Blog

30 Tahun Kemudian

Diantara saudara-saudara nyokap gue, cuma ada 1 kakaknya yang tinggal di luar negeri. Tepatnya di Taiwan. Gue sendiri baru pernah ketemu kakak nyokap yang gue panggil ‘Chai-Ie’ ini 2 atau 3 kali. Dan terakhir itu waktu Apho (Nenek) gue meninggal, which was in 1988. Sejujurnya sih gue nggak punya memori yang bener-bener membekas tentang Chai-Ie. Gue cuma inget dia nikah sama orang China yang tinggal di Taiwan. Suaminya meninggal (eh apa cerai ya?). Punya anak cowok tunggal yang umurnya cuma beda 1-2 tahun sama gue, namanya Tze Wen. Waktu mereka main ke Indo tahun 80-an itu juga gue kayaknya nggak

Continue Reading

Drama Keluarga

Yang namanya hidup berkeluarga ya, jarang banget deh kayaknya yang mulus tanpa hambatan kayak batok kepalanya SN kalo abis cukuran. Pasti ada aja dramanya. Nggak terkecuali keluarga kita. Mahkluk paling drama dirumah itu udah pasti gue, hihihihihihihi. Yang kedua? SHELDON. Hih, ini anak ya, such a drama prince banget dah. Gue pikir Dexter itu udah lumayan drama. Lah ini adeknya lebih parah lagi dari kokonya, hahahahahaha. Drama #1 – Pokoknya harus duluan Dex & Sheldon itu kan pasti kita ajak keluar sehari 2x ya, pagi & malem. Nah, ada aturan nggak tertulis kalo Sheldon itu HARUS diajak jalan duluan sebelom

Continue Reading

Kena Tilang?

Jantung gue hampir mlotrok ke dengkul pagi ini pas gue mo berangkat kantor. Gue (pikir gue) kena tilang gara-gara parkir! Disini kan kalo parkir mobil itu sistemnya season parking ya. Jadi biasanya gue bayar 3 bulanan. Nah slot parkirnya itu ada 3 macem. Warna merah khusus untuk season parking holder. Warna merah/putih itu reserved untuk season parking holder antara jam 7 malem sampe jam 7 pagi. Warna putih untuk visitor. Nah biasanya jam 7.30 malem sama jam 6 pagi tuh suka ada ‘Saman Auntie’ yang suka ngecekin mobil-mobil yang parkir sembarangan dan naro tiket denda di wiper. Gimana ngeceknya? Tiap

Continue Reading

Jadi Supir

Pastinya udah pada familiar lah ya sama layanan Grab atau Uber sebagai saingan taksi konvensional. Nah, di Singapore juga Grab sama Uber ini peminatnya banyak banget, as customers and as drivers. Gue sendiri penggemar jasa Grab. Harganya sih sebenernya gak beda jauh lah sama taksi biasa, cuma nyetirnya lumayan mendingan. Gak bolak-balik gas-rem-gas-rem kayak uncle-uncle supir taksi, bikin gue eneg. Belakangan muncul Grabhitch dengan konsep carpooling-nya. Lumayan ngehits disini. Karena rate-nya jauh lebih murah daripada Grabcar. Cuma ya namanya carpooling ya, bisa dapetin yang searah itu bener-bener untung-untungan deh. Gue udah tau sih sebenernya ada Grabhitch, tapi nggak pernah make.

Continue Reading

Kebiasaan Aneh

Sampe beberapa waktu yang lalu, gue nggak pernah nganggep kalo kebiasaan gue ini tergolong ‘aneh’. Mungkin temen-temen gue juga nggak ngeh kali ya pas gue ngelakuin kebiasaan ini, jadi mereka nggak pernah komen *atau mungkin ngeh, trus mikir gue gila, huahahahahahahah*. Gue punya kebiasaan ngomong……sama BARANG. Nggak semua barang sih, tapi barang-barang yang gue rasa punya attachment sama gue, misalnya mobil, boneka *dulu*, sepatu, laptop, kain pel *don’t ask!*, panci. Sekarang ini, gue paling sering itu ngomong sama mobil dan panci. Bingung gak? Trus ngomongin apaan sama mobil & panci? Gue punya kebiasaan manggil mobil gue pas gue nyampe parkiran

Continue Reading

%d bloggers like this: