langsung cari loket fiskal (adanya di sebelah kiri pintu masuk), trus check in di counter operator ferry yang udah lo beli tiketnya di airport. Ntar lo bakal dikasih boarding pass dengan jam keberangkatan yang tersedia saat itu. Lo juga harus bayar Seaport tax di counter itu sebesar SGD 3.00 (pake rupiah juga gapapa). Kartu embarkasi bakal langsung diisiin sama petugas di counter check in-nya, just make sure aja dia ngisinya bener. Other choice, lo bisa juga beli tiket ferry di Seaport-nya, tapi kalo nggak salah sih harganya lebih mahal dikit. Trus, awas calo! Langsung samperin counternya, jangan beli ma orang di luar counter. Kalo beli di Seaport, lo tinggal liat, operator mana yang ferry-nya berangkat duluan *mereka biasanya pajang jam keberangkatan di check-in desk mereka*, trus beli deh tiketnya. Prosedurnya sama ajah kayak lo beli tiket di Airport kok.

Kalo udah beres check in-nya, langsung aja naik ke lantai 2, belok kiri, ngelewatin tempat scanning tas, abis itu masuk imigrasi, trus tungguin ferry-nya di boarding lounge…*okaaaaaaaaay, ruang tunggu. Kebagusan juga sih kalo gue bilang lounge*. FYI, di ferry nggak kayak dipesawat, semua tas harus dibawa sendiri. Jadi…jangan bawa tas banyak-banyak, apalagi kalo pergi sendiri. Pengalaman gue, bawa 1 carry-on luggage aja udah lumayan ngerepotin karena tuh tas harus gue bawa kemanapun gue pergi, termasuk ke dalam toilet! Oh iya, ferry Batam-Singapore juga nggak sama kayak ferry Merak-Bakauheni yang bisa dijejelin bis di dalemnya. Ferry yang bakal lo naikin ini ukurannya kecil, mirip kayak kapal cepat lah.

Batam Center – Harbour Front

Naaah, perjalanan ferry-nya sendiri bakalan makan waktu kurang lebih 45 menit. Kalo elo gampang mabok laut, mendingan minum antimo atau sejenisnya sebelom naik ke ferry. Kalo ombaknya gede lumayan bikin kleyengan juga soalnya.

Singapore

Turun dari ferry, ikutin aja orang-orang ke immigration checkpoint. Kalo lagi apes, elo bisa ngantri lebih dari setengah jam disana. Kalo tadi di ferry sempet kenalan sama cowok ganteng disebelah elo kan lumayan tuh buat temen ngobrol…hihihihi. Lolos dari imigrasi, tas elo bakal di scan. Ada barang-barang tertentu yang harus lo declare kalo mau elo masukin ke Singapore. Jangan iseng mikir buat main kucing-kucingan sama petugas custom yah…dendanya gila-gilaan bo! Daftar barang-barang yang harus di-declare bisa elo liat disini. Kalo isi tas elo normal-normal aja, alias nggak ada yang perlu di-declare, ambil jalur hijau untuk scan tas. Kalo udah selesai, ya udah…that’s it.

WELCOME TO SINGAPORE

Di Singapore, elo bisa nginep di hotel, hostel atau apartment. Ada lumayan banyak apartment yang disewain harian di Singapore. Untuk hotel, bisa lo liat di sini. Elo bisa pake Hotel 81 atau Fragrance Hotel kalo maunya pake hotel yang murah meriah. 2 hotel itu punya banyak jaringan di beberapa tempat strategis di Singapore, walaupun kebanyakan sih adanya di Geylang, hehehehe. Nah, kalo hostel, elo bisa booking via internet disini, atau disini. Ada beberapa hostel yang cukup populer dikalangan para backpackers yang mungkin bisa elo coba, kayak misalnya yang ini, ini, atau yang ini. Tarif hostel ini berkisar antara SGD 20-25/bed/nite. Please be informed kalo di hostel backpackers ini elo biasanya bakalan gabung sekamar dengan backpackers lain (tapi mereka sediain locker untuk masing-masing orang kok). Nah, kalo elo nggak nyaman dengan acara tidur rame-rame ini…mendingan elo sewa apartment ajah. Apalagi kalo elo perginya rombongan, bisa murah juga kalo sewa apartment. Beberapa apartment yang bisa elo sewa bisa diliat di blognya bapak ini atau yang ini juga oke loh keliatannya *nggak pernah nyoba nginep disitu soalnya, hihihihi*.

Untuk jalan-jalan di Singapore selama beberapa hari, gue saranin elo beli kartu EZ Link yang bisa lo pake untuk naik bis, MRT, bahkan bayar makanan di Mc.D, atau belanja di 7-Eleven. Harga yang harus lo bayar untuk Bis/MRT juga lebih murah kalo pake EZ Link. Kartu perdananya SGD 15, SGD 5-nya untuk kartu (non refundable), SGD 3 untuk deposit, SGD 7-nya nilai EZ Link elo. Kartu ini bisa lo isi ulang di Stasiun MRT manapun, atau di 7-Eleven (kena charge 30 sen). Trus kalo elo males mikirin mau kemana aja selama di Singapore, elo bisa nyontek itinerary yang ada di wikitravel.

Singapore – KL

Banyak jalan menuju KL….*halaaah* Bisa pake pesawat, kereta, atau bis. Gue sih lebih nganjurin pake kereta atau bis. Untuk tiketnya, mendingan lo beli begitu elo nyampe di Singapore. Bukan apa-apa, mereka sistemnya assigned seat, salah-salah elo malah nggak kebagian tiket. Masing-masing opsi ada keuntungan & kerugiannya sih.

Kereta
Jadwal, kelas, dan tarifnya bisa elo liat di sini. Enaknya elo naik kereta Senandung Malam yang berangkat dari Singapore malam hari trus nyampe di KL besok paginya. Yah, mirip-mirip kereta Senja Utama gitu lah. Elo bisa pilih kelas sleeper kalo mau tidurnya agak enakan, cuma tarifnya emang agak mahal, tapi elo bisa hemat waktu jalan-jalan plus ngirit biaya nginep 1 malam. Ngomongin soal tarif, kereta Singapore-KL ini lumayan aneh dan nyebelin…tarif yang harus lo bayar kalo lo naik dari KL sama kalo lo naik dari Singapore cuma dibedain mata uangnya aja. Jadi kalo harga tiket dari KL-Singapore MYR 40, then harga tiket dari Singapore-KL SGD 40!!!! Norak kan…berapa kali lipatnya coba!

Bis
Banyak banget bis yang ngelayanin rute Singapore-KL. Mulai dari kelas VIP (27 seater) sampe First Class (16 seater). Jam berangkatnya juga lebih variatif dengan waktu tempuh cuma 5 jam (kalo naik kereta bisa 10 jam loh! tuh kereta berhenti di tiap stasiun, hihihihihi). Untuk bis express (express coach), bisa diliat operator, jadwal, sama tarifnya di sini. Beberapa operator nyediain sarana online booking. Gue sendiri rekomendasiin operator ini dan ini. Emang sih tarifnya agak lebih mahal…tapi bisnya juga lebih bagus dan pelayanannya lumayan memuaskan.

Selain bis express, elo bisa juga ngeteng…alias pindah-pindah bis untuk menghemat biaya.

Caranya, dari Singapore elo ke Johor Bahru dulu naik bis no.170 (SMRT) dari Queen street terminal atau dari depan Kranji MRT (tarifnya cuma SGD 1.40). Bis ini bakal berhenti di Singapore Checkpoint, dimana elo harus turun dan bawa semua barang bawaan elo (jangan sampe kelupaan, karena bis ini nggak bakal nungguin elo naik lagi!). Begitu selesai dari imigrasi, tunggu di jalur bis (liat plang-nya no. 170) trus naik aja bis no.170 yang lewat. Karena bisa jadi itu bukan bis yang lo naikin sebelumnya, makanya tiketnya jangan sampe ilang. Kalo elo pake EZ Link, di card readernya bakal kebaca “RIDE SUSPENDED”. Nanti di Johor Bahru bisnya berhenti lagi di Malaysia Checkpoint. Still the same way, bawa turun semua barang elo, dan tunggu bisnya lewat lagi. Terakhir, bis bakal berhenti di terminal Larkin, Johor Bahru. Disini ada buaaaanyak banget bis yang ke KL. Tinggal pilih aja, dan tarifnya…RINGGIT bo! Hihihihi, bayangin deh murahnya…

BIG NOTE: Jangan sekali-kali pake calo. Kalo elo lagi berdiri didepan counter bis pilihan elo trus ada yang nanya “KL? ayo ikut saya”…JANGAN MAU! kadang dia bukan petugas bis dari counter pilihan elo. Tunggu sampe elo beneran udah pegang tiket resmi dari counter opreator bis yang lo pilih, baru tanya, bis-nya yang mana. Pengalaman gue ngikutin orang yang nawarin bis pas didepan counter bis yang ‘seharusnya’ mau gue naikin malah berakhir di bis tua dengan kursi bolong-bolong dan AC nggak dingin! Udah gitu bayarnya lebih mahal pula!

Kuala Lumpur


Hmm…Jakarta-nya Malaysia deh! Kalo lo naik express coach, biasanya mereka punya tempat berhenti sendiri. Tapi kalo naik Bis dari Larkin, JB, bisnya bakalan berhenti di Terminal Puduraya. Yup, mirip kayak Pulo Gadung deh terminalnya. Penuh orang wara-wiri, cenderung kumuh dan nggak nyaman. So, kalo naik bis reguler, usahain sampai di KL pas masih ada matahari…biar nggak serem-serem amat.

Untuk tempat nginep sih sama aja. Elo bisa booking juga di link yang gue kasih sebelumnya. Kalo gue suka nginep di tempat ini. Mereka punya 2 tempat berdekatan, gue selalu pilih yang kedua karena lebih baru. Tempatnya strategis di daerah Bukit Bintang, bisa jalan kaki kemana-mana, termasuk ke Terminal Puduraya, bahkan ke Petronas kalo elo kuat…Done that before…dan PEGEEEL!! hihihihihhi.

Untuk transportasi, KL lebih susah dari Singapore meskipun mereka punya Monorail, LRT, KTM Komuter dan Bis Rapid KL. Gue lebih suka pake kereta, karena bisnya agak-agak ngebingungin…hehehehehe. Elo juga bisa naik taksi di KL. Tapi biasain tanya dulu sebelum naik, karena kadang taksi di KL nggak mau pake argo dan elo harus tawar-menawar dulu sebelum naik.

Ada banyak banget tempat yang bisa elo datengin di KL. Semuanya bisa elo liat di sini. Umumnya tempat wisata di KL jauh satu sama lainnya, jadinya mau-nggak-mau elo harus nyambung pake bis/kereta/taksi.

Well, kayaknya baru segitu info yang bisa gue kasih. Moga-moga semua link yang gue kasih bisa ngebantu semua yang pengen jalan-jalan ke Singapore-KL dengan budget murah…hehehehehehe.

*aduuuh, pegel juga ternyata nulis sepanjang ini….*

Leave a comment :)

%d bloggers like this: