#TheKambingsOnHoliday – Part 5

Hadeeeeeh maaaak, nggak kelar-kelar ini nulis tentang NZ, hahahahahah. Sampe pegel sendiri. Tapi sayang juga kalo nggak didokumentasiin secara banyak banget yang nanya info jalan-jalan NZ ke gue :lol:.

OK, lanjut ke…Day 8:

Nggak kerasa ya, tau-tau udah seminggu aja kita keliling South Island. Tiap pagi bangun dengan pemandangan yang berbeda. Kayak pas bangun pagi di hari ke-7 ini. Speechless!

Lake Wakatipu dari Camping Ground kita

Serene morning

Begitu udah pada bangun semua, kita langsung sarapan dulu di bench belakang campervan itu. Kopi & teh anget, roti, udara sejuk, pemandangan spektakuler. Kurang apa lagi coba? *kurang si KAMBINGS sih…hiks*.

Selesai makan kita langsung beres-beres dan lanjut ke Queenstown. Mandi? Apa itu mandi? Huahahahahahahah. Berhubung kita sampe di Queenstown itu hari Sabtu, gue mutusin untuk booking spot di salah satu holiday park. Lumayan juga, booking buat 2 hari sekaligus jadi dapet diskon. Karena kita baru bisa masuk holiday park setelah jam 2, kita parkir dulu campervannya di public carpark. Berhubung campervan kita ini gede, nggak bisa asal parkir sembarangan. Setelah muter-muter, akhirnya kita nemu parkiran gede di Boundary Street. Parkirnya juga murah, kalo gak salah NZD 3 buat 10 jam (max. sampe jam 6 sore). Untungnya sih Queenstown ini point of interestnya deket-deketan, jadi bisa jalan kaki.

Pagi itu kita langsung jalan-jalan di sekitar wharf. Banyak banget orang jualan disana. Barang yang dijual juga macem-macem. Dari mulai buku sampe karpet (with international shipping!). Pas lagi jalan-jalan, eh ngeliat ada TSS Earnslaw docking di dermaga. Tadinya sih nggak niat naik. Tapi pas liat-liat paket tournya, eh ada atraksi nyukur bulu domba sama herding domba! SN langsung tertarik lah ya, secara dia suka banget sama Border Collie, hahahahahhaa. Jadilah kita beli 4 tiket dan cruise ke Walter’s Peak. TSS Earnlaw ini tuh kapal uap terakhir yang masih beroperasi di belahan bumi selatan. 3 taon yang lalu gue pernah nggak sengaja naik kapal uap gini juga di Swiss. Gue suka bangeeeeeeeeet. ANTIK (tanpa dongkrak…. *kriiiiiik*).

Sabtu pagi di sekitar wharf. Rameeeeeee….

 

The majestic old lady, TSS Earnslaw 😀

Ada cafe didalemnya loh! *PENTING*

Di Walter’s Peak kita nonton cara nyukur bulu domba. Baru tau kalo yang dapet prioritas dicukur itu adalah domba-domba yang lagi hamdun. Tujuannya sih supaya gampang ngelahirin dan nyusuin anaknya. Nggak perlu tersesat nyari pentil emaknya diantara belantara bulu gitu looooh.

Trus kita juga nonton atraksi sheep herding. Astaga itu anjingnya pinter-pinter amaaaat. Langsung bandingin sama Dex & Sheldon dirumah, huahahahahahah. Ada satu domba yang nekat kabur, langsung diuber sama anjingnya. Trus kayaknya dombanya kesel gitu, dia nabrakin kepalanya ke pagar dong, hahahahaha. Nyungsep lah dombanya. Masih gak puas, dia lari sekenceng-kencengnya ke sisi satunya dan nabrakin kepalanya lagi ke pagar. Kali ini pagarnya lebih solid. Abis nabrak dia langsung terkapar, huahahahahahah. Kasian sih, tapi lucu banget pas ngeliatnya, hahahahahahahah.

Selain domba, disini juga ada rusa, alpaca dan sapi gunung. Somehow gue ngerasa itu sapi kok rambutnya mirip gue ya, awut-awutan, hihihihihihihi.

Pulang dari Walter’s Peak kita jalan-jalan lagi di tengah kotanya, trus balik ke parkiran buat ambil campervan & check in di holiday park. Untung banget loh kita booking, karena ternyata penuh banget holiday parknya!

Menjelang malam kita naik gondola ke Bob’s peak. Pengennya sih main luge juga, tapi sayangnya dia udah tutup dari jam 5 sore. Jadi kita nongkrong aja diatas sambil liat sunset. Bagus banget deh pemandangannya dari atas. Abis dari Bob’s Peak, kita muter-muter lagi di Queenstown Mall. Namanya sih Mall ya, tapi wujudnya bukan mall kayak di Jakarta/Singapore. Ini lebih kayak….Errrr…Pasar baru? Hahahahahaha. Intinya sih jalanan kecil dengan toko-toko di kanan-kirinya gitu lah. Gue suka banget muter-muter disini.

Dan kalo udah di Queenstown, gak lengkap dong kalo gak makan Big Al, the ginormous burger-nya Fergburger. Antrinya gak usah ditanya lah ya. Kita beli 3 Big Al plus 1 fries. Gilak, itu beneran burger terbesar dan terenak yang pernah gue makan. Isinya 2 beef patty, 2 telor ceplok, bacon, dll. JUARAAAAA…! Gue sukses ngabisin 3/4 burgernya. yang 1/4 lagi gue ambil dagingnya doang trus gue simpen. Besokannya gue masak jadi campuran nasi goreng, hahahahahaha. Gak mau rugi!

Oh, iya, gue juga sempet booking skydiving buat hari Minggu di NZone. Malemnya tuh rasanya udah gak sabar nunggu pagi buat terjun tandem, hahahahahahah.

Day 9:

Berhubung ini hari Minggu dan posisi kita lagi di kota gede, pagi-pagi kita sempetin Misa dulu. Sekalian doa supaya pas skydiving parasutnya bisa ngembang sempurna dan bisa mendarat di tempat yang bener, bukan di danau. Abis Misa, gue sama SN langsung ke kantor NZone, sementara Mbak Nuk sama Mas Edi muter-muter aja di kota. Yang skydive sih cuma gue, tapi SN boleh ikutan nemenin sebagai supporter, hahahahahha. Dari Queenstown kita diangkut pake van, sekitar 20 menit perjalanan ke tempat skydivenya.

Prosedurnya sih mirip sama di Wanaka. Kita disuruh nonton video, pilih paket, trus ganti baju. Abis itu dikenalin ke tandem masternya *GANTENG!!!* dan photographer-nya. Ih itu sebelom terbang ya, gue nervous abis, hahahahahha. Seperti biasa, kalo udah nervous tuh pasti gue pecicilan gak bisa diem.

Setelah nunggu sekitar 30 menit, akhirnya rombongan kita naik ke pesawat. Pesawatnya nih kecil. Dalemnya cuma ada kursi panjang kayak angkot gitu. Trus kita duduk ngangkang baris sesuai urutan terjun. Depan gue itu photographer gue, dan belakang gue ya tandem masternya. Herannya, begitu udah terbang, gue nggak ngerasa nervous atau takut. Malah excited, hahahahahha. Di 12,000 kaki, pintu pesawat dibuka, trus ada 3 orang yang terjun. Tandem master gue ngasih tau kalo kita penerjun pertama di grup 15,000 kaki.

Begitu pesawat sampai di ketinggian 15,000 kaki, lampu dibelakang kedap-kedip dan kita berdua ngesot ke pintu pesawat. Sementara tandem master gue pegangan pintu, gue ngegantungin nyawa gue di harness yang nempel sama dia, hahahahahahahah. Gak lama kemudian dia loncat. For a split second, gue kehilangan orientasi. Trus ngerasain efek freefall-nya. SEREM ABIS! Rasanya kayak pas roller coaster yang lo naikin itu ngeluncur kebawah dengan kecepatan tinggi. Untungnya ngerasa begitu cuma sekitar 3 detikan. Begitu badannya nyesuaiin, langsung ENJOY! Seru banget rasanya freefall muter-muter tanpa parasut selama 60 detik. Setelah 60 detik, parasutnya baru dibuka dan kita melayang muter-muter disekitar area pendaratan. Keliatan deh tuh Lake Wakatipu, Remarkables mountain range, farm. One of the best moment in my life! It’s hundreds of dollars well spent!

Beneran bikin nagih deh skydiving ini. Kalo ada kesempatan lagi, gue mah mau banget kalo disuruh terjun lagi, hahahahahahaha. Begitu udah selesai, kayaknya gak bosen-bosennya gue cerita ke SN gimana serunya terjun. Apalagi pas videonya dah jadi….PUTER TERUS NEEEEEENG, hahahahahahahahahaha.

…to be continued…

#TheKambingsOnHoliday – Part 4

Day 6:

Bangun-bangun langsung ngecekin Road Status. Hari ini jadwalnya kita cruise di Milford Sound. Nah, jalanan menuju ke Milford Sound ini sering buka-tutup tergantung kondisi jalan. Jadi sebelom kesana, kita musti ngecek dulu di websitenya NZ Transport Agency. Jam 7 pagi gue ngecek jalanannya masih ditutup, dan bakal di update jam 10 pagi. Masalahnya, kita cruise jam 11.45, sementara perjalanannya butuh sekitar 2 jam. Akhirnya gue telpon dulu deh operatornya buat nanya gimana kalo telat. Ternyata gapapa dan kita bisa pindah ke jadwal selanjutnya kalo nyampenya telat.

Jam 9.30 kita jalan keluar dari holiday park, ngosongin tangki air kotor dan mampir ke pom bensin dulu buat ngisi diesel. Ini wajib loh ya. Te Anau itu lokasi terakhir kita bisa isi bensin. Lepas dari Te Anau ke Milford Sound udah gak ada pom bensin lagi. Kalo keabisan bensin di tengah jalan ya senep deh. To make it worse, sepanjang jalan gak ada sinyal sama sekali dan telpon darurat cuma ada 1 di tengah-tengah rute.

Kerjaan wajib kalo keluar holiday park, ngosongin cassette, grey water sama isi air bersih

Di tengah perjalanan kita sempet beberapa kali berenti buat foto-foto. Di salah satu spot, kita ketemu sama rombongan turis jepang. Guidenya nanya apa gue mau ke Milford Sound? Gue iyain. Trus dikasih tau sama dia kalo baru ada kabar kalo disana ada tree avalanche jadi semua jadwal cruise dibatalin. Tapi jalanan tetep dibuka sih. Ya karena udah kadung setengah jalan, kita tetep lanjut ke Milford Sound. Gak lama ketemu petugas di tengah jalan yang ngasih tau kalo bener ada tree avalanche dan semua cruise dibatalin. Kita pikir, ya udahlah, kalo batal ya malem itu kita nginep di Milford Lodge aja yang paling deket sama Milford Sound, jadi besokannya tinggal ngesot doang buat cruise.

Ketemu sama KEA, native parrot-nya NZ. Ini burung katanya pinter banget. Yang satu ini kayaknya sering dikasih makan sama orang yang naik campervan. Begitu liat campervan parkir, dia langsung nyamperin trus ngrikitin atap campervan kita. Keliatan gak itu di sebelah kanan cat-nya rada gradakan gitu? 😆

Di Milford Soundnya sendiri orang udah pada tumplek blek di parkiran. Semuanya batal cruise. Gue langsung pake telpon umum buat nelpon Jucy Cruise yang kita booking buat mindahin jadwalnya ke besok paginya. Menjelang jam 2 siang kita masuk ke Milford Lodge. Pas mau check in, ditanyain sama mbak-mbaknya, “Where do you come from?”. Pas gue jawab dari Indonesia, dia ketawa. Katanya barusan aja ada orang check in, dari Indonesia juga. “What a rare coincidence”, katanya. Dan bener aja, kita ketemu pasangan bapak-ibu dari Indo ini di dapur, hahahahahaha. Jadi ngobrol-ngobrol deh.

Mitre Peak

Milford Lodge, tempat kita parkir buat bermalam di Milford Sound

Menjelang sore, kita balik lagi ke Milford Sound buat jalan-jalan. Trus ketemu sama pasangan dari Singapore. Mereka bilang ntar malem mo balik lagi buat foto milky way. Ya jelas kita nggak mau kalah dong, huahahahahahahahha. Jadilah malem-malemnya kita balik lagi kesana buat foto-foto. #KamiKanKompetitip. Dan emang pas malem-malem itu pemandangannya baguuuuus banget.

Day 7:

Pagi-pagi kita capcuss ke lokasi cruise. Lumayan terbirit-birit karena ternyata siap-siapnya lama, huahahaahhahaha. Terpaksa lari-lari deh ke tempat check in. Untuk cruise ini kita pake Jucy Cruise. Kapalnya bagus, stafnya juga ramah-ramah. Dan pemandangan sepanjang cruise itu breathtaking banget deh. Air terjun dimana-mana. Kita bahkan sempet ngeliat lumba-lumba & anjing laut. Ish, pengen loncat kapal buat nguwek-nguwek rasanya, haahahahahahah.

1.5 jam kemudian kita merapat lagi ke dermaga dan langsung tancep gas ke Queenstown. Perjalanan ke Queenstown ini makan waktu sekitar 4 jam. Untungnya cuaca cerah, jadi bisa nikmatin pemandangan sepanjang jalan yang gak bisa kita nikmatin pas berangkat. Tadinya mau mampir dulu ke kotanya buat jalan-jalan. Tapi karena udah mulai gelap, kita mutusin buat langsung ke campground aja. Kita pake DOC campground yang ratenya paling OK disekitar Queenstown, namanya Twelve Miles Delta. Pas nyampe, ada pagar kecil dengan honesty box buat naro uang. Di sampingnya ada caravan dan ada ranger yang tinggal disitu. Dia ngasih tau kita buat parkir di bawah, deket danau. Campground ini bentuknya tanah lapang luas. Tinggal cari spot kosong aja buat parkir. Fasilitasnya cuma long drop toilet sama sink doang. Tapi pemandangannya JUARA banget!

Malam penuh bintang. Ini udah jam 7-8 malem loh.

 Long drop toilet. Itu yang dipojok belakang kayak tong sampah itu toilet bowlnya. Jadi kalo mo pake tinggal angkat tutupnya, trus pipis/pupup disitu. Bersihin pake tissue & buang tissuenya ke toilet bowl trus tutup. FLUSH? KAGAK ADA, hahahahahahah. Surprisingly gak bau loh. Untung pantat gue murahan, diajak boker dimana aja bisa. Jadilah si long drop toilet ini gue pupupin juga besok paginya, hahahahahaha.

To be continued…

#TheKambingsOnHoliday – Part 3

Day 4:

Rencana kita hari ini adalah hiking Hooker Valley Track di Mt. Cook. Track ini adalah track yang paling gampang dan bisa ditempuh selama 1.5 jam one way. Kenyataannya? Kita butuh sekitar 4 jam bolak-balik karena kebanyakan berenti foto-foto dan istirahat, huahahahhaahahahah.

Pemandangan di sepanjang tracknya bener-bener manjain mata deh. Gunung-gunung, sungai, jembatan, semak belukar. Untungnya lagi, cuaca hari itu cerah banget jadi kita bisa menikmati hikingnya. Jangan lupa bawa minum sama cemilan ya. Gak ada tukang gorengan sama teh botol di sepanjang track soalnya #NgarepBener.

Setelah kaki hampir mo lepas gara-gara jalan lama banget, kita ngelanjutin perjalanan ke Wanaka selama 2 jam lebih. Kota Wanaka ini nggak gede, tapi kita suka banget ngeliatnya. Sayang kemaren itu nggak cukup waktu untuk mengeksplore kota ini. Kita sampe disana menjelang sunset dan langsung ke Lake Wanaka karena SN mau motret ‘THAT’ Wanaka Tree. Ini sebenernya cuma pohon. Tapi posisinya yang agak masuk ke danau dan sendirian doang malah bikin pohon ini jadi terkenal banget. Gue sempet baca-baca kalo pohon ini udah ada lama banget, dan tadinya posisinya itu nggak di danaunya. Seiring waktu, danaunya ngelebar dan pohon ini jadi kerendem air danau.

Di Wanaka kita nginep di Wanaka Kiwi Holiday Park yang gue nobatkan sebagai second best holiday park selama roadtrip ini. Fasilitasnya lengkap banget dan WIFInya gratis plus unlimited! Kalo mau keliling kota, mereka juga nyewain sepeda loh.

Tadinya sih kita malem-malem mau balik ke danaunya buat motret milky way lagi. Eh taunya pas udah gelap langitnya malah mendung. Batal deh motretnya.

Btw, di hari ke-4 ini gue baru sadar kalo di dalem campervan ada heater yang pake gas! AJEGILE KITA 2 MALEM KEDINGINAN GAK PAKE HEATER!!! Hahahahahahah. Kesel abis deh pas nyadar.

Day 5:

Berhubung udah di Wanaka, gue mikir buat nyoba skydiving disitu aja. Jadi pagi-pagi kita pergi ke Skydive Wanaka. Untungnya masih ada slot. Setelah daftar, nonton safety video dan milih paket foto/video, gue diminta pake skydive suit nya. Abis itu baru dipakein harness sama mbak-mbaknya. Udah gaya abis lah pokoknya.

Udah keren-keren, pake bikin slogan segala, eh gak jadi terjun -__-

eh tau-tau mbaknya bilang kalo cuaca berubah dan kemungkinan gue nggak bisa terjun. Eaaaaaaaaaak! Udah komat-kamit berdoa biar cuacanya tetep cerah, eh malah tambah gelap, hahahahahaha. Nggak lama kemudian batch sebelom gue yang udah terbang juga balik lagi ke landasan, nggak jadi loncat juga. Senep bener pasti rasanya, hahahahaha.

Gue dikasih option untuk reschedule atau batal. Gue milih batal aja, soalnya kita masih harus lanjutin perjalanan. Lagian skydive begini ada banyak banget lokasinya di NZ. Setelah abis dicela-cela dan di ceng-ceng’in SN karena batal terjun, kita lanjut ke Te Anau. GPS di campervan nunjukin jalan lewat Cardrona sebagai rute tercepat. Ya udah kita ikutin. Trus gue inget kalo di Cardrona ini ada lokasi ‘Bradrona’. Pasti pernah denger atau liat ‘Love Lock Fence’ di Paris atau Seoul dong? Nah disini ganti aja love locknya pake….BEHA! Iya beneran! Hahahahahahaahahah. Nggak ngerti awalnya gimana. Tapi belakangan tempat ini dijadiin spot buat promote breast cancer awareness. Gue udah mikir mo ikutan gantung beha juga sih. Tapi karena ujan deras banget, plus diancem SN nggak bakal dibeliin beha baru, akuh batal nggantung beha disitu, hahahahahah.

This photo of Cardrona Bra Fence is courtesy of TripAdvisor

Setelah lewat kota Cardrona, jalanannya mulai nanjak dan belak-belok tajam. At some point, gue merhatiin kok ujannya beda ya. Air yang jatoh ke windscreen itu kayak es kecil-kecil gitu. Ternyata salju bok! Trus makin lama makin banyak saljunya. Sementara mobil-mobil kecil pada berenti buat foto-foto ditengah hujan salju, kita tetep jalan pelan-pelan. Ngeri aja kalo kejebak pas diatas trus saljunya makin tebel. Nggak lama jalannya mulai menurun. Di satu bagian, beloknya tuh bener-bener tajem. Gue sampe ngeri sendiri. SN bawa pun sampe cuma 25-30 kmh doang saking curamnya. Begitu sampe dibawah, kita berdua liat-liatan. Itu jalanan boleh buat campervan apa nggak sih? Soalnya kita nggak liat ada campervan gede lewat situ. Trus emang ada beberapa jalanan yang terlarang buat campervan di T&C penyewaannya. Pas gue cek, bener aje dooooong. Jalanan yang kita lewatin itu namanya Crown Range Road, dan itu masuk jalanan yang seharusnya nggak kita lewatin. Soalnya kalo kita lewat situ trus kecelakaan, asuransinya nggak mau nanggung. Mampus gak sih, hahahahaha. Untung aja kita bisa lewatin dengan selamet *selepet GPSnya pake beha*.

Kita sampai di Te Anau tepat sebelom gelap. Te Anau ini kota terdekat dan terakhir sebelom Milford Sound. Karena kita mau cruise besokannya, kita milih untuk nginep di Te Anau aja biar nggak terlalu jauh ke Milford Sound-nya.

Kita pun langsung masuk masuk ke Te Anau Lakeview Kiwi Holiday Park & Motels, minta powered site, trus langsung parkir & nyolok listrik. Karena ujan dan nggak bisa kemana-kemana, ya udah kita masak-masak aja di dapur holiday parknya trus tidur deh.

It’s been a loooooong…loooong day.

…to be continued…

#TheKambingsOnHoliday – Part 2

Day 2:

Gue kebangun karena berasa campervannya goyang-goyang. Kirain sih disundul dinosaurus, taunya SN lagi gedabrukan pake sepatu & nyariin kamera trus keluar campervan. Keliatannya sih masih agak gelap diluar. Tapi karena penasaran, gue buka juga tirai campervan kita….dan speechless liat pemandangan diluar.

Langsung gue ikut gedabrukan nyariin sepatu & jaket trus nyusul SN keluar. Gilaaaaa pemandangannya keren luar biasaaaaaaaaaa!

Baru keliatan wujud campgroundnya setelah terang, hahahahaha

Iya, itu airnya beneran warnanya turquoise begitu. LOVE!

Berhubung kalo pagi-pagi itu gue sama SN wajib pupup, kita pun keluar campground sekitar jam 8.30 dan mampir di visitor centre buat make toiletnya. Visitor centre di Lake Pukaki ini juga merangkap tempat jual salmon. Jadilah kita pagi-pagi sarapan pake sashimi, hahahahaha. Rasanya biasa aja sih, secara gue bukan penggemar sashimi ya. Kita juga beli sebungkus Hot Smoked Salmon buat dinner.

 

Ini baru namanya ‘breakfast with a view’. Keliatannya adem ya, padahal itu mataharinya terik banget!

Hari kedua ini rencananya kita mau naik helikopter buat ngeliat pegunungan disana. Tapi pas gue telpon jam 9 pagi buat re-confirm, eh katanya bakal ada storm. Jadinya semua flight hari itu dibatalin. Ya udah, re-booked buat besokannya deh. Trus gue bingung sendiri abis nutup telpon. Cuaca terik begini dibilang mau ada storm?

Berhubung gak jadi naik helikopter, akhirnya kita pergi ke kota terdekat, Twizel, buat ngosongin cassette & air kotor, sekalian isi air bersih & solar. Begitu kita mau balik ke arah Lake Pukaki, hujan deras turun. Eh buseeeeeet, cepet amat berubahnya ini cuaca. Dan hujannya ini nggak berenti sampe sore loh. Karena takut kedinginan, akhirnya kita mutusin untuk masuk holiday park aja buat malem kedua ini. Kebetulan holiday parknya ini satu lokasi sama tempat naik helikopter besok paginya, jadi kan nggak perlu nyetir lagi.

Jalan menuju ke Mt. Cook, dari Peter’s Lookout

Glentanner Park ini satu-satunya holiday park di jalanan menuju ke Mt. Cook. Tempatnya bagus sih. Toilet/Showernya sih standar ya. Tapi dapur dan common areanya gede banget. Pemandangannya juga spektakular kalo buat gue. Kita bayar NZ$100 untuk 4 orang di powered site. Berhubung bisa nyolok listrik kan, langsung deh nyalain heater dan ngecharge segala macem barang elektronik kita, hahahahahaha.

Disebelah kiri itu ada tungku perapian yang masih pake kayu bakar gitu loh. Seneng banget SN pas ngeliat tungku ini, hahahahah. Norak ya…

Day 3:

Setelah nggak ngapa-ngapain di hari ke-2, kita excited banget pas bangun di hari ke-3. Errr….nggak terlalu sih buat gue soalnya gue nggak ikutan naik helikopter. Trus kayaknya SN sama Mbak Nuk nggak tega ninggalin gue sendirian plus kasian juga ngeliat gue kayaknya mupeng banget naik helikopter. Akhirnya gue diajak jugak naik helikopter, plus dibayariiiiiiiiiin sama Mbak Nuk #PelukSampeEngap. Punya kakak ipar kok ya baek bener, hahahahahahahah. Oh, btw, kenapa awalnya gue nggak dibolehin SN ikut naik helikopter? Karena gue udah milih mau skydiving, hahahahahahaha. Mahal kalo ikut 2-2nya kaaaaan. Jadi disuruh milih salah satu aja. Ended up dapet 2-2nya, hihihihihihi.

Pemandangan dari helikopter

Bareng sama pilot helikopternya, Jim(i-jimi-takabet-takabet-isdet)

It was an awesome experience. Pemandangan dari atas tuh bener-bener keren banget. Pilotnya juga ngejelasin apa aja yang ada dibawah atau didepan kita. Tapi nggak ngaruh sih, secara gue nggak  merhatiin omongan dia dan sibuk jelalatan sana sini, hahahahaha.

Selesai naik helikopter, SN ngajakin hiking di Tazman Valley. Setelah nyetir sekitar 30 menit, akhirnya kita sampe di parkirannya dan jalan ngikutin track yang ada. Katanya sih ‘FLAT’ ya. KATANYA DOANG! Faktanya mah nanjak jugak! Asem, hahahahahahahaha. Tapi dengan pemandangan yang bagus, jadinya nggak terlalu berasa juga itu tanjakan dan tangga-tangga durjana sepanjang track.

Berenti seenak udel di pinggir jalan buat foto-foto

Jalan menuju ke Mt. Cook. Lenggang banget ya….

Starting point menuju tanjakan ngehek

Biar engap, gaya mah tetep nomor 1 ya gaaaaak…. 😀

Nyonyah musti disogok cemilan dulu biar nggak ngambek kalo ketemu tangga lagi, hihihihihihihi

Tapi kalo pemandangannya kayak gini sih gimana mo ngambek coba?

Setelah puas foto-foto di Tazman Valley, kita lanjut ke Mt. Cook buat bermalam di White Horse Hill Campground. Campsite-nya milik DOC dan menurut gue the best DOC Campsite yang kita pake selama trip ini. Fasilitasnya sih standard DOC lah. Tapi ada flushed toilet dan common room. Bayarnya cukup NZ$10 per adult. Di DOC Campsite ini biasanya ada shelter kecil tempat kita masukin pembayaran. Nggak ada yang jagain. Jadi kita ambil form di kotak kecil, isi data kita dan plat nomor campervan, trus masukin uangnya deh. Ada bagian kecil di form-nya itu yang kita sobek trus pasang di campervan. Jadi kalo ada petugasnya datang meriksa, dia bisa liat kalo kita udah bayar.

Pas malam hari, campsite ini bener-bener gelap gulita karena Mt. Cook ini masuk area konservasi ‘Dark Sky Reserve’. Lampunya itu cuma ada di tempat registrasi sama di toilet doang. Itu juga remang-remang.

Tapiiiiiiiii….berhubung nggak ada polusi cahaya sama sekali, kita jadi bisa ngeliat banyak banget bintang di langit. Gue emang sengaja ngepasin datang kesitu pas new moon, supaya langitnya gelap dan gue bisa liat banyak bintang tanpa keganggu sinar bulan. Beruntung banget malam itu langitnya cerah. Langsung lah gue geret-geret SN buat moto. Dinginnya mah udah lah kagak usah ditanya. Ingus aja beku kayaknya. Tapi kita rela…demi foto-foto ini….

Aduh gue sampe merinding nginget-nginget pemandangan ini. Kayaknya pengen deh rebahan diluar buat ngeliatin langit. Tapi takut ntar mati beku….hahahahahahah. Akhirnya bobokan didalem campervan sambil ngintip-ngintip dari kaca jendela aja deh. Kita pun tidur pules sambil kedinginan dibawah taburan bintang….

…to be continued…

 

#TheKambingsOnHoliday – Part 1

Tadaaaaaaaaaaa! Udah lama banget ini blog dianggurin. Tiap kali diupdate juga kayaknya isinya tentang jalan-jalan doang. Asal jangan berubah jadi travel blog aja dah, hahahahahaha.

Soooo, temen-temen di socmed mah kayaknya udah pada tau deh ya kalo dari tanggal 2-17 September kemaren itu kita jalan-jalan ke….New Zealand *dadah-dadah sama Lele*

Bisa dibilang ini adalah salah satu dream trip kita, terutama SN. Dia yang dari dulu pengen banget ke NZ. Kalo gue sih tambah kepengennya itu setelah liat videonya Edward Suhadi yang jadi viral di taon 2013-2014. Tadinya sih kita mau pergi berduaan aja. Eh pas gue cerita-cerita sama boss gue kalo kita mau ke NZ, dia mo ikut dooooong! Mampus gak sih lu, hahahahahahaha. Ngeliat mukanya 8 jam sehari aja kayaknya udah senep kan ya, gimana 24 jam x 2 minggu coba? Bisa mencret-mencret gue.

Tapi gara-gara ide dia mo ikut, kita jadi mikir-mikir lagi buat ajak temen/keluarga untuk pergi bareng. Kayaknya seru aja kalo ramean (plus lebih irit sih…#PENTING, hihihihihi). Dan ternyata pas kita ngelempar ide ini ke Mbak Nuk, dia langsung HAYUKS. Yeaaaaaaaaah, langsung deh gue booking tiketnya. Seperti biasa, gue kebagian nyusun itinerary selama 2 minggu kita di New Zealand.

So, here is our story…

14 days, 2591 kilometres, 2 luggages, 1 big backpack, 4 daypacks, 4 adults, one campervan… and an EPIC Journey in New Zealand’s South Island.

Tanggal 1 September kita berangkat dengan penerbangan Qantas yang paling malam, transit di Sydney selama 8 jam dan sampai di Christchurch tanggal 2 September jam 23.00. Berhubung sampe sana udah malem banget, sementara jam 8 pagi udah mau ambil campervan, gue mikir buat tidur di airport aja. Setelah nyari-nyari informasi, ternyata Christchurch Airport ini sangat ketat untuk urusan penumpang yang tidur di bandara. Kita cuma bisa tidur di Bandara kalo tiba di Christchurch dengan public transport setelah jam 22.30 dan punya bukti akan melanjutkan perjalanan jam 8 pagi keesokan harinya. Kalo nggak, bakalan diusir sama petugasnya. Untungnya kita memenuhi 2 syarat itu, jadi pede aja nongkrong di airport kan. Masalahnya di waiting roomnya itu nggak ada tempat rebahan bok. Sementara gue muter nanyain dimana bisa tidur, SN malah udah gegoleran di lantai, trus disamperin security dan diomelin, huahahahahahaha. Sama security-nya, kita diarahin ke lounge deket tempat rental mobil. Didalamnya ada banyak bean bags & selimut buat kita tidur. Bayarnya cukup NZD 10/person atau NZD 30/family (2 adults + 2 kids). Lounge ini tutup jam 5, jadi jam 5 kurang kita udah dibangunin suruh beres-beres. Lumayan lah, sempet tidur sekitar 4-5 jam (plus tidur di pesawat juga sebelomnya).

Menjelang jam 8 SN nelpon Britz, tempat kita sewa campervan. Jadi di meja deket information centre itu ada telpon gratis. Tinggal masukin kode (65 untuk Britz) trus ntar bakal ada shuttle yang jemput kita di airport. Haduh, gue udah excited banget. Gak pake lama, shuttlenya datang dan ngebawa kita ke kantor Britz. Kantornya ini namanya RV Centre dan isinya gabungan Britz, Maui, Kea sama Mighty. Huwwwooooooh, makin excited pas ngeliat deretan campervan parkir disitu. Kenapa kita pilih Britz? Simply karena harganya paling reasonable dan rekomendasi temen kita taon lalu pake Britz juga.

Setelah beres urusan administrasi, petugasnya nunjukin campervan kita. Mas Edi langsung muterin mobilnya buat ngecek kondisinya. Bagian yang udah somplak/penyok difotoin buat jaga-jaga. Tapi di form rentalnya juga udah disebutin sih bagian apa aja yang rusak. Overall mobilnya masih bagus & bersih. Trus kita ditanya udah nonton video tentang campervan yang mereka kirim belom. Kita dengan pede jawab udah lah. Begitu ditinggal, trus ngeliat banyak banget pintu kecil-kecil disekeliling mobil LANGSUNG KEDER, huahahahahaha. Terpaksa kita bukain satu-satu buat tau itu tempat apaan. Ada cassette, storage, tempat gas, saluran air kotor, valve buat gas. OK SIP. Langsung pede dong mo jalan. Begitu nyalain mesin, keluar bunyi TING…TING…TING kenceng banget. Eh mampus, kenapa nih mobil. Kita berempat liat-liatan sambil nyari-nyari sumber bunyi. Datangnya sih dari kabin supir, tapi kenapa dia bunyi-bunyi itu kita nggak ngeh sama sekali. Akhirnya kita panggil-panggil petugas yang lagi ngurusin campervan lain. Begitu kita jelasin, dia langsung jalan ke pintu belakang trus nunjukkin tangga yang masih nongol keluar, “You have to push this in. If you hear the sound, you should check this step or the electric cable”. Hoooooo…. begonooooh! Ketauan dodolnya kaaaaan, hahahahahah.

Kabin supir plus tempat tidur diatasnya

Tempat tidur belakang, dapur (kiri) dan toilet (kanan)

Dapur mini tapi lengkap. 4 stoves, griller, microwave, kulkas kecil, peralatan makan/minum & peralatan masak.

Rute kita hari pertama itu Christchurch – Lake Tekapo/Lake Pukaki. GPSnya bilang sih sekitar 4 jam. Sebelom tancep kesana, kita mampir dulu ke supermarket buat belanja groceries. Lele udah pernah cerita sih kalo di NZ itu barang-barang mahal, tapi tetep aja kaget ngeliatnya, hahahahahha. Untung wine murah! #Penting. Beres urusan groceries, kita tancep ke Lake Tekapo. Sempet berenti dulu di tengah-tengah perjalanan buat makan siang.

Parkir suka-suka di rest area. Cakep ya tempatnya 😀

Makan siang pake….INDOMIE, hahahahahaha

Selesai makan, kita lanjut lagi nyetir. Kali ini giliran gue nyoba nyetir. Eh buset ya, seumur-umur kan gue cuma pernah nyetir mobil automatic itu sekali doang pake mobil Andy. Eh lah ini sekalinya bawa yang lamaan malah pake mobil segede truk mini, hahahahahaha. Lumayan ngeri-ngeri sedap gitu bawanya. Udahlah gak ada tarikannya, ngeremnya juga dalem banget sampe kalo belok suka ngepot gara-gara telat ngerem, dan kalo mo ngerem, kaki kiri gue suka latah nyariin kopling, hahahahahahaha.

Karena gue bawa lumayan kenceng dan jalanan yang dilewatin itu kelak-kelok, di salah satu tikungan, laci tempat naro piring gelas kelempar keluar dong! KROMPYAAAAAAAANG. Asli kaget setengah mati! Langsung buru-buru minggir sebentar. Untungnya cuma 1 gelas wine doang yang pecah (gak perlu ganti karena kita beli asuransi). Kayaknya kita lupa ngunci laci sebelom jalan, jadinya bubar ditengah jalan deh tuh laci, hahahahahahaha.

Church of Good Shepherd – Lake Tekapo

Menjelang sore, kita sampe juga di Lake Tekapo. Langsung ternganga-nganga sama pemandangannya. Ya Tuhaaaaaaaaaan….BAGUS BANGET! #Terharu. Kita ngabisin waktu sampe hampir gelap di Lake Tekapo sebelom lanjut ke Lake Pukaki buat bermalam. Berhubung daerahnya itu masuk area ‘Dark Sky Reserve’, jalanannya tuh gelap banget. Bener-bener pitch black. SN nyetir pelan-pelan ke lokasi free camping yang ditunjukin aplikasi WikiCamp. Begitu masuk, kita langsung serem sendiri. Beneran nih tempatnya begini? Gak keliatan apa-apa gituh! Yang kena sinar lampu itu cuma jalan gravel buat mobil sama pohon-pohon gede. Pas kita masuk ke dalem lagi, baru keliatan ada 2-3 mobil lagi parkir. Sempet bingung mo parkir dimana karena gak keliatan apa-apa. Gue bawa senter gede juga nggak ngebantu banyak saking gelapnya. Mana mendung pula malem itu. Makin gelap aja dah. Akhirnya kita asal parkir aja ditengah-tengah. Gak lama ada satu campervan lagi masuk dan parkir di sebelah kita.

Menu makan malam kita. Sayur sop sosis!

Begitu udah beres urusan parkir, kita langsung masak buat makan malam. Ngobrol-ngobrol sebentar trus tidur karena udah kecapekan. Apapun yang bakal terjadi malam itu…ya terjadilah. Kita pun tidur sambil kedinginan karena nggak bisa nyalain heater listrik.

…to be continued…

%d bloggers like this: